‘Tak Ada Akhir yang Terlihat’: Kota Israel yang Dievakuasi Bersiap untuk Perang Mungkin dengan Hezbollah

‘Tanpa Akhir’: Kota Israel yang Dievakuasi Bersiap untuk Kemungkinan Perang dengan Hezbollah

Ketegangan di perbatasan utara Israel dengan Lebanon meningkat setelah 7 Oktober, Israel mengevakuasi puluhan ribu penduduk dari wilayah tersebut, termasuk dari Kiryat Shmona, sebuah kota dengan 24.000 penduduk. Beberapa bulan kemudian, para pengungsi masih berada dalam ketidakpastian, dan walikota menegaskan bahwa mereka tidak dapat kembali sampai militan Hezbollah ditekan.

Di perbatasan Lebanon-Israel, pertukaran tembakan roket hampir setiap hari yang dimulai pada 7 Oktober mengancam untuk memicu perang yang lebih besar. Dan komunitas di kedua sisi terjebak dalam perseteruan. Avichai Stern, walikota kota Israel paling utara, Kiryat Shmona, menuju ke lokasi serangan roket Hezbollah baru-baru ini untuk menilai kerusakan. Kota ini terletak hanya satu mil dari perbatasan Lebanon, menjadikannya sasaran yang mudah. Tetapi gedung-gedung di sini sebagian besar kosong sekarang. Dalam beberapa hari setelah 7 Oktober, militer Israel mengevakuasi 125.000 penduduk dari wilayah perbatasan karena takut akan serangan besar lainnya. Ini adalah pengungsian internal terbesar dalam sejarah negara ini. Sekarang lebih dari tiga bulan setelah serangan dari Hamas, pemerintah menghadapi tekanan meningkat untuk mendorong pasukan Hezbollah mundur dari perbatasan dan untuk membawa pulang lebih dari 20.000 pengungsi dari Kiryat Shmona. Ada yang lain, seperti mantan walikota kota ini, yang memutuskan untuk tinggal dan mengatakan bahwa mereka telah hidup dengan ancaman Hezbollah selama bertahun-tahun. Ia berpendapat bahwa pemerintah seharusnya tidak memaksa penduduk untuk pergi pada awalnya. Sistem pertahanan Israel mengintersep beberapa roket, tetapi di sini banyak yang berhasil melewati. Walikota Stern bolak-balik antara kotanya dan hotel yang didanai negara di selatan, mengingatkan penduduk dan pengungsi bahwa pasukan Radwan elit Hezbollah masih merupakan ancaman. Berbicara kepada tentara di Kiryat Shmona pada 9 Januari, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan menyerang Lebanon dengan intensitas yang sama seperti yang dilakukannya terhadap Gaza jika Hezbollah tidak mundur. Dalam beberapa hari terakhir, militer Israel mengatakan bahwa mereka ditempatkan di sepanjang seluruh perbatasan utara dan siap dalam kesiapsiagaan tinggi untuk bertahan dan menyerang. Meskipun desakan dari penduduknya, Walikota Stern mengatakan bahwa tidak ada akhir yang terlihat untuk evakuasi kota ini.

Membaca  Kepala PBB Mengatakan Jumlah Korban Tewas di Gaza 'Tidak Dapat Diterima' Saat Melebihi 25.000