SpaceX membantah menjual Starlink ke Rusia di tengah tuduhan penyelundupan, Ukraina mengambil tindakan SpaceX menolak menjual Starlink ke Rusia di tengah tuduhan penyelundupan, Ukraina mengambil tindakan

Maestro intelijen utama Ukraina (HUR) telah mengambil langkah-langkah untuk melawan penggunaan terminal Starlink yang diselundupkan oleh militer Rusia di garis depan, kata juru bicara agensi Andriy Yusov dalam siaran televisi nasional pada 12 Februari.

“Rusia terus melakukan apa yang biasa dikenal sebagai impor paralel, atau pada dasarnya penyelundupan melalui negara-negara perantara,” kata Yusov.

Bacalah juga: HUR mengkonfirmasi penggunaan sistematis terminal Starlink oleh militer Rusia di wilayah yang diduduki

Sementara kami menahan diri untuk secara khusus menyebut negara-negara tertentu pada tahap ini, perlu dicatat bahwa Starlink mudah diakses di Federasi Rusia melalui platform daring terbuka.”

Dia menambahkan bahwa penggunaan Starlink telah menjadi “lebih sistematis dan mapan” dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Agresor sangat bergantung pada perangkat-perangkat ini,” perhatian Yusov.

“Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk menetralkan ancaman ini. Namun, saat ini kami tidak dalam posisi untuk mengungkapkan detail lebih lanjut.”

Bacalah juga: Elon Musk mematikan Starlink atas Crimea untuk mencegah serangan drone Ukraina, kata CNN

Secara bersamaan, Yusov menjelaskan bahwa saat ini tidak ada klaim bahwa terminal Starlink dijual secara resmi ke Rusia.

“Saat ini, Rusia tidak hanya memegang gelar meragukan sebagai negara pengecut teratas tetapi juga negara penyelundup terkemuka,” ujarnya.

“Oleh karena itu, ini adalah masalah yang memerlukan perhatian segera.”

Outlet berita militer Ukraina Militarnyi melaporkan pada 10 Februari bahwa pihak Rusia diduga semakin menggunakan terminal Starlink di posisi mereka di Ukraina, yang mereka beli melalui negara ketiga.

SpaceX, perusahaan di balik Starlink, telah mengatakan bahwa mereka tidak berbisnis dengan pemerintah Rusia atau pasukan bersenjatanya dan akan mengambil langkah-langkah untuk menonaktifkan terminal jika digunakan oleh pihak yang tidak diizinkan.

Membaca  Operasi jebakan yang dipimpin oleh Siprus membongkar jaringan imigrasi ilegal Eropa yang mengatur pernikahan palsu

“Starlink tidak aktif di Rusia, yang berarti layanan tidak akan berfungsi di negara tersebut,” kata perusahaan tersebut.

“SpaceX tidak pernah menjual Starlink di Rusia, dan tidak pernah menyerahkan peralatan ke Rusia.”

Bacalah juga: SpaceX semakin membatasi layanan Starlink di Ukraina

Setelah itu, penggunaan terminal Starlink oleh militer Rusia di wilayah-wilayah yang diduduki sementara itu dikonfirmasi oleh Yusov dalam komentar kepada agensi berita RBC-Ukraina.

“Memang, ada kejadian penjajah Rusia memanfaatkan perangkat-perangkat ini, dan tren ini menjadi semakin sistematis,” ucapnya.

“Sejumlah laporan berita palsu mengklaim bahwa SpaceX menjual terminal Starlink ke Rusia. Ini adalah hal yang mutlak salah. Sejauh yang kami ketahui, tidak ada Starlink yang dijual langsung atau tidak langsung ke Rusia,” tulis pendiri SpaceX Elon Musk dalam posnya di X (Twitter) pada 11 Februari.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine