Shih Ming-teh, Aktivis Pemberani untuk Taiwan Demokratis, Meninggal pada Usia 83 Tahun

Shih Ming-teh, seorang pejuang seumur hidup untuk demokrasi di Taiwan yang menghabiskan lebih dari dua dekade di penjara karena perjuangannya dan kemudian memulai gerakan protes terhadap seorang presiden dari partainya yang mantan, meninggal pada 15 Januari, hari ulang tahunnya yang ke-83, di Taipei, ibu kota pulau itu.

Penyebabnya adalah komplikasi dari operasi untuk mengangkat tumor hati, kata istrinya, Chia-chiun Chen Shih.

Mr. Shih membantu memimpin protes pro-demokrasi pada tahun 1979 yang secara brutal dibubarkan oleh polisi dan sekarang dipandang sebagai titik balik dalam perjalanan Taiwan dari otoritarianisme menuju demokrasi. Ketika dia diadili atas konfrontasi tersebut, dia tersenyum dengan penuh tekad ke kamera, meskipun gigi aslinya telah hancur bertahun-tahun sebelumnya akibat penyiksaan polisi, dan menyampaikan argumen revolusioner untuk kemerdekaan Taiwan dari China, sebuah gagasan yang dilarang di bawah pemerintahan Chiang Kai-shek dan kemudian oleh anaknya, Chiang Ching-kuo.

“Saya dipenjara selama 25 tahun, dan saya dihadapkan pada kemungkinan hukuman mati dua kali, tetapi setiap kali saya keluar, saya segera kembali ke upaya penuh untuk menjatuhkan kediktatoran keluarga Chiang,” kata Mr. Shih dalam wawancara dengan The New York Times pada tahun 2022. “Saya adalah orang yang tidak pernah memiliki masa muda.”

Membaca  Mengapa Sebuah Pulau Kecil Berjuang untuk Mengklaim .nu di Web