Tidak ada toleransi untuk sentimen ‘anti-Ukraina’ di pemerintah Polandia

Tidak akan ada tempat bagi posisi yang dibangun berdasarkan “sentimen anti-Ukraina” dalam pemerintahan Polandia, seperti halnya yang terjadi dengan partai hukum dan keadilan (PiS) yang sebelumnya berkuasa, kata Perdana Menteri Polandia Donald Tusk dalam sebuah wawancara dengan TVN24 pada 12 Januari.

Selama masa menuju pemilihan Polandia pada bulan Oktober, ketegangan antara Polandia dan Ukraina meningkat, dengan beberapa pihak menuduh PiS memupuk retorika anti-Ukraina sebagai strategi elektoral. Tusk secara teratur mengulanginya dukungannya terhadap Ukraina selama kampanye, sebuah posisi yang telah ia pertahankan sejak menjadi perdana menteri.

“Tidak boleh ada keraguan tentang perang dan komitmen kita, dan seluruh dunia Barat, terhadap Ukraina dalam konfrontasinya dengan Rusia. Setiap patriot Polandia harus benar-benar mengakui alasan-alasan ini,” kata Tusk.

“Situasi di Ukraina dan di garis depan adalah nomor satu mutlak untuk keamanan Polandia,” tambahnya.

Tusk mengatakan ia berencana untuk mengunjungi Kyiv dalam beberapa hari ke depan dan akan berusaha menyelesaikan protes perbatasan dan blokade yang diselenggarakan oleh pengemudi truk Polandia.

Dia berjanji akan bekerja dengan pihak Ukraina untuk mengakhiri krisis tersebut.

Pengemudi truk Polandia telah memblokir tiga perlintasan dengan Ukraina sejak November 2023 sebagai protes terhadap liberalisasi aturan transit UE untuk pengemudi truk Ukraina, menyebabkan antrian panjang di perbatasan dan berdampak negatif pada ekonomi Ukraina.

Baca juga: Di dalam gerakan perlawanan efektif terhadap pendudukan Ukraina

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen, bersumber dari dalam negeri, dari Ukraina. Pertimbangkan mendukung Kyiv Independent.

Membaca  Siswa Waterford menghadapi masalah global