Siapa yang Menciptakan Butter Chicken? Bentrokan Besar Kari India.

Pada tahun 1947, dua pria, keduanya bernama Kundan, melarikan diri dari Peshawar selama peristiwa pembagian wilayah yang kejam yang memisahkan Pakistan dari India Britania. Mereka mendarat di Delhi dan segera menjadi mitra dalam restoran bernama Moti Mahal yang menyajikan makanan dari wilayah Punjab.

Dalam hal ini, keturunan mereka sepakat. Namun, mereka berselisih mengenai siapa di antara mereka yang seharusnya diabadikan dalam sejarah kuliner.

Kedua keluarga tersebut mengklaim bahwa masing-masing Kundan mereka yang menciptakan butter chicken — hidangan yang terdiri dari ayam tandoori yang garing dengan saus tomat krim yang disukai di mana-mana di mana makanan India utara disajikan. Dan salah satu dari mereka bahkan membawa masalah ini ke pengadilan untuk membuktikannya.

Namun, dalam kasus butter chicken ini, banyak hal yang dipertaruhkan dalam putusan pengadilan, terutama uang, tetapi juga warisan dari restoran terkenal yang kedua pria ini mulai bangun hampir delapan dekade yang lalu, di mana sebagian besar sejarah modern India sebagai negara merdeka terjadi.

Kajian kasus ini dijelaskan dalam dokumen yang berisi 2.752 halaman yang diajukan di Pengadilan Tinggi Delhi. Di dalamnya, keluarga Kundan Lal Gujral yang menjalankan Moti Mahal, mengklaim bahwa keturunan dari Kundan Lal Jaggi, mitra bisnis Mr. Gujral, yang menjalankan jaringan restoran saingan, Daryaganj, telah secara salah mengklaim bahwa butter chicken adalah ciptaan Mr. Jaggi.

Kisah dari keluarga Mr. Jaggi adalah Mr. Jaggi menciptakan butter chicken secara kebetulan.

Berkut ceritanya, pada suatu hari menjelang malam dan stok bahan di dapur hampir habis, kecuali beberapa potong ayam tandoori. Mr. Jaggi, cucunya mengatakan bahwa dia diminta oleh sekelompok besar tamu “untuk membuat saus dan menambahkan ayam tandoori ke dalamnya sehingga semua orang bisa menikmati makanan lezat.”

Membaca  Puluhan ribu orang mengikuti march pro-Palestina di London

Dalam versi peristiwa tersebut, saus dicampur dengan tomat, mentega segar, dan beberapa rempah. Kemudian ditambahkan potongan ayam tandoori yang sudah matang — itulah sebabnya resep yang digunakan saat ini memasukkan ayam ke dalam tandoor terlebih dahulu dan kemudian ditambahkan ke dalam saus makhani, atau mentega, ketika sedang mengukus.

Mishika Verma, seorang profesional periklanan berusia 22 tahun, mengatakan bahwa dia lebih suka versi asli. “Jujur, saya lebih suka butter chicken ini daripada Moti Mahal karena lebih nyata,” katanya. “Apa yang Anda dapatkan dari tempat lain terlalu kental dan berat.”

Yang tidak dihiraukan olehnya adalah siapa yang menciptakan hidangan tersebut.

Namun, pada akhirnya, “saya datang ke sini untuk menikmati rasa makanannya.”