Sunak bersiap untuk pertempuran atas RUU Rwanda

Perdana Menteri menghadapi minggu panjang lain di House of Commons.

Minggu pertama pada hari Senin adalah pernyataannya tentang keterlibatan Inggris dalam serangan terhadap pemberontak Houthi Yaman, dan mengapa keputusan itu diambil tanpa berkonsultasi dengan anggota parlemen.

Tapi perhatian akan segera beralih – sekali lagi – ke rencana imigrasi andalannya ke Rwanda.

Mungkin Anda ingat sebelum Natal, setelah terjadi keributan besar-besaran, rencana pemerintah melewati tahap pertama besar di Commons.

Sejak hari Selasa, rencana tersebut akan menjadi pusat perhatian dalam debat Commons yang baru.

Rencana tersebut akan melihat pemerintah mengirim sebagian pencari suaka yang tiba di Inggris ke Rwanda untuk diproses.

Inggris menandatangani perjanjian deportasi dengan negara Afrika tersebut pada 2022 dan bersikeras bahwa kebijakan itu akan mencegah orang-orang tiba di Britania melalui perahu kecil melalui Selat Inggris.

Tapi Mahkamah Agung Inggris mengatakan bahwa rencana itu melanggar hukum karena risiko pencari suaka yang dikirim ke Rwanda bisa dikembalikan ke negara asal mereka, di mana mereka bisa menghadapi bahaya.

Sekarang, para menteri sedang menyusun rencana yang mereka harap akan sah: sebuah undang-undang yang menyatakan bahwa Rwanda adalah negara aman.

Tapi beberapa anggota parlemen Partai Konservatif berpikir bahwa rencana tersebut tidak kuat dan kemungkinan akan gagal, sehingga ingin mengubahnya.

Sebelum saya membahas detailnya, saya ingin membuat perbedaan antara dua hal penting di Westminster secara umum, dan dalam perselisihan ini secara khusus: kebisingan dan angka.

Sebelum Natal, ada banyak kebisingan, tapi tidak banyak angka.

Dengan kata lain, para anggota parlemen Partai Konservatif yang berpikir bahwa rencana pemerintah lemah dan tidak akan berhasil membuat banyak kebisingan, tetapi pada akhirnya tidak memvotonya.

Membaca  Setelah Serangan Iran, Pakistan Menimbang Opsi untuk Tanggapan

Mereka tahu mereka diolok-olok sebagai “pencustard pengecut” oleh beberapa orang. Tapi mereka mengatakan bahwa mereka akan kembali pada tahun baru.

Nah, di sinilah kita berada – dan volumenya kembali meningkat.

Beberapa terdorong, bahkan gembira, bahwa Wakil Ketua Partai Konservatif, Lee Anderson, tampaknya telah menunjukkan kesediaannya untuk mendukung beberapa amendemen.

Dan Sekretaris Bisnis Kemi Badenoch tidak menyangkal laporan di The Times yang menyebutkan bahwa secara pribadi dia telah memperingatkan perdana menteri bahwa rencana yang ada belum cukup jauh.

Tapi apakah sebenarnya ada angka untuk mengalahkan pemerintah?

Pada hari Selasa dan Rabu, dalam apa yang dikenal sebagai Tahap Komite dari proses pembuatan undang-undang, anggota parlemen akan mendebat dan memvotonya.

Banyak amendemen telah diajukan.

Akan menjadi tugas Wakil Ketua, Eleanor Laing, untuk menentukan yang mana yang dipilih.

Pemimpin dari tiga suku belakang Partai Konservatif, European Research Group, Common Sense Group, dan New Conservatives mengatakan akhir pekan lalu sekitar 60 anggota parlemen Partai Konservatif telah mendukung amendemen yang bertujuan untuk memperketat legislasi, menurut pandangan mereka.

Banyak yang sangat antusias dengan dua ide tersebut.

Pertama, menghentikan hal yang sangat menghalangi ketika pemerintah mencoba membuat ide ini bekerja pada putaran pertama.

Kembali pada Juni 2022, pesawat sudah siap berangkat – sampai pada saat-saat terakhir, ketika Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropa ikut campur.

Jadi, beberapa anggota parlemen Partai Konservatif ingin para menteri memiliki kewenangan, sebagai default, untuk mengabaikan injungsi-injungsi ini.

Kedua, mereka juga ingin secara signifikan membatasi jumlah keadaan pribadi yang bisa dikutip oleh seorang migrant untuk menghindari dikirim ke Rwanda.

Yang penting di sini adalah amendemen- amendemen ini tidak akan disetujui: Pemerintah tidak mendukung mereka, dan juga partai oposisi.

Membaca  Perjalanan Sulit Seorang Tokoh Oposisi Rusia Menuju Kewarganegaraan Kanada

Jadi, dua hal yang sangat penting: Berapa banyak anggota parlemen Partai Konservatif yang sebenarnya bersedia untuk memvotolkan rencana pemerintah, jika tidak diubah?

Vote tersebut, dalam tahap ketiga, akan datang pada Rabu malam jika undang-undang belum diamendemenkan.

Saya terkejut pada tahap ini bahwa saat mereka yang menginginkan adanya amendemen berbicara dengan penuh keyakinan tentang dukungan mereka, mereka jauh lebih berhati-hati saat mengenai seberapa banyak dari pendukung-pendukung tersebut yang benar-benar bersedia untuk memvotolkan seluruh rencana Rwanda dan menimbulkan kekalahan yang merusak kepercayaan diri bagi Rishi Sunak.

Lagi-lagi, ingatlah perbedaan antara kebisingan dan angka.

Dalam kondisi seperti saat ini, nada dari pemerintah terlihat cukup percaya diri.

Mereka akan berargumen bahwa satu-satunya kesempatan untuk menjalankan rencana Rwanda sebelum pemilu adalah dengan mendukung mereka.

Jika dari sudut pandang No 10, hal-hal mulai terlihat goyah, apakah mereka akan menawarkan konsesi?

Mereka tidak memiliki banyak ruang untuk bermanuver, karena anggota parlemen Partai Konservatif yang secara umum berada di kiri partai mengatakan bahwa undang-undang harus tetap seperti adanya.

Dan pemerintah Rwanda secara publik mengatakan bahwa rencana harus tetap sesuai dengan hukum internasional, oleh karena itu beberapa dari mereka yang mengadvokasi perubahan menginsistir bahwa ide-ide mereka sesuai dengan ini.

Mari kita saksikan.

Ingat, bahkan jika setelah kebisingan minggu ini pemerintah memenangkan, rencana tersebut akan menuju ke Dewan Bangsawan.

Masih banyak hal yang bisa terjadi dalam argumen ini.