Tragedi, Ketahanan, dan Keajaiban di Taman Botani Chile yang Terbakar

Pada Jumat siang, ratusan orang berkeliaran di taman botani nasional Chili, kebanyakan tidak menyadari bahwa, tepat di seberang sebuah bukit dan jalan raya, kebakaran hutan sedang mendekati mereka dengan cepat.

Bahaya segera menjadi jelas. Petugas penjaga mulai berlari-lari di sekitar taman dengan sepeda motor, berteriak kepada pengunjung untuk melarikan diri ke pintu keluar. Tetapi pada saat banyak orang sampai di sana, api sudah tiba.

“Asap hitam tebal bertiup di atas kita, jadi kami berbaring di rumput tepat di dalam gerbang,” kata Alejandro Peirano, direktur taman, Senin pagi. “Salah seorang penjaga saya berpaling kepada saya dan berkata, ‘Direktur, apakah kita akan mati?'”

Di tempat lain, tiga orang penjaga lain mencoba menyelamatkan seorang rekan mereka, Patricia Araya, 60 tahun, yang tinggal di taman dan merawat dua cucunya dan ibunya yang berusia 92 tahun. Mereka mencapai gerbang kabinnya, tetapi api semakin dekat. “Saya bisa merasakan panas membakar punggung saya. Saya menyadari bahwa serpihan kulit pohon yang terbakar jatuh di atas saya,” kata Freddy Sánchez, 50 tahun, Senin, berjaga di pintu masuk taman.

“Kami harus berbalik,” katanya. “Semua yang Anda inginkan adalah menemukan jalan keluar dari panas.”

Kerumunan yang berkerumun di halaman depan selamat – suatu keajaiban, mengingat 98 persen dari taman seluas hampir 1.000 hektar hancur.

Mereka juga menilai kerusakan lebih luas, termasuk sekitar 15.000 rumah dan salah satu permata nasional Chili: Taman Botani Nasional Viña del Mar berusia 107 tahun.

Taman botani yang meluas seluas 1,5 mil persegi adalah salah satu yang terbesar di dunia, dan juga merupakan pusat konservasi dan penelitian yang penting bagi wilayah tersebut. Selama beberapa dekade, staf telah membangun dan mempelajari kebun yang beragam, dengan lebih dari 1.000 spesies pohon, termasuk beberapa spesies pohon paling langka di dunia.

Membaca  Ulasan: Sarah Snook, Dorian Gray yang Gelap dan Lucu

Karena letak geografis Chili yang terisolasi, terjepit di antara Pegunungan Andes dan Samudra Pasifik, negara ini menjadi rumah bagi banyak spesies tumbuhan endemik, yang berarti mereka tidak muncul di tempat lain di alam.

Taman ini berperan penting dalam pelestarian spesies-spesies tersebut, termasuk banyak kaktus langka. Taman ini juga memiliki tanaman obat, tanaman eksotis dari Eropa dan Asia, koleksi besar spesies dari Kepulauan Juan Fernández yang terpencil di Pasifik, dan beberapa pohon Sophora toromiro yang diketahui terakhir di dunia, yang aslinya berasal dari Rapa Nui, atau Pulau Paskah, tetapi sekarang punah di alam.

“Ini adalah kerugian yang mengerikan. Bertahun-tahun penelitian yang banyak orang lakukan di taman tersebut, menumbuhkan koleksi-koleksi khusus,” kata Noelia Alvarez de Roman, spesialis Amerika Latin di Botanic Gardens Conservation International, jaringan global taman botani.

Mr. Peirano mengatakan taman ini pernah rusak akibat kebakaran di masa lalu, termasuk tahun 2013 dan 2022, dengan sekitar seperempat lahan terbakar. “Kami sudah terbiasa. Kami patroli area-area yang paling sensitif setiap hari, membersihkan area dan memberikan edukasi kepada masyarakat,” kata Peirano.

“Tetapi kebakaran kali ini benar-benar tidak terduga,” tambahnya. “Kami belum pernah melihat apapun sebesar ini.”

Peirano menekankan bahwa kehilangan nyawa jauh lebih merusak daripada kerusakan fisik. Ms. Araya telah bekerja di taman selama sekitar 40 tahun, dan minggu ini, dia berencana untuk mengadakan upacara pernikahan baru dengan pasangannya yang sudah lama, lalu pergi berlibur bersama, kata Peirano dalam sebuah wawancara televisi.

Dia sudah mengambil cuti pada hari Jumat, dan cucunya yang berusia 1 dan 9 tahun datang tinggal bersamanya lebih awal pada hari itu, katanya.

Membaca  Partisipasi Swasta yang Semakin Berkembang dalam Sistem Perawatan Kesehatan Publik Kanada

Otoritas pada hari Senin mengulangi keyakinan bahwa kebakaran disengaja disulut.

Rodrigo Mundaca, gubernur provinsi Valparaíso, mengatakan kepada wartawan bahwa otoritas telah menentukan setidaknya satu kebakaran besar dimulai sekitar pukul 2 siang Jumat di empat tempat yang berbeda, hanya beberapa meter dari satu sama lain.

“Apakah sepertinya ini bisa spontan, alami? Tidak,” katanya, menambahkan bahwa pekerja hutan nasional telah memadamkan api yang sengaja menyala sehari sebelumnya. “Oleh karena itu, hari ini, saya katakan ada niat yang jelas di sini dan kami berharap otoritas dapat menemukan mereka yang bertanggung jawab.”

Dua orang ditangkap pada hari Minggu atas dugaan mencoba menyalakan api di dekat taman botani, tetapi mereka kemudian dilepaskan karena polisi mengatakan mereka tidak memiliki cukup bukti. Otoritas mengatakan mereka akan tetap memberlakukan jam malam karena mereka melanjutkan penyelidikan dan pemulihan dari kebakaran.

Suhu tinggi dan kondisi kering sebelum kebakaran menyebabkan kondisi berbahaya di Chili. Fenomena iklim siklus yang dikenal sebagai El Niño telah berkontribusi terhadap panas dan kekeringan di sebagian Amerika Selatan, dan perubahan iklim global juga secara umum telah mendorong peningkatan suhu.

Angin kencang pada hari Jumat menyebabkan kebakaran menyebar dengan cepat, mengejutkan otoritas dan membuat banyak orang terjebak berusaha melarikan diri dari pemukiman di lereng bukit. Pada hari Senin, petugas pemadam kebakaran sebagian besar berhasil menycontain kobaran api.

Di taman botani, asap dari hutan eukaliptus yang terbakar masih terasa di udara, sementara pekerja menebang pohon-pohon tumbang dengan gergaji rantai dan helikopter membawa ember-ember air besar terbang di atas kepala. Mr. Peirano jelas merasa sedih, menyebut taman yang terbakar di belakangnya sebagai “harta bagi orang Chili,” tetapi dia juga bertekad bahwa hutan akan tumbuh kembali.

Membaca  Manfaat Kesehatan Buah-buahan dan Sayuran dalam Diet Mediterania

“Tanaman asli akan berkembang kembali, tetapi kami akan memerlukan hujan, dan kami tidak akan mendapatkannya sampai Mei,” katanya. Dia menambahkan bahwa beberapa spesies eksotis taman juga selamat dari api, sebagaimana pohon beringin berusia 150 tahun di Lahaina, Hawaii, yang mulai bertunas setelah beberapa minggu kebakaran hampir menghancurkan sebagian besar kota.

Beberapa tanaman selamat termasuk beberapa pohon Sophora toromiro yang hampir punah dari Rapa Nui, serta pohon Ginkgo biloba dari “Taman Perdamaian” taman yang terdiri dari tanaman-tanaman yang selamat dari bom atom di Hiroshima, Jepang.

“Mereka memiliki kekuatan untuk bertunas setelah Hiroshima,” katanya dalam wawancara televisi Senin. “Sekarang mereka akan memiliki dua kali lipat kekuatan jika mereka mengatasi tahap ini, karena api telah melewati mereka. Pohon-pohon dan apa yang mereka wakili akan dua kali lipat lebih kuat.”

Daniel Politi dan Lis Moriconi berkontribusi pada pelaporan.