Tantangan Terbaru Ukraine: Tegangan Meradang di Kalangan Pemimpin Puncak

Saat Ukraina berjuang melawan serangan Rusia yang ganas, dan para pemimpinnya menunggu untuk melihat apakah Barat akan menyetujui bantuan lebih dari $100 juta yang sangat dibutuhkan, pemerintah di Kyiv sedang menghadapi gangguan yang menyedihkan: kekacauan di jajaran puncaknya yang berpusat pada nasib komandan militer tertinggi.

Spekulasi merebak pada hari Senin di kalangan politik dan militer, media berita, dan online bahwa Presiden Volodymyr Zelensky telah memberhentikan komandan, Jenderal Valeriy Zaluzhny, dengan desas-desus menjadi begitu luas sehingga kantor presiden terpaksa mengeluarkan penolakan publik.

“Tidak ada pemecatan,” kata juru bicara presiden, Serhiy Nikiforov, kepada media Ukraina.

“Saya tidak bisa mengatakan apa-apa lagi,” katanya. Ketika ditanya apakah presiden berniat untuk memberhentikan jenderal, Mr. Nikiforov menjawab: “Saya mengulangi kepada Anda sekali lagi – tidak ada subjek pembicaraan.”

Tanggapan singkat hanya memicu spekulasi lebih lanjut, dan pada hari Selasa ibu kota masih dibayangi dengan apakah jenderal akan tinggal atau pergi.

Seorang mantan pejabat Ukraina senior mengatakan pemerintahan Mr. Zelensky telah merencanakan untuk memberhentikan jenderal, tetapi mundur pada Senin malam ketika berita tersebut bocor. Sekarang mereka memperlambat proses tersebut, kata pejabat tersebut. Anggota Parlemen Ukraina yang telah diberi tahu tentang rencana tersebut memberikan cerita serupa, mengatakan kedua orang tersebut bertemu Senin malam tetapi tidak ada keputusan yang dibuat. Salah satu poin terpenting bagi pemerintah adalah bahwa tidak ada pengganti langsung untuk menggantikan posisi Jenderal Zaluzhny, kata orang tersebut.

Kedua orang tersebut berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah militer internal yang sensitif.

Pekerjaan jenderal ini diragukan sejak menjadi jelas pada musim gugur bahwa kontroffensif Ukraina di selatan negara itu gagal.

Membaca  Pengadilan Thailand Memutuskan Menentang Pita, Partai Bergerak Maju

Mantan presiden Ukraina dan tokoh oposisi terkemuka, Petro O. Poroshenko, adalah salah satu dari banyak politisi terkenal yang dengan cepat memberikan pendapat tentang desas-desus tersebut.

Mendukung Jenderal Zaluzhny, dia mengatakan komandan militer telah menjadi perwujudan dari kesatuan yang diperlukan di seluruh negara selama dua tahun pertempuran brutal untuk menyelamatkan bangsa dari penaklukan Rusia.

Keputusan untuk memberhentikannya tidak akan dimotivasi “oleh pertimbangan militer dan strategis,” katanya saat sedang dalam perjalanan ke Brussels, menambahkan: “Ini didasarkan pada emosi dan iri hati.”

Saat dia mengeluarkan pernyataannya di media sosial, Kementerian Pertahanan Ukraina mengeluarkan pernyataan yang mengatakan spekulasi tersebut tidak berdasar.

Di garis depan, tempat Ukraina berjuang dalam pertempuran sengit dan berdarah setiap hari, ketidakpastian atas nasib jenderal akan menjadi pukulan bagi moral, kata beberapa prajurit yang dihubungi melalui telepon. “Zaluzhny menikmati otoritas yang sangat tinggi di militer,” kata Letnan Pavlo Velychko, yang bertugas di Brigade Pertahanan Teritorial ke-101 Ukraina. Memecat jenderal, katanya, akan menjadi “sinyal kepada komandan dari semua tingkatan: Tidak peduli seberapa baik Anda melakukan pekerjaan Anda, Anda bisa dihapus tanpa alasan.”

Kegelisahan di jajaran pimpinan datang pada saat yang sangat berbahaya bagi Ukraina dalam perang itu. Rusia telah memperkuat serangan di medan perang pada saat yang sama ketika mereka meningkatkan kampanye propaganda mereka yang ditujukan untuk menggoyahkan dukungan untuk Ukraina di Barat. Sementara itu, Ukraina terpaksa menunggu untuk melihat bagaimana kepentingan politik di Amerika Serikat dan Eropa memengaruhi prospeknya untuk mendapatkan bantuan yang sangat dibutuhkan.

Konflik antara kepemimpinan militer dan sipil Ukraina telah menjadi bagian dari diskusi latar belakang di Kyiv selama bulan-bulan terakhir, demikian juga spekulasi tentang perubahan kepemimpinan militer.

Membaca  Kutipan - Reaksi atas kematian pemimpin oposisi Rusia Navalny

Baik Mr. Zelensky maupun Jenderal Zaluzhny dan staf mereka tidak banyak melakukan untuk membubarkan laporan-laporan ketegangan. Sementara Mr. Zelensky dan Jenderal Zaluzhny sudah muncul bersama di kesempatan foto dan acara-acara yang dipentaskan, dua pemimpin terkuat di negara itu belum pernah bersama-sama menghadiri negara dalam mode yang signifikan.

Hubungan yang dingin dan kurangnya penjelasan tentang posisisi jenderal telah menjadi masalah berdiri sendiri, kata Volodymyr Ariev, anggota Parlemen dari partai Oposisi Eropa Solidaritas. Tidak khas bagi Mr. Zelensky, seorang mantan aktor yang sering dipuji atas keterampilan komunikasinya, katanya, menambahkan: “Ketidakadaan komunikasi sama dengan konfirmasi masalah.”

Gosip tentang perselisihan antara presiden dan jenderalnya yang teratas telah mereda, sebagian besar di belakang layar, sejak segera setelah invasi Rusia dan ketika popularitas Jenderal Zaluzhny melejit dengan kemenangan militer. Di antara analis politik Ukraina, jenderal dianggap sebagai saingan yang mungkin bagi Mr. Zelensky jika pemilihan yang sekarang dihentikan oleh hukum militer akan dilanjutkan.

Perpecahan tersebut memperdalam musim gugur lalu, ketika Jenderal Zaluzhny menerbitkan esai yang menyatakan pertempuran di jeda, yang bertentangan dengan klaim optimis Mr. Zelensky tentang kemajuan. Pelanggaran tersebut diikuti dengan kontroffensif Ukraina yang diadakan dengan miliaran dolar senjata Barat yang gagal mencapai terobosan sambil mencelakakan ribuan tentara Ukraina.

Baru-baru ini, keduanya tidak sependapat tentang apakah kepemimpinan sipil atau militer harus bertanggung jawab atas rencana untuk mendaftarkan sebanyak setengah juta pria untuk memperbarui angkatan bersenjata. Pengambilan wajib kemungkinan tidak populer dan akan mencemarkan pemimpin mana pun yang paling erat yang terkait dengannya, demikian komentator Ukraina telah mencatat.

Gosip minggu ini sedikit berbeda sifatnya – dengan reaksi lebih cepat dan lebih luas daripada sebelumnya.

Membaca  Menulis dalam Bahasa yang Terancam Punah untuk Menghormati, dan Menantang, Tradisi

Sementara Kremlin pasti akan berusaha untuk merebut kesempatan pada setiap keributan di komando Ukraina untuk lebih menghancurkan dukungan untuk Ukraina, Moskow sendiri telah beralih ke kumpulan tokoh militer untuk memimpin upaya perangnya.

Presiden Vladimir V. Putin menunjuk Jenderal Valery V. Gerasimov satu tahun yang lalu, memberhentikan Jenderal Sergei Surovikin, yang menjabat selama tiga bulan saja. Jenderal Surovikin menggantikan Jenderal Aleksandr Dvornikov.

Jenderal Gerasimov tidak pernah terlihat di publik tahun ini, memicu desas-desus bahwa dia terluka atau tewas dalam serangan Ukraina saat dia mengunjungi semenanjung Crimea yang diduduki.

Intelijen militer Ukraina mengatakan mereka tidak tahu apakah pemimpin perang Rusia masih hidup.

“Ini adalah informasi yang membutuhkan verifikasi tambahan dengan hati-hati,” kata Andriy Yusov, juru bicara kementerian intelijen militer Ukraina. “Ini akan menjadi berita yang sangat baik bagi kita semua, tetapi saat ini kami sedang memverifikasinya.”

Friksi antara kepemimpinan sipil dan militer telah menjadi hal yang khas dalam banyak perang. Presiden Abraham Lincoln memecat komandannya Armada Potomac, Jenderal George B. McClellan, dalam perang sipil, dan selama Perang Korea, Presiden Truman memecat Jenderal Douglas MacArthur. Tetapi cara penggantian militer ditangani sering kritis tergantung pada bagaimana mereka dilihat.

Jika setiap langkah untuk menggantikan jenderal dianggap murni politik daripada kebutuhan militer, Mr. Zelensky bisa menghadapi kecaman tidak hanya dari politisi oposisi tetapi juga publik, yang jajaki menampilkan Jenderal Zaluzhny dalam segala hormat.