Tahanan Malaysia Mengaku Bersalah karena Bersekongkol dalam Bom Bali 2002

Dua tahanan Malaysia di Guantánamo Bay mengaku bersalah pada hari Selasa atas perencanaan pemboman klub malam di pulau resor Bali, Indonesia, pada Oktober 2002, yang menewaskan lebih dari 200 orang.

Pengakuan bersalah tersebut dianggap sebagai langkah maju bagi jaksa komisi militer, yang telah mencari kesepakatan untuk menyelesaikan kasus-kasus yang berlarut-larut melawan mantan tahanan C.I.A. Pembicaraan serupa dengan para pelaku serangan 11 September 2001 berakhir tahun lalu setelah pemerintahan Biden menolak untuk mempertimbangkan perawatan kesehatan dan kondisi penahanan yang diminta oleh para tahanan.

Kedua terdakwa ditahan selama bertahun-tahun di jaringan penjara rahasia C.I.A. Mereka dipindahkan ke Guantánamo Bay pada tahun 2006 untuk menjalani persidangan di pengadilan khusus keamanan nasional yang dibentuk oleh Presiden George W. Bush setelah serangan 11 September. Sementara berada dalam tahanan agensi, menurut pengacara mereka, mereka disiksa, bersama dengan pemimpin mereka yang dituduh, Encep Nurjaman, seorang tahanan Indonesia yang dikenal sebagai Hambali.

Dalam mengaku bersalah, Mr. Bin Amin dan Mr. Bin Lep setuju untuk memberi kesaksian melawan Mr. Hambali, mantan pemimpin gerakan Jemaah Islamiyah, afiliasi Al Qaeda di Asia Tenggara. Dengan demikian, jaksa dapat dihindarkan dari kebutuhan menggunakan pernyataan yang dibuat oleh Hambali setelah dia disiksa oleh C.I.A.问题是为了开始9.11和U.S.S。长时间以来,囚犯们经过C.I.A。的审讯是否被酷刑污染,已经传递了Cole。十年。

Kedua tahanan itu mengenakan pakaian tradisional dan duduk di pengadilan sambil mendengarkan proses pengadilan melalui terjemahan Melayu. Pengacara mereka yang memasukkan pernyataan bersalah atas nama mereka.

Tidak ada keterkaitan dengan pemboman mobil Hotel Marriott di Jakarta pada Agustus 2003 yang menewaskan 11 orang, yang menjadi bagian dari kesepakatan pengakuan bersalah.

Meskipun tidak banyak diperhatikan di Amerika Serikat, pemboman bunuh diri Paddy’s Pub dan Sari Club di resor pulau pada 12 Oktober 2002, masih menjadi kenangan yang menyakitkan di Australia dan Indonesia, di mana korban jiwa sebagian besar terjadi.

Membaca  Pabrik Bir Mengubah Air Limbah Menjadi Emas: Bagaimana Keberlanjutan Mendorong Pendapatan

Sebagian besar hari dihabiskan untuk pertanyaan rinci oleh hakim militer tentang apakah mereka secara sukarela mengakui bersekongkol dengan Hambali, Osama bin Laden, dan lainnya untuk membunuh dan melukai pekerja dan peziarah melalui pemboman dua tempat sosial populer tersebut. Daftar biaya tersebut juga dijelaskan secara rinci oleh hakim militer, Letkol. Wesley A. Braun dari Angkatan Udara, yang menekankan kepada para terdakwa bahwa, meskipun mereka mungkin tidak secara pribadi melaksanakan pemboman, mereka mengakui bertanggung jawab secara pidana sebagai anggota konspirasi yang melanggar hukum.

Sebagai bagian dari pengakuan bersalah, para terdakwa setuju dengan narasi yang menggambarkan hubungan mereka dengan Al Qaeda dan gerakan Jemaah Islamiyah, dan bagaimana, kata mereka, Hambali mendorong mereka untuk pergi ke Afghanistan untuk pelatihan senjata api dan militer dasar dengan Al Qaeda pada tahun 2000. Di sana, pada akhir tahun 2001, Hambali memilih mereka untuk ambil bagian dalam serangan bunuh diri yang tidak pernah terwujud terhadap Amerika Serikat, yang disebut operasi syahid. Mereka juga bersumpah setia kepada bin Laden, sebuah komponen kunci yang membuat mereka bersekongkol.

Dalam pengakuannya, mereka tidak mengaku mengetahui atau ikut serta dalam pemboman Bali. Tetapi mereka setuju bahwa mereka kembali ke Asia Tenggara pada awal 2002 dan mengetahui bahwa Hambali adalah orang yang dicari sebelum dan setelah pemboman, dan membantunya menghindari penangkapan.

Anggota keluarga korban pemboman Bali tiba di Guantánamo Bay akhir pekan ini dari Amerika Serikat serta mungkin dari Australia, Inggris, dan Jerman untuk fase vonis. Juri akan dibawa ke pangkalan minggu depan untuk memutuskan hukuman kurang dari seumur hidup.

Narasi maupun persetujuan pra persidangan yang dijangkau oleh para pria dengan jaksa dan pejabat senior Pentagon tahun lalu belum dipublikasikan untuk melindungi informasi tersebut dari juri militer. Di Guantánamo, mereka biasanya melibatkan rentang hukuman yang mungkin dipertimbangkan oleh juri dan, potensial, kesepakatan sampingan tentang apakah mereka mungkin menjalani hukuman di negara asal mereka.

Membaca  Dampak Tarian dalam Promosi Transmisi PengetahuanDampak Tarian dalam Promosi Transmisi Pengetahuan

Dalam kesepakatan pra persidangan, mereka akan memberikan kesaksian bersumpah melawan Hambali jika mereka dipulangkan ke Malaysia untuk menjalani hukuman, dan tidak tersedia untuk memberikan kesaksian dalam persidangan Hambali. Jaksa telah menyarankan tanggal persidangan 2025.

Diharapkan jaksa akan mengambil kesaksian melalui depositions akhir pekan ini, dengan tim hukum Hambali ikut serta.