Siapakah Lai Ching-te, Presiden Berikutnya Taiwan?

Pada tahun 2014, saat Lai Ching-te menjadi bintang politik yang naik daun di Taiwan, ia mengunjungi Tiongkok dan dihadapkan secara terbuka dengan pertanyaan tentang isu paling sensitif bagi para pemimpin di Beijing: sikap partainya terhadap kemerdekaan pulau tersebut.

Tanggapan halus namun tegasnya, demikian kata orang-orang yang mengenalnya, mencerminkan sosok pria yang pada Sabtu lalu terpilih sebagai presiden dan kini siap memimpin Taiwan selama empat tahun ke depan.

Berkunjung ke Universitas Fudan di Shanghai, Lai menghadapi para profesor, yang seperti kebanyakan warga Tiongkok daratan, hampir pasti yakin bahwa pulau Taiwan merupakan bagian dari Tiongkok.

Lai menyatakan bahwa meskipun Partai Progresif Demokratik secara historis memperjuangkan kemerdekaan Taiwan — sebuah posisi yang ditentang oleh Tiongkok — partainya juga meyakini bahwa segala perubahan status pulau tersebut harus diputuskan oleh seluruh rakyatnya. Lai menegaskan bahwa posisi partainya “telah dicapai melalui konsensus dalam masyarakat Taiwan.”

Bagi para pendukung maupun lawannya, episode tersebut mengungkap sifat tegas dan kadang-kadang keras kepala dari Lai, sifat kunci dari dokter yang beralih menjadi politisi ini yang akan mulai menjabat pada bulan Mei nanti, menggantikan Presiden Tsai Ing-wen.

“Dia membuat batasan yang tegas antara baik dan buruk,” kata Pan Hsin-chuan, pejabat Partai Progresif Demokratik di Tainan, kota di selatan tempat Lai menjabat sebagai walikota pada saat kunjungannya ke Universitas Fudan pada 2014. “Dia bersikeras bahwa yang benar itu benar, dan yang salah itu salah.”

Putra seorang penambang batu bara, Lai, 64 tahun, reputasinya sebagai politikus yang terampil dan keras kerja, yang merasa bahwa latar belakangnya yang sederhana membuatnya peka terhadap kebutuhan rakyat biasa di Taiwan. Namun, dalam menavigasi nuansa yang berbahaya dalam berurusan dengan Beijing, ia mungkin kurang cakap.

Lai harus mewaspadai kecenderungannya untuk mengeluarkan pernyataan spontan yang bisa dimanfaatkan oleh Beijing dan menjadi krisis.

“Saya rasa Lai sebenarnya tidak akan mengejar kemerdekaan de jure,” kata David Sacks, rekan di Council on Foreign Relations yang mempelajari Taiwan. “Tapi yang saya khawatirkan adalah kurangnya pengalaman Lai dalam kebijakan luar negeri dan hubungan lintas selat — yang sangat kompleks — dan dia rentan mengeluarkan kata-kata yang bisa dimanfaatkan Beijing.”

Membaca  Penjualan Perangkat Elektronik Terbaik Hari Presiden 2024

Dalam wawancara dengan orang-orang yang mengenal Lai, kata “keras kepala” atau “tegas” sering digunakan untuk menggambarkannya. Namun sebagai presiden Taiwan, Lai mungkin harus menunjukkan sedikit fleksibilitas saat menghadapi sebuah legislatif yang didominasi oleh partai oposisi yang telah bersumpah untuk memeriksa kebijakannya.

Sebagai pemimpin yang membawa Partai Progresif Demokratik ke pemerintahan untuk periode ketiga, Lai harus sangat memperhatikan suasana hati publik di Taiwan, kata Wang Ting-yu, seorang anggota parlemen yang berpengaruh dari Partai Progresif Demokratik, dalam sebuah wawancara sebelum pemilihan.

“Bagaimana menjaga kepercayaan rakyat, bagaimana menjaga politik tetap bersih dan terbuka: itulah yang harus dihadapi oleh partai politik yang matang,” kata Wang. “Anda harus selalu ingat bahwa publik tidak akan memberikan banyak ruang untuk kesalahan.”

Selama kampanye pemilihan, salah satu iklan paling sukses Lai menampilkannya bersama Presiden Tsai dalam perjalanan di pedesaan, bercakap-cakap dengan santai tentang waktu mereka bekerja sama. Pesan yang disampaikan jelas saat Tsai memberikan kunci mobil kepada Lai, yang telah menjadi wakil presidennya sejak 2020, adalah bahwa akan ada kelanjutan yang menenangkan jika ia menang.

Apa pun kelanjutan yang menyatukan keduanya dalam kebijakan, Tsai dan Lai adalah pemimpin yang sangat berbeda dengan latar belakang yang sangat berbeda pula. Presiden Tsai, yang telah memimpin Taiwan selama delapan tahun, tetap disukai dan dihormati oleh banyak orang. Namun dia juga memerintah dengan semacam kemantapan teknokratik, jarang memberikan konferensi pers.

Ms. Tsai naik sebagai pejabat yang bernegosiasi dalam perjanjian perdagangan dan merumuskan kebijakan terhadap Tiongkok. Latar belakang Lai sebagai walikota, sebaliknya, membuatnya lebih peka terhadap masalah-masalah seperti biaya perumahan yang meningkat dan kurangnya peluang kerja, kata para pendukungnya.

“Lai Ching-te telah naik dari bawah — sebagai anggota kongres, legislator, walikota, perdana menteri — naik langkah demi langkah,” kata Tseng Chun-jen, aktivis lama Partai Progresif Demokratik di Tainan. “Dia sudah merasakan dingin dan kemiskinan, sehingga dia sangat memahami kesulitan yang dialami masyarakat dalam belantika politik pada masa itu.”

Membaca  Poland Membantah Distorsi Sejarah Putin, Mengungkap Klaim dalam Wawancara Tucker Carlson(Paraphrase)

Tsai dan Lai tidak selalu menjadi sekutu. Tsai membawa Partai Progresif Demokratik kembali ke kekuasaan pada tahun 2016 setelah sebelumnya mengalami kekalahan yang menghancurkan dalam pemilu. Lai menjadi perdana menterinya — hingga ia mengundurkan diri setelah hasil pemilu yang buruk dan menantang Tsai dengan berani dalam pemilihan umum sebelum pemilu 2020.

“Tsai Ing-wen bergabung dengan D.P.P. sebagai outsider, ketika D.P.P. membutuhkan orang asing,” kata Jou Yi-cheng, mantan pejabat senior partai yang mengenal Lai ketika dia memulai karir politiknya. “Tapi Lai Ching-te berbeda. Dia dibesarkan di dalam D.P.P.”

Lai menghabiskan tahun-tahun awalnya di Wanli, sebuah kota kecil di utara Taiwan. Ayahnya, seorang penambang batu bara, meninggal akibat keracunan karbon monoksida ketika Lai masih bayi, meninggalkan ibu Lai untuk membesarkan enam anaknya sendirian.

Dalam kampanyenya, Lai sering mengutip kesulitan masa lalunya sebagai bagian dari landasan politiknya.

Dia mengatakan dalam sebuah video bahwa keluarganya dulu tinggal di pondok penambang di kota kecil tersebut, yang bocor ketika hujan, sehingga mereka harus menutup atap dengan lembaran timah — yang tidak selalu handal. “Ketika angin topan datang, atap akan terbuka,” katanya.

Lai tetap bersemangat dalam belajarnya dan masuk sekolah kedokteran. Setelah menjalani masa dinas militer, ia bekerja sebagai dokter di Tainan. Ini merupakan masa ketika Taiwan mulai melepaskan diri dari pemerintahan otoriter selama beberapa dekade di bawah Partai Nasionalis, yang pemimpinnya melarikan diri ke pulau tersebut dari Tiongkok setelah dikalahkan oleh Mao Zedong dan pasukan Komunisnya.

Lai bergabung dengan partai oposisi yang pada saat itu masih kacau, Partai Progresif Demokratik, dan ia kemudian mengingat bahwa ibunya kecewa ketika ia memutuskan meninggalkan dunia medis untuk beralih ke politik penuh waktu.

“Dia mendapat dukungan tidak tulus dari ibunya,” tulis Yuhkow Chou, seorang jurnalis Taiwan, dalam biografinya baru-baru ini tentang Lai. Ketika pertama kali memutuskan maju sebagai anggota Majelis Nasional pada tahun 1996, tulis Chou, ibu Lai mengatakan kepada anaknya: “Jika kamu gagal terpilih, kembalilah menjadi seorang dokter.”

Membaca  Zelensky Mengatakan 31.000 Tentara Tewas dalam Hitungan Kematian Resmi Pertama

Namun, Lai ternyata menjadi politikus yang berbakat. Ia naik cepat, didukung oleh kerja kerasnya, serta penampilan muda yang tampan dan kefasihannya sebagai seorang pembicara, terutama dalam bahasa Taiwan, bahasa pertama banyak warga pulau tersebut, terutama di daerah-daerah selatan seperti Tainan, kata Jou, mantan pejabat partai.

Lai menjadi anggota legislator Taiwan dan kemudian, pada 2010, walikota Tainan. Kemudian ia menjabat sebagai perdana menteri dan wakil presiden untuk Ms. Tsai. Di sepanjang perjalanannya, ia menunjukkan sisi yang agresif yang memberikan amunisi bagi para kritikusnya, namun juga membuatnya mendapat penggemar di partainya.

Dukungan Partai Progresif Demokratik mengutip klipnya pada 2005, menjatuhkan makian pada anggota Partai Nasionalis yang memblokir proposal anggaran untuk membeli kapal selam, pesawat jet, dan rudal AS. “Negara ini hancur oleh kalian!” katanya, bersumpah. “Kalian telah memblokir segalanya.”

Sebagai perdana menteri pada tahun 2017, Lai membuat komentar yang paling sering dikutip oleh para kritikusnya. Menghadapi pertanyaan dari anggota dewan Taiwan, Lai menyebut dirinya sebagai “pekerja pragmatis untuk kemerdekaan Taiwan.”

Saat itu, kantor pemerintah Tiongkok untuk urusan Taiwan mengecam komentar tersebut; sejak itu, Beijing dan para kritikus Taiwan Lai telah menyorotnya sebagai bukti pengejaran kemerdekaan yang ceroboh. Namun, kata-kata Lai sesuai dengan upaya lebih luas partainya untuk meredakan ketegangan terkait status Taiwan dengan argumentasi bahwa pulau tersebut telah mencapai kemerdekaan praktis, karena itu adalah sebuah demokrasi yang diatur sendiri.

Namun, Lai akan diberikan tekanan besar untuk menghindari pernyataan-pernyataan semacam ini sebagai presiden. Tiongkok semakin kuat secara militer, dan di bawah kepemimpinan Xi Jinping, semakin bersedia menggunakan kekuatan tersebut untuk menekan Taiwan. Dalam pidato kemenangan malam pemilihan, Lai menekankan harapannya untuk membuka dialog dengan Beijing.

“Dia menyampaikan dengan cara yang samar dan, menurut pendengaran saya, dia tidak mengucapkan frasa yang tidak dapat ditoleransi oleh Beijing,” kata Kharis Templeman, sesama peneliti di Hoover Institution yang mempelajari Taiwan dan memantau pemilihan. “Dia memberikan dirinya sendiri kesempatan mempertahankan atau paling tidak menunda reaksi paling keras dari Beijing.”