Sudan Meninggalkan Blok Regional atas Upaya untuk Mengakhiri Perang

Sudan Menangguhkan Keanggotaannya di Klub Igad karena Upaya Mediasi Konflik Mematikan

Igad telah mencoba mengakhiri perang sembilan bulan antara pasukan Sudan dan kelompok paramiliter saingan Pasukan Dukungan Cepat (RSF).

Pada hari Kamis, pemerintah Sudan mengkritik Igad karena mengundang kepala RSF ke sebuah pertemuan puncak.

Khartoum sekarang mengatakan pernyataan yang dirilis oleh Igad menyakitkan hati Sudan.

Otoritas Intergovernmental Authority on Development (Igad) didirikan pada tahun 1996 dan terdiri dari delapan negara – Kenya, Uganda, Djibouti, Ethiopia, Eritrea Sudan dan Somalia.

Visi saat ini adalah untuk mengubah Afrika bagian timur laut menjadi ekonomi berpendapatan menengah atas dan “mercusuar perdamaian, stabilitas, dan keamanan regional di benua hingga 2050”.

Igad sangat terlibat dalam proses perdamaian tahun 2005 yang mengakhiri perang terpisah selama 22 tahun di Sudan dan blok ini juga mengawasi pemasangan pemerintahan transisi pada tahun 2004, selama perang saudara di Somalia. Pasukan militer Igad juga menjadi pendahulu misi Uni Afrika yang saat ini menangani ketidakamanan di Somalia.

Pada hari Kamis, para pemimpin negara anggota Igad bertemu di ibu kota Uganda, Kampala, untuk sebuah pertemuan puncak.

Pemerintah militer Sudan menolak untuk hadir setelah mengetahui bahwa bos RSF, Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo diundang.

Pertempuran pecah pada bulan April lalu setelah perselisihan antara Jenderal Dagalo dan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, kepala pasukan Sudan.

Sejak itu, pasukan telah kesulitan mengendalikan sebagian besar wilayah negara, kehilangan sebagian besar ibu kota Khartoum dan wilayah Darfur barat kepada RSF.

Dalam pertemuan puncak minggu ini, para pemimpin Igad terutama membahas perang saudara Sudan dan ketegangan saat ini antara Somalia dan Ethiopia terkait kesepakatan pelabuhan.

Membaca  Uni Eropa menyediakan bantuan senilai €88 miliar untuk Ukraina selama 2 tahun - Borrell

Menurut agensi berita Prancis AFP, Igad pada hari Kamis kembali mengulangi seruannya untuk gencatan senjata segera dan tanpa syarat di Sudan.

Dalam pernyataan akhir setelah ditutupnya pertemuan puncak, Igad juga mengatakan pasukan Sudan, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, dan RSF harus memiliki pertemuan tatap muka dalam dua minggu, melaporkan AFP.

Kementerian luar negeri Sudan merilis pernyataan pada hari Kamis mengatakan bahwa negara tersebut akan menghentikan keterlibatannya dengan Igad.

Pada hari Sabtu, kementerian tersebut lebih jauh mengatakan bahwa negara tersebut menangguhkan keanggotaannya di Igad karena pernyataan terakhir blok tersebut, demikian dilaporkan.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, perang telah memaksa lebih dari tujuh juta orang untuk melarikan diri dari rumah mereka ke lokasi yang lebih aman di dalam dan di luar Sudan.

Ratusan warga sipil dievakuasi dari Sudan pada awal perang ketika pertempuran mencapai daerah pemukiman.

Armed Conflict Location & Event Data Project, sebuah kelompok analis, menempatkan jumlah kematian lebih dari 13.000 orang.

Sejak akhir Desember, Jenderal Daglo telah melakukan tur ke beberapa negara Afrika, seperti Ethiopia, Kenya, dan Afrika Selatan, melakukan pertemuan dengan kepala negara.

Ini merupakan bagian dari strategi analis yang dianggap sebagai sebuah upaya untuk mendapat legitimasi internasional.