Toilet Tersumbat Menutup Eton, Sekolah Asrama untuk Putra-putra Elit Inggris

Sekarang, semua anak laki-laki yang hadir di sekolah asrama elit ini tidak akan melakukannya dalam waktu dekat.

Pada hari Selasa, murid-murid Eton tidak kembali ke sekolah sesuai jadwal setelah liburan musim dingin. Banjir Sungai Thames telah membebani saluran pembuangan dan menyebabkan toilet tersumbat.

“Pasca banjir besar di wilayah tersebut, saluran pembuangan Thames Water yang melayani kota Eton banjir,” kata sekolah itu dalam sebuah pernyataan kepada The New York Times pada hari Rabu. “Oleh karena itu anak-anak laki-laki tidak dapat kembali untuk memulai semester pada 9 Januari dan sekolah telah beralih ke pengajaran jarak jauh. Kami berada dalam kontak yang teratur dengan Thames Water saat mereka berusaha menyelesaikan situasi ini, dan kami berharap dapat menyambut kembali para anak laki-laki sesegera mungkin.”

“Pembuangan di pusat Eton tidak akan sanggup menampung kedatangan hampir 1.350 anak laki-laki,” demikian dikatakan dalam surat yang lebih jujur kepada orang tua yang dilaporkan oleh Bloomberg dan media lainnya. Biayanya 50.000 poundsterling Inggris per tahun, atau sekitar $63,500, bagi anak laki-laki berusia 13 hingga 18 tahun untuk menghadiri sekolah di luar London.

Ada banjir besar di Inggris bulan ini setelah hujan deras. Thames di beberapa tempat mencapai tingkat air yang tidak terlihat dalam satu dekade.

Perusahaan jasa publik Thames Water sebelumnya telah memperingatkan bahwa minggu-minggu hujan deras dan tingginya tingkat air tanah “menimbulkan tekanan besar pada saluran pembuangan dan stasiun pemompaan kami. Air masuk ke jaringan kami di atas dan di bawah tanah, dan aliran dari sungai-sungai yang banjir menambah masalah di beberapa daerah.”

Dalam pernyataan tentang penutupan Eton pada hari Rabu kepada The Press Association, perusahaan itu mengatakan: “Kami mohon maaf kepada staf dan siswa yang terkena dampak. Tim kami akan membersihkan rumah dalam beberapa hari ke depan setelah tingkat air sungai turun.”

Membaca  Kebutuhan Amunisi Ukraina Melebihi Kapasitas Produksi Jerman

Tentu saja, situasi kamar mandi di Eton bukanlah masalah paling mendesak di Inggris. Tetapi kesenjangan dari sebuah institusi besar yang diturunkan oleh masalah sehari-hari tidak dapat tidak menarik senyum di sana-sini.

Eton berdiri sejak tahun 1440, ketika didirikan oleh Henry VI. (Pemecatannya dan kematiannya di Menara London tidak ada hubungannya.)

Sekolah ini awalnya hanya menawarkan program bahasa Latin, kemudian bahasa Yunani dan mata pelajaran lainnya secara perlahan ditambahkan (matematika, misalnya, tidak tiba sampai tahun 1851).

Tradisi sekolah ini termasuk pemakaian seragam resmi, termasuk jas ekor dan kerah kaku. Lainnya adalah permainan dinding Eton, yang melibatkan anak-anak mendorong bola di sepanjang dinding sesuai aturan-aturan kuno selama satu jam, dan kebanyakan permainan berakhir dengan skor 0-0.

Sementara tradisi-tradisi tersebut terus berlanjut, sekolah telah berupaya untuk memodernisasi, merayakan Bulan Sejarah Hitam dan L.G.B.T.Q.+ dan menunjuk seorang direktur pendidikan inklusi, misalnya. Meskipun masih menarik banyak siswa kaya dan terhubung dengan baik, Eton telah berupaya untuk menambah siswa beasiswa.

Namun, saat ini semuanya ditunda karena masalah yang agak lebih sederhana.