Timbunan bantuan Gaza meningkat di tengah perselisihan apakah pekerja bantuan boleh membawa radio dan perlengkapan keamanan.

Bantuan AS yang ditujukan untuk membantu warga Gaza yang putus asa telah tersimpan tidak terpakai di pantai di strip yang dilanda perang karena ada perselisihan yang berlarutan antara PBB dan Israel mengenai apakah para pekerja bantuan yang bertanggung jawab atas pendistribusian bahan-bahan tersebut dapat membawa perlengkapan pelindung, radio, dan peralatan sensitive lainnya, menurut beberapa pejabat yang akrab dengan situasi dan dokumen yang diperoleh oleh ABC News.

Israel, yang secara ketat memeriksa barang apa pun yang masuk ke Gaza, telah menghalangi para pekerja bantuan membawa perlengkapan pelindung yang canggih, sebagian besar karena kekhawatiran bahwa perlengkapan tersebut bisa berakhir di tangan Hamas.

Perselisihan ini mencapai puncaknya pekan ini setelah para pejabat PBB mengancam untuk menangguhkan operasi bantuan kemanusiaan di seluruh Gaza kecuali tuntutan mereka untuk peralatan keamanan dipenuhi, memicu pertemuan pribadi tingkat tinggi di Washington pekan ini antara PBB dan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, yang telah melakukan perjalanan ke AS untuk pertemuan tatap muka di Pentagon dan Gedung Putih.

Bantuan kemanusiaan menunggu untuk didistribusikan di area pembongkaran di dermaga JLOTS di Gaza.

COGAT/X

PBB membutuhkan “pengaturan protokol keamanan yang efektif dan andal, untuk membantu mengelola risiko ini di sekitar Strip Gaza,” tulis Muhannad Hadi, pejabat teratas di PBB, dalam surat kepada Pasukan Pertahanan Israel pada 17 Juni.

Seorang pejabat pertahanan Israel mengatakan Gallant secara pribadi mendorong untuk menyelesaikan masalah ini dan kembali memulai bantuan kemanusiaan. Dalam sebuah pernyataan, Gallant mengatakan dialog terus berlanjut “untuk lebih mengatasi kebutuhan di lapangan, dan melihat apa yang bisa diperbaiki.”

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant dan Mayjen Ghassan Alian bertemu dengan pejabat PBB di Washington pekan ini untuk mendiskusikan jaminan keamanan bagi pekerja bantuan di Gaza.

Israel MOD

“Seperti yang saya tekankan sejak awal perang – perang kami adalah dengan Hamas, bukan penduduk sipil di Gaza,” kata Gallant dalam sebuah pernyataan. “Kebijakan saya, selaku Menteri Pertahanan, adalah komitmen penuh terhadap upaya kemanusiaan, dan kerja sama penuh dengan komunitas internasional untuk memperbaiki situasi di jalur Gaza dan khususnya Mawasi [sebuah kota di pantai selatan Gaza] dan sisa zona kemanusiaan.”

Perselisihan antara PBB dan Israel telah sangat mempersulit upaya ekstensif AS untuk membawa bantuan kemanusiaan ke Gaza — prioritas bagi Presiden Joe Biden ketika dia menghadapi kritik tajam dari partainya karena memberikan dukungan luas bagi operasi militer Israel di Gaza sejak serangan Hamas pada 7 Oktober.

Biden memerintahkan militer AS untuk membangun dermaga pada musim semi ini dengan harapan bahwa koridor maritim yang sudah ada dapat membantu mempercepat masuknya barang-barang kemanusiaan dan melengkapi bantuan yang masuk melalui perlintasan darat. Dermaga, bagaimanapun, telah kesulitan untuk memberikan dampak yang signifikan pada krisis kelaparan yang semakin memburuk, karena gelombang tinggi telah memaksa untuk menutup dermaga beberapa kali dalam enam minggu operasionalnya.

Sebuah citra satelit menunjukkan dermaga bantuan kemanusiaan yang dijalankan militer AS di Gaza, 12 Juni 2024.

Maxar Technologies via Reuters

Pentagon mengumumkan Jumat bahwa dermaga itu akan dimatikan lagi Jumat, saat sedang berlangsung diskusi apakah akan memasangnya kembali sama sekali.

Masalah yang lebih mendesak daripada kapasitas operasional dermaga sejauh ini adalah distribusi. Sebagian besar dari 19 juta pon bantuan yang sudah dikirimkan melalui dermaga telah menumpuk setelah Program Pangan Dunia U.N. – satu-satunya organisasi yang dipilih untuk mendistribusikan bantuan – sementara walaupun sesaat menghentikan distribusi setelah operasi penyelamatan sandera oleh pasukan Israel pada 8 Juni yang sangat dekat dengan dermaga.

Seorang pejabat mengatakan bahwa ada kesepakatan di meja untuk WFP membersihkan bantuan yang menumpuk di pantai sebagai tindakan sekali waktu. Namun, distribusi lebih luas bantuan kemanusiaan di seluruh Gaza sendiri masih terhenti sampai kedua belah pihak mencapai konsensus.

Dalam surat 17 Juni yang diperoleh ABC News, Hadi dari PBB mengatakan organisasi bantuan membutuhkan item-item spesifik sebelum merasa nyaman untuk melanjutkan bantuan, termasuk “mekanisme fungsional untuk koordinasi operasional dengan IDF” yang akan memungkinkan “kontak langsung” antara pekerja bantuan dan brigade IDF.

Surat itu juga menuntut agar pekerja bantuan diizinkan membawa kendaraan lapis baja, suku cadang, 100 set peralatan pelindung pribadi, dan perlengkapan komunikasi canggih termasuk terminal internet satelit dan kartu SIM elektronik agar pekerja dapat terhubung ke jaringan seluler 4G pribadi.

“Akses ke perlengkapan ini akan ketat dibatasi hanya untuk individu yang aktif bekerja di Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa/Internasional yang beroperasi di Gaza. Langkah-langkah keamanan ketat akan diterapkan untuk melindungi sistem dari penggunaan yang tidak pantas dan memastikan kepatuhan terhadap otoritas yang memberi izin,” tulis Hadi kepada Mayjen Israel Ghassan Alian, yang hadir dalam pertemuan di Washington pekan ini dengan pejabat PBB untuk mendiskusikan masalah ini.

Beberapa pejabat AS mengatakan bahwa mereka melihat permintaan tersebut sebagai wajar dan mendukung Israel untuk memperbolehkan barang-barang tersebut masuk ke Gaza.

PBB menolak untuk berkomentar mengenai detail surat tersebut, yang belum dipublikasikan.

St├ęphane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan kondisi keamanan di Gaza adalah bagian dari “diskusi yang sedang berlangsung” dengan Israel.

“Kami hanya mencoba memiliki alat dasar yang memungkinkan kami untuk menjalankan operasi di zona perang,” katanya kepada ABC News.

ABC News’ Luis Martinez, Jordana Miller, dan Dana Savir turut berkontribusi dalam laporan ini.