Tucker Carlson Telah Mewawancarai Putin, Kata Kremlin

Tucker Carlson, mantan pembawa acara Fox News, telah mewawancarai Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, demikian disampaikan oleh Kremlin pada hari Rabu, sebuah tanda bahwa pemimpin Rusia tersebut tengah berupaya melakukan suar langsung kepada konservatif Amerika karena bantuan AS untuk Ukraina bergantung pada keputusan.

Dmitri S. Peskov, juru bicara Kremlin, mengatakan bahwa wawancara tersebut dilakukan oleh Mr. Carlson pada hari Selasa. Dia tidak menyebutkan kapan wawancara tersebut akan dirilis.

Mr. Carlson telah berada di Moscow selama beberapa hari, menurut media negara Rusia, yang telah memberikan laporan detail tentang kunjungannya, menimbulkan antisipasi atas potensi wawancara Mr. Carlson dengan Mr. Putin. Pada hari Selasa malam, dia mengungkapkan bahwa dia sedang mewawancarai pemimpin Rusia tersebut.

“Kami di sini untuk mewawancarai presiden Rusia, Vladimir Putin,” kata Mr. Carlson dalam sebuah video yang tampaknya diambil dari sebuah gedung tinggi di pusat Moscow dan diposting ke jaringan media sosial X. “Kami akan segera melakukannya.”

Mr. Carlson, yang acaranya muncul di X, tidak menyebutkan waktu wawancara yang akan datang. Ini akan menjadi wawancara formal pertama Mr. Putin dengan tokoh media Barat sejak dimulainya invasi penuh skala ke Ukraina pada Februari 2022, dan wawancara pertamanya dengan media Amerika sejak dia berbicara dengan CNBC pada 2021.

Pemerintahan Mr. Putin telah secara drastis mengurangi kemampuan jurnalis Barat untuk meliput Rusia, dan telah memenjarakan koresponden Wall Street Journal, Evan Gershkovich, selama lebih dari 10 bulan atas tuduhan spionase yang dia, majikannya, dan pemerintah Amerika Serikat menolak dengan keras. Kremlin telah menyebut negara-negara Barat sebagai “tersihir” oleh propaganda anti-Rusia.

Wawancara ini datang pada saat yang krusial untuk perang di Ukraina, dengan bantuan Amerika kepada Kyiv terhenti di Kongres. Suara di Senat tentang paket bantuan pada hari Rabu hampir pasti akan gagal setelah semakin banyak anggota Partai Republik mengatakan bahwa mereka tidak akan mendukungnya.

Membaca  Ghana Tertarik untuk Memproses Bijih Besi Lokal untuk Meningkatkan EkonomiorGhana Berniat Memproses Bijih Besi Lokal untuk Mendorong Pertumbuhan Ekonomi

Dalam berbicara dengan Mr. Carlson, Mr. Putin kemungkinan besar akan berupaya untuk memanfaatkan kesempatan unik: kesempatan untuk menjangkau audiens yang kemungkinan simpatik di Amerika Serikat.

Mr. Carlson, seperti kandidat presiden Republik, Donald J. Trump, skeptis terhadap dukungan Amerika lebih lanjut bagi Ukraina dalam perjuangannya melawan invasi Rusia, dan telah merangkul upaya Mr. Putin untuk menempatkan dirinya sebagai penegak “nilai-nilai tradisional” global, seperti menentang hak L.G.B.T.

Perhitungan Mr. Putin, untuk sebagian besar, tampak terkait dengan perang di Ukraina. Wawancara tersebut dapat memicu perpecahan politik atas Ukraina di dalam Amerika Serikat, terutama jika Mr. Putin menandakan bahwa dia terbuka untuk mengakhiri perang dengan negosiasi.

Dalam mempromosikan wawancara yang diharapkan, Mr. Carlson secara keliru menyatakan bahwa dia satu-satunya tokoh media Barat yang mencoba mewawancarai Mr. Putin. Berbagai organisasi berita Barat, termasuk jaringan TV serta The New York Times, telah meminta wawancara.

“Apakah Tucker benar-benar berpikir bahwa kami jurnalis belum mencoba mewawancarai Presiden Putin setiap hari sejak invasi penuh skala ke Ukraina?” tulis Christiane Amanpour, jurnalis CNN dan PBS, di X, menambahkan bahwa klaim Mr. Carlson tersebut “absurd.”

Mr. Peskov menanggapi hal tersebut pada hari Rabu, mengatakan: “Mr. Carlson tidak benar, tetapi dia tidak bisa tahu hal tersebut. Kami menerima banyak permintaan wawancara dengan presiden.”

Mr. Peskov mengatakan bahwa surat kabar Barat dan jaringan televisi “tidak bisa membanggakan usaha untuk terlihat jujur dalam hal meliput apa yang terjadi” dan bahwa “tidak ada keinginan untuk berkomunikasi dengan media seperti itu.” Mr. Carlson, kata dia, mengambil posisi yang “bertentangan dengan posisi media tradisional Anglo-Saxon.”

Wawancara di Kremlin dapat saling menguntungkan bagi Mr. Carlson dan Mr. Putin. Mr. Carlson kehilangan platform paling terkemuka dalam media konservatif ketika dia dikeluarkan dari jadwal acara Fox tahun lalu, sementara Mr. Putin kehilangan pendukung paling terkemuka dari pandangannya yang anti-Ukraina di Amerika Serikat.

Membaca  Pelaku Pembakar Dihukum Mati karena Membunuh 36 Orang dalam Kebakaran Studio Kyoto Tahun 2019

Kedatangan Mr. Carlson di Moscow, dan spekulasi bahwa dia berada di sana untuk mewawancarai Mr. Putin, menarik beragam komentar yang meramaikan pengguna terkemuka X.

“Dia adalah seorang pengkhianat,” tulis mantan Anggota Kongres Adam Kinzinger, seorang Republikan dari Illinois, merujuk pada Mr. Carlson. Anggota Kongres Marjorie Taylor Greene, anggota kongres wanita Republik yang bersamaan dengan Trump dari Georgia, memuji berita tersebut, mengatakan: “Partai Demokrat dan para propagandis mereka sangat panik dengan prospek wawancara Tucker Carlson dengan Putin.”

Mr. Carlson mengatakan dalam video nya bahwa wawancara tersebut akan diposting di X – dahulu dikenal sebagai Twitter – dan bahwa pemilik jaringan sosial, miliarder Elon Musk, telah menjanjikan “tidak akan menekan atau memblokir wawancara ini.”

Hal itu mungkin tidak berlaku bagi pemerintah Rusia, yang telah membatasi akses ke Twitter sejak Maret 2022, dengan alasan platform tersebut menyebarkan informasi palsu tentang perang di Ukraina.

Sementara Mr. Carlson terus memberikan komentar pro-Putin kepada media Kremlin untuk dikonsumsi di Rusia, dia telah menjadi figur yang terpinggirkan di Amerika Serikat sejak meninggalkan Fox News, di mana dia rata-rata memiliki audien lebih dari 3 juta per malam.

Pejabat Barat dan orang Rusia dekat dengan Kremlin telah mengatakan dalam beberapa bulan terakhir bahwa dengan Rusia mengambil inisiatif di medan perang dan bantuan lebih lanjut bagi Ukraina yang terhenti di Kongres, Mr. Putin ternyata melihat peluang untuk negosiasi yang bisa menguntungkannya. Namun banyak pendukung Ukraina mengatakan bahwa mencari kesepakatan dengan Mr. Putin sekarang akan berarti menyerah, karena hampir pasti akan mengharuskan Ukraina menyerahkan sekitar satu perlima wilayah yang kini dikuasai oleh Rusia.

Membaca  Sebuah aksi membakar diri di luar Kedutaan Besar Israel di ibu kota mengakibatkan penyelidikan oleh tim bom, kata polisi. Sebuah tindakan membakar diri di luar Kedutaan Besar Israel di ibu kota mengakibatkan penyelidikan oleh tim bom, kata polisi.

Dalam liputan bersemangat tentang pergerakan Mr. Carlson di sekitar Moscow dalam beberapa hari terakhir, media pro-Kremlin Rusia tampak bekerja untuk membangun percakapan mengenai mungkin wawancara dengan Putin. Di televisi dan online, media negara Rusia telah memperlakukan Mr. Carlson sebagai selebriti yang berkunjung, menampilkan sejumlah foto dan video dari berbagai kunjungannya – tiba di bandara, makan di restoran, dan menonton balet “Spartacus” di Teater Bolshoi.