Siapakah Houthi dan Mengapa AS Menyerang Mereka?

Sejak pertengahan November, kelompok pemberontak Yaman yang didukung oleh Iran, Houthi, telah melancarkan puluhan serangan terhadap kapal-kapal yang melintasi Laut Merah dan Terusan Suez, rute pengiriman penting yang dilewati oleh 12 persen perdagangan dunia.

Amerika Serikat dan sejumlah sekutu, termasuk Inggris, melakukan serangan balasan dengan melancarkan serangan rudal terhadap target-target Houthi di Yaman pada Jumat pagi waktu setempat, menyoroti perjuangan bersenjata para pemberontak dan menjadikannya sorotan dunia.

Serangan terhadap basis Houthi terjadi sehari setelah Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk mengutuk “dengan keras” setidaknya dua puluh serangan yang dilakukan oleh Houthi terhadap kapal-kapal dagang dan komersial, yang disebut telah menghambat perdagangan global dan merusak kebebasan navigasi.

Berikut adalah penjelasan tentang Houthi, hubungan mereka dengan Hamas, dan serangan di Laut Merah.

Siapakah Houthi?
Houthi, yang dipimpin oleh Abdul-Malik al-Houthi, adalah kelompok pemberontak Syiah yang didukung oleh Iran yang telah berperang melawan pemerintah Yaman selama sekitar dua dekade. Saat ini mereka mengendalikan barat laut negara tersebut dan ibu kotanya, Sanaa.
Mereka membangun ideologi mereka berdasarkan penentangan terhadap Israel dan Amerika Serikat, menganggap diri mereka sebagai bagian dari “poros perlawanan” yang dipimpin oleh Iran, bersama dengan Hamas di Jalur Gaza dan Hezbollah di Lebanon. Pemimpin mereka sering menggambar paralel antara bom-bom buatan Amerika yang digunakan untuk menyerang pasukan mereka di Yaman dan senjata-senjata yang dikirim ke Israel dan digunakan di Gaza.
Pada tahun 2014, koalisi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi turun tangan untuk mencoba mengembalikan pemerintah asli negara tersebut setelah Houthi merebut ibu kota, memulai perang saudara yang telah menewaskan ratusan ribu orang.
Pada bulan April tahun lalu, pembicaraan antara Houthi dan Arab Saudi menimbulkan harapan untuk kesepakatan perdamaian yang berpotensi mengakui hak Houthi untuk memerintah Yaman bagian utara.
Dulu kelompok pemberontak yang kurang terorganisir, Houthi telah memperkuat persenjataannya dalam beberapa tahun terakhir, dan kini termasuk rudal jelajah dan balistik serta pesawat tanpa awak jarak jauh. Analis mengaitkan ekspansi ini dengan dukungan dari Iran, yang telah memasok milisi-milisi di seluruh Timur Tengah untuk memperluas pengaruhnya sendiri.

Membaca  Perpaduan Seni Tradisional Indonesia dan Konservasi Lingkungan

Mengapa mereka menyerang kapal di Laut Merah?
Ketika perang Israel-Hamas dimulai pada 7 Oktober, Houthi menyatakan dukungannya kepada Hamas dan mengatakan bahwa mereka akan menargetkan setiap kapal yang berlayar ke Israel atau meninggalkannya.

Yahya Sarea, juru bicara Houthi, sering mengatakan bahwa kelompok tersebut menyerang kapal-kapal sebagai bentuk protes terhadap “pembunuhan, penghancuran, dan pengepungan” di Gaza serta sebagai bentuk solidaritas dengan rakyat Palestina.
Pihak berwenang di Gaza mengatakan bahwa lebih dari 23.000 orang, kebanyakan dari mereka warga sipil, tewas dalam kampanye pemboman dan serangan darat Israel yang dimulai setelah Hamas melakukan serangan lintas-pembarisan dan membantai, menurut pihak berwenang Israel, sekitar 1.200 orang.
Sejak November, Houthi telah meluncurkan 27 serangan dengan menggunakan pesawat tanpa awak dan rudal terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan Teluk Aden yang mereka klaim sedang menuju atau meninggalkan pelabuhan Israel. Serangan terbaru terjadi pada hari Kamis pukul 2 pagi, ketika sebuah rudal mendarat di dekat kapal dagang, kata militer Amerika Serikat.
Mungkin operasi Houthi paling berani terjadi pada 19 November, ketika para penyerang membajak sebuah kapal bernama Galaxy Leader dan membawanya ke pelabuhan di Yaman, menahan 25 awak kapal, sebagian besar warga Filipina, sebagai sandera.

Bagaimana serangan tersebut memengaruhi negara-negara di seluruh dunia?
Berbicara kepada para wartawan di Bahrain pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony J. Blinken, memperingatkan bahwa serangan Houthi yang terus-menerus di Laut Merah dapat mengganggu rantai pasokan dan pada gilirannya meningkatkan biaya barang-barang sehari-hari. Serangan Houthi telah mempengaruhi kapal-kapal yang terkait dengan lebih dari 40 negara, katanya.
Perusahaan kontainer terbesar di dunia, MSC dan Maersk, telah mengatakan bahwa mereka menghindari wilayah tersebut, dan perusahaan pelayaran harus memilih opsi yang sulit.
Mengalihkan rute kapal melalui Afrika menambahkan jarak 4.000 mil dan 10 hari perjalanan, serta memerlukan lebih banyak bahan bakar. Namun, melanjutkan penggunaan Laut Merah akan meningkatkan premi asuransi. Kedua pilihan tersebut akan merugikan ekonomi global yang sudah rapuh.

Membaca  Para pemimpin Afrika mengutuk serangan Israel di Gaza

Apa yang telah dilakukan AS untuk menghentikan serangan Houthi?
Pemerintahan Biden berkali-kali mengutuk serangan Houthi di Laut Merah dan mengumpulkan pasukan tugas angkatan laut untuk mencoba mengendalikan mereka.

Pasukan tugas tersebut, yang bernama Operasi Guardian Kemakmuran, mengumpulkan Amerika Serikat, Inggris, dan sekutu-sekutunya, dan telah melakukan patroli di Laut Merah untuk, dengan kata-kata Mr. Blinken, “menjaga kebebasan navigasi” dan “kebebasan pelayaran.”
Bahrain adalah satu-satunya negara di Timur Tengah yang setuju untuk berpartisipasi. Meskipun banyak negara di wilayah tersebut bergantung pada perdagangan yang melalui Laut Merah, banyak di antaranya tidak ingin dihubungkan dengan Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, kata analis.
Kapal perang AS dan Inggris telah mengintersep beberapa rudal dan pesawat tanpa awak Houthi sebelum mencapai sasaran mereka. Pada hari Rabu, jet tempur Amerika dari kapal induk USS Dwight D. Eisenhower, bersama dengan empat kapal perang lainnya, mengintersep 18 pesawat tanpa awak, dua rudal jelajah anti-kapal, dan satu rudal balistik anti-kapal, Central Command mengatakan dalam sebuah pernyataan.
Pada 31 Desember, helikopter Angkatan Laut Amerika Serikat menenggelamkan tiga perahu Houthi yang menyerang kapal kargo komersial.

Ben Hubbard, Peter Eavis, Helene Cooper, Eric Schmitt, dan Keith Bradsher memberikan laporan.