Tiga Menteri dan Empat Gubernur Dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat karena Penipuan dan Kekerasan

Tiga menteri dan empat gubernur telah didiskualifikasi dari pemilihan bulan lalu di Republik Demokratik Kongo, karena curang dan kekerasan.

Mereka termasuk di antara 82 kandidat yang dikeluarkan dari pemilihan legislatif, provinsi, dan lokal oleh lembaga pemilihan.

Tapi pengumumannya tidak menyinggung pemilihan presiden yang melihat Presiden Félix Tshisekedi terpilih kembali dengan hasil yang mengagumkan.

Opposisi menyebut seluruh pemilu sebagai “pembohongan” dan menuntut pemungutan suara ulang.

Pengakuan masalah yang begitu luas ini kemungkinan akan memperkuat kasus oposisi.

Namun, hanya satu dari 18 kandidat oposisi yang telah pergi ke pengadilan untuk menantang pemilu. Mereka yang utama menyatakan tidak memiliki kepercayaan pada pengadilan dan malah memanggil protes tanpa memberitahu kapan.

Pemilu 20 Desember telah dipenuhi oleh masalah logistik yang meluas. Pemungutan suara harus diperpanjang menjadi dua hari di beberapa bagian negara yang luas.

Sekitar dua pertiga stasiun pemungutan suara dibuka terlambat, sedangkan 30% mesin pemungutan suara tidak berfungsi di hari pertama, menurut kelompok pengamat.

Jutaan orang menunggu berjam-jam sebelum mereka bisa memberikan suara. Banyak yang menyerah dan pulang ke rumah.

Dalam pernyataannya yang mengdiskualifikasi 82 kandidat, komisi pemilihan menyatakan bahwa mereka telah melakukan kecurangan, korupsi, tindakan kekerasan terhadap petugas pemilu dan pemilih, serta perusakan peralatan.

Di antara mereka yang dilarang adalah:

Antoinette Kipulu Kabenga, menteri pelatihan vokasional

Didier Mazenga Mukanzu, menteri integrasi regional

Nana Manwanina Kiumba, menteri di kantor presiden

Gentiny Ngobila, gubernur provinsi Kinshasa

Tiga gubernur provinsi lainnya dan 10 senator

Pendukung Mr Ngobila telah turun ke jalan untuk memprotes apa yang mereka sebut diskualifikasi yang bermotif politik.

Menteri belum memberikan komentar tetapi partai Presiden Tshisekedi mengatakan bahwa mereka memisahkan diri dari 12 anggotanya yang dilarang.

Membaca  Musik Indonesia dan Simbol-simbol Nasional: Sebuah KajianTranslation: Musik Indonesia dan Simbol-simbol Nasional

Semua suara yang diberikan untuk 82 kandidat telah dianulir. Hasil dari pemilihan yang mereka kontes belum diumumkan – hanya hasil dari balapan presiden yang telah diumumkan sejauh ini.

Ada sekitar 100.000 kandidat di seluruh pemilihan yang diadakan pada 20 Desember.

Komisi juga mengatakan pemilihan akan dibatalkan di dua dari 182 konstituensi negara. Tidak mungkin memberikan suara sama sekali di dua area lainnya di timur, karena keberadaan kelompok bersenjata di wilayah yang kaya mineral, serta satu bagian dari barat.

Meskipun masalah-masalah tersebut, ketua pemilihan Denis Kadima sebelumnya bersikeras bahwa hasil presiden mencerminkan kemauan rakyat Kongo.

Mr. Tshisekedi, 60 tahun, terpilih untuk periode kedua dengan 73% dari suara, dengan penantang terdekatnya, magnat pertambangan dan mantan gubernur provinsi Moise Katumbi, dengan 18%.

Partisipasi resmi sekitar 43% dari 44 juta pemilih terdaftar.

Jika hasilnya dikonfirmasi oleh Mahkamah Konstitusi, Presiden Tshisekedi akan dilantik untuk periode kedua pada 20 Januari.