Tentara Israel Mengatakan Pasukan Mencari Sandera Tewas di Pemakaman Gaza

Pasukan Israel melukai parah sebuah kuburan di bagian selatan Gaza awal pekan ini, dalam apa yang diklaim militer negara tersebut sebagai bagian dari pencarian sandera yang diculik oleh Hamas dalam serangan teror pada 7 Oktober lalu.

Kuburan tersebut tampak tergali dengan mesin pemungut tanah pada hari Rabu pagi, dengan batu nisan yang hancur dan kuburan yang memperlihatkan sisa-sisa manusia terbuka di beberapa tempat pemakaman, menurut video yang diambil oleh tim NBC News dan wawancara dengan warga di lokasi.

Saat cahaya pagi menyapa daerah selatan Khan Younis, warga Gaza yang telah berlindung di dekatnya dari serangan malam yang intens dan penduduk sekitar terlihat terganggu melihat pemandangan tanah kuburan Muslim kuno tersebut.

Mereka mengatakan bahwa kuburan itu disatroni oleh pasukan Israel, dengan sejumlah mayat yang diambil.

“Bagaimana kesalahan yang dibuat oleh orang mati kepada mereka? Itu adalah tempat yang sunyi – apa yang ada di sana? Apa dosa orang mati yang mayatnya mereka bawa?” kata Masoud Al Naffar kepada NBC News di lokasi pemakaman pada hari Rabu.

NBC News meminta tanggapan dari militer Israel terkait klaim bahwa pasukannya telah menggali kuburan tersebut dan membawa jenazah.

Angkatan Pertahanan Israel menjawab bahwa mereka bertekad untuk menemukan semua sandera dan mengembalikan setiap jenazah yang masih ditahan di Gaza. “IDF melakukan operasi penyelamatan sandera yang tepat di lokasi tertentu di mana informasi menunjukkan bahwa jenazah sandera dapat ditemukan,” kata pernyataan mereka pada hari Kamis.

“Proses identifikasi sandera, dilakukan di lokasi yang aman dan alternatif, memastikan kondisi profesional yang optimal dan penghormatan terhadap orang meninggal. Jenazah yang ditentukan bukan merupakan sandera akan dikembalikan dengan martabat dan penghormatan,” tambah pernyataan tersebut.

Membaca  Melawan Polusi Udara Berbahaya

IDF menolak permintaan NBC News untuk memberikan komentar lebih lanjut mengenai apakah mereka telah mengidentifikasi sandera setelah operasinya di kuburan atau apakah mereka telah melakukan pencarian serupa di kuburan lain selama perang.

Warga setempat mengidentifikasi kuburan sebagai pemakaman pusat Khan Younis, yang pertama kali dibuka pada tahun 1982 dan dibagi menjadi beberapa situs pemakaman keluarga, sesuai dengan kebiasaan di situs pemakaman Islam. Beberapa warga mengatakan kepada NBC News bahwa ini adalah satu-satunya kuburan yang digunakan oleh keluarga dari Kota Khan Younis dan kamp-kamp pengungsi sekitarnya. Sejak dimulainya konflik, kuburan ini ditinggalkan oleh pekerja namun mereka memperkirakan ribuan warga Palestina dimakamkan di sana.

Letaknya beberapa ratus yard dari Rumah Sakit Nasser, di mana ratusan warga Gaza berlindung dalam adegan kekacauan saat pasukan darat Israel memasuki daerah itu pada Rabu malam. Mereka yang berlindung di sana termasuk Al Naffar, yang mengatakan bahwa dia dan keluarganya tidur di luar rumah sakit dengan menggunakan kasur.

Dua saksi mata yang berlindung di rumah sakit merekam situs kuburan setelah operasi pada Rabu pagi dan mempostingnya ke media sosial. NBC News menunjukkan bahwa video mereka di geolokasi ke kuburan yang sama. Dalam wawancara dengan NBC News pada Kamis malam, para saksi mata menggambarkan “malam yang menakutkan” dan “benar-benar berdarah” di mana tank-tank Israel pertama-tama diparkir di luar rumah sakit dan kemudian menuju ke kuburan.

“Kendaraan itu maju pada tengah malam, dan tentara mulai meluncurkan serangan yang sangat keras. Ada sabuk api, bentrokan keras, dan tembakan artileri. Pemboman terus berlanjut hingga pukul 6 pagi,” kata Mohammad Salama, seorang videografer lepas, dalam pesan audio dari Khan Younis pada Kamis malam.

Membaca  PBB Akan Meneliti Laporan Kekerasan Seksual di Israel Selama Serangan pada 7 OktoberPBB Akan Mempelajari Laporan Kekerasan Seksual di Israel selama Serangan pada 7 Oktober

“Kami menyaksikan dengan mata kepala sendiri pada pagi hari berikutnya bahwa tank penjajah mundur dari kuburan. Dan memang, jenazah dicuri dari situs pemakaman ini,” kata Mohammed El Helo, seorang fotografer lepas berusia 23 tahun yang juga berlindung di rumah sakit.

Video dari dua orang Gaza yang sejak itu banyak beredar di media sosial dan diverifikasi oleh NBC News menunjukkan tembok kuburan yang hancur dan beberapa foto dekat dari kuburan yang digali.

Ahmed Shaer, seorang peneliti lapangan hak asasi manusia yang berbasis di Gaza yang bekerja untuk Euro-Med Human Rights Monitor, sebuah organisasi hak asasi manusia yang terdaftar di Jenewa, mengatakan bahwa ia mendokumentasikan kerusakan yang dilakukan terhadap kuburan.

“Beberapa kuburan digali dan dibuka,” katanya dalam pesan kepada NBC News, termasuk situs pemakaman keluarga “di mana dindingnya hancur”.

Pernyataan IDF pada hari Kamis menambahkan bahwa “jika bukan karena keputusan tercela Hamas untuk menawan pria, wanita, anak-anak, dan bayi Israel, maka tidak akan ada kebutuhan untuk pencarian sandera seperti ini.”

Hamas tidak memberikan tanggapan terhadap permintaan komentar mengenai peristiwa yang dijelaskan dalam artikel ini.

Ramy Abdu, ketua Euro-Med Human Rights Monitor, menolak komentar militer Israel bahwa intelijen membenarkan operasinya di kuburan tersebut.

“Kami percaya bahwa serangan ini, mengingat serangan sebelumnya terhadap kuburan, menunjukkan bahwa Israel secara sistematis melanggar kesucian almarhum dan kuburan mereka,” katanya dalam pernyataan kepada NBC News.

Sejak dimulainya perang ini, Euro-Med telah vokal dalam penilaiannya terhadap kerusakan kuburan di Gaza.

“Meskipun informasi intelijen mungkin menunjukkan ke kuburan dan kuburan yang spesifik, kerusakan dan penggalian secara luas ini tampaknya sewenang-wenang,” kata Abdu. “Jika tindakan itu didorong oleh intelijen, mengapa ada kerusakan yang luas di kuburan, dan mengapa tentara belum mengumumkan penemuan sandera Israel, meskipun lebih dari dua bulan operasi penargetan kuburan?”

Membaca  Brigade Serangan Ukraina dikirim untuk meluncurkan serangan balik di sekitar Avdiivka memiliki masa lalu yang kelam

Menurut hukum kemanusiaan internasional, pihak yang berperang memiliki kewajiban untuk menghormati kuburan, dan penggalian tidak boleh dilakukan kecuali ada bukti yang kredibel yang diberikan oleh pihak bersenjata dengan pemberitahuan yang tepat kepada otoritas lokal.

Meskipun saat ini adalah masa perang, El Helo mengatakan bahwa operasi Israel melanggar kesucian tempat seperti itu. Dia terkejut dan tidak dapat memahami mengapa situs pemakaman mengalami kerusakan seperti itu.

“Kuburan yang memiliki orang mati tidak membahayakan tentara,” katanya. “Mungkin mereka datang ke kuburan ini mencari sandera mereka. Bahkan jika mereka datang untuk mencari sandera mereka, mereka seharusnya tidak melakukan pemusnahan seperti ini.”

Artikel ini awalnya diterbitkan di NBCNews.com