Tiongkok Mengatakan Telah Menahan Konsultan Asing karena Spionase bagi Inggris

Badan intelijen pemerintah China mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menahan kepala sebuah badan konsultan luar negeri karena bekerja sebagai mata-mata untuk pemerintah Inggris untuk mengumpulkan rahasia negara China.

Kementerian Keamanan Negara China menyatakan bahwa mereka menangkap seorang konsultan bernama Huang, yang mengumpulkan intelijen terkait China dan merekrut personel atas nama MI6, badan intelijen Inggris. Kementerian tersebut mengatakan bahwa badan intelijen Inggris merekrut dan melatih Huang — yang berasal dari “negara ketiga” yang tidak disebutkan — di Inggris dan tempat lain, sesuai dengan postingan resmi Kementerian tersebut di akun WeChat resminya. Pemerintah Inggris dilaporkan memberikan peralatan mata-mata khusus kepada individu tersebut, demikian disebutkan dalam postingan tersebut.

“Setelah penyelidikan yang cermat, badan keamanan nasional dengan cepat menemukan bukti kriminal bahwa Huang terlibat dalam kegiatan mata-mata, dan mengambil tindakan kriminal terhadap Huang sesuai dengan hukum,” demikian pernyataan Kementerian Keamanan Negara tersebut.

Postingan tersebut menyebutkan bahwa Huang memberikan 14 rahasia negara kepada pemerintah Inggris, serta tiga informasi intelijen. Pernyataan tersebut tidak merinci perusahaan tempat Huang bekerja atau kewarganegaraan individu tersebut.

Sementara badan intelijen telah menuduh individu lain yang disebut telah tertangkap sedang melakukan mata-mata untuk pemerintah AS dalam postingan WeChat sebelumnya, ini adalah kali pertama Beijing menuduh Inggris melakukan mata-mata di forum publik.

Seorang perwakilan dari Kementerian Luar Negeri di London menolak memberikan komentar, dengan mengacu pada praktik lamanya mengenai masalah intelijen, dan Kedutaan Besar Inggris di Beijing tidak merespons permintaan komentar.

Pernyataan tersebut datang empat bulan setelah pengungkapan bahwa seorang peneliti yang bekerja di Parlemen Inggris telah ditangkap karena dicurigai melakukan mata-mata untuk Beijing. Peneliti tersebut, yang membantah bahwa dia adalah mata-mata, bekerja dengan anggota parlemen dalam masalah kebijakan terkait China. Kementerian Luar Negeri China telah berkali-kali mengecam klaim bahwa peneliti tersebut merupakan bagian dari jaringan mata-mata China yang semakin meningkat di Inggris sebagai “benar-benar tidak berdasar.”

Membaca  Pemain Hockey Kanada Menghadapi Tuduhan Serangan, Pejabat Berada dalam Pertahanan

Pengumuman tersebut pada hari Senin oleh Kementerian Keamanan Negara juga merupakan tanda terbaru dari China menargetkan badan konsultan dan penasihat dengan keterkaitan luar negeri. Tahun lalu, ada laporan tentang razia, penahanan, dan penangkapan di badan konsultan terkemuka termasuk perusahaan Amerika seperti Mintz Group dan Bain & Company.

Tindakan tegas tampaknya difokuskan pada perusahaan yang menyediakan informasi sulit diperoleh yang digunakan investor asing untuk menilai risiko bisnis potensial di China sebelum berinvestasi. Informasi semacam ini sangat berharga di China, di mana informasi yang dapat dipercaya sulit diperoleh.

Perubahan dalam hukum kontraespionase China juga memperluas definisi luas tentang apa yang merupakan kegiatan mata-mata. Bisnis asing mengungkapkan kekhawatiran bahwa mereka bisa menjadi target mata-mata atas praktik bisnis normal seperti pengumpulan informasi tentang pesaing, pasar, dan industri.

Steve Tsang, direktur Institut China SOAS di London, mengatakan bahwa fakta bahwa mata-mata yang dituduh berasal dari industri yang sudah dianggap bermasalah oleh China membuat tuduhan mata-mata serius tersebut kurang meyakinkan, karena orang-orang yang bekerja di perusahaan-perusahaan semacam itu adalah sasaran yang nyaman.

“Apakah orang tersebut benar-benar berhubungan dengan agen mata-mata Inggris akan hampir tidak mungkin dikonfirmasi karena MI6 kemungkinan besar tidak akan mengatakan apa pun dan pihak Cina kemungkinan besar tidak akan memberikan bukti tambahan untuk menguatkan kasus mereka,” katanya.

“Jika Cina benar-benar memiliki kasus, mereka benar-benar harus memberikan sedikit lebih banyak bukti, baik secara publik maupun secara pribadi kepada pihak Britania,” kata Mr. Tsang. “Jika tidak, hal tersebut tidak akan dianggap serius.”

Kontribusi laporan oleh Claire Fu dan Mark Landler.