Ukraina dan Rusia menyelesaikan pertukaran tahanan pertama sejak kecelakaan pesawat Ukraina dan Rusia menyelesaikan pertukaran tahanan pertama sejak kecelakaan pesawat

Rusia dan Ukraina mengatakan bahwa mereka telah bertukar prajurit yang ditangkap – pertukaran pertama sejak jatuhnya pesawat Rusia yang Moscow klaim memiliki 65 tawanan perang Ukraina (PoW) di dalamnya.

Militer Rusia mengatakan masing-masing pihak mendapatkan kembali 195 prajurit pada hari Rabu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan 207 prajurit Ukraina telah dikembalikan.

Kyiv mempertanyakan klaim Moscow bahwa PoW Ukraina berada di pesawat yang jatuh minggu lalu.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengklaim pada hari Rabu bahwa pesawat transport militer Il-76 telah ditembak jatuh oleh Ukraina di wilayah Belgorod barat menggunakan sistem Patriot Amerika. Dia tidak memberikan bukti.

Militer Rusia sebelumnya mengatakan puluhan prajurit Ukraina berada di dalam pesawat yang menuju ke wilayah untuk pertukaran tawanan. Mereka mengatakan enam awak Rusia dan tiga pejabat yang mengawal juga berada di dalamnya, dan tidak ada yang selamat.

Rusia hingga saat ini belum menghasilkan bukti yang kuat atas klaimnya dan para pejabat disana memiliki sejarah panjang yang terbukti tentang kebohongan dan disinformasi.

Kyiv tidak langsung menolak pernyataan Rusia tetapi mengatakan bahwa tidak ada yang dapat dikonfirmasi.

Minggu lalu, juru bicara intelijen militer di Kyiv mengatakan kepada BBC bahwa ia “tidak mengecualikan” kemungkinan PoW berada di pesawat Il-76.

Pernyataan resmi lainnya berbicara tentang hak Ukraine untuk membela diri dari rudal Rusia, khususnya yang ditembakkan dari Belgorod, dekat perbatasan Ukraina.

Namun, banyak orang di Ukraina bertanya-tanya mengapa Rusia tidak menunjukkan gambar puluhan mayat setelah kecelakaan pesawat untuk mendukung klaimnya.

Tidak ada detail yang telah diverifikasi secara independen dan kedua belah pihak telah meminta penyelidikan internasional.

Pertukaran hari Rabu adalah yang ke-50 sejak Presiden Putin meluncurkan invasi penuh skala ke Ukraina pada Februari 2022.

Membaca  Pejabat Tertinggi Departemen Keuangan AS Akan Mengunjungi Beijing untuk Pembicaraan Ekonomi

Dalam pernyataan singkat, kementerian pertahanan Rusia mengatakan pertukaran tersebut selesai setelah negosiasi.

“Personel militer yang dibebaskan akan diangkut oleh pesawat transport militer… ke Moscow untuk perawatan dan rehabilitasi,” demikian pernyataan tersebut.

“Semua yang dibebaskan diberikan bantuan medis dan psikologis yang diperlukan,” demikian pernyataan itu.

Rekaman yang dirilis oleh kementerian tersebut diduga menunjukkan prajurit Rusia yang ditukarkan naik bus sebelum terbang ke Moscow.

Sementara itu, Presiden Zelensky menulis dalam postingan di media sosial: “Orang-orang kami kembali. 207 dari mereka. Kami akan membawa mereka pulang dengan segala cara.

“Kami mengingat setiap warga Ukraina yang ditawan. Baik prajurit maupun warga sipil. Kita harus membawa semua dari mereka kembali,” katanya, mengucapkan terima kasih kepada pejabat keamanan puncak Ukraine atas kemungkinan pertukaran terbaru.

Video yang diambil oleh otoritas Ukraina menunjukkan PoWs yang dibebaskan turun dari bus, dengan senyuman lebar dan teriakan “Slava Ukraini!” Salah seorang prajurit terjatuh di tanah, berguling di salju, begitu gembira untuk kembali.

Mereka mengenakan seragam penjara Rusia, kepala mereka dibotaki dan banyak yang terlihat kurus setelah masa tawanan mereka.

Ada yang menangis, berbicara dengan keluarga melalui telepon. Di akhir video mereka semua berdiri, dibungkus dalam bendera Ukraina biru-dan-kuning, dan menyanyikan lagu kebangsaan negara tersebut.

Pertukaran tersebut disimpan rahasia hingga terjadi, karena keamanan. Ukraina mengkonfirmasi bahwa Uni Emirat Arab terlibat sebagai mediator, seperti yang dilakukan sebelumnya bulan ini, tetapi kita tidak tahu detail apa pun tentang negosiasi.

Pusat koordinasi Ukraina untuk PoWs mengatakan di antara mereka yang dibebaskan termasuk anggota Garda Nasional, penjaga perbatasan serta satu polisi.

Ukraine mengatakan bahwa tidak ada dari 65 pria yang seharusnya dibebaskan minggu lalu, dan yang diklaim Rusia tewas, termasuk dalam pertukaran terbaru.

Membaca  Update Langsung Kasus Genosida Israel di Pengadilan PBB

Namun, juru bicara intelijen militer Ukraina mengatakan kepada BBC beberapa prajurit lain yang kembali pada hari Rabu, seharusnya ditukar dalam pertukaran terakhir.

BBC telah berbicara dengan teman dan kerabat dari 65 yang masih belum ditemukan. Mereka tidak ingin memberikan komentar secara publik, tetapi menekankan bahwa tidak ada bukti apa pun saat ini – dan mereka tetap berharap.

“Tentu, kami khawatir,” kata seorang teman dari salah satu tahanan. “Tetapi tidak ada informasi, tidak ada bukti.”

Masih ada ribuan PoW Ukraina yang ditahan di Rusia.

Keluarga mereka biasanya tidak memiliki kontak dengannya sama sekali, dan tidak tahu apa pun tentang nasib para pria itu sampai tiba-tiba mereka dibebaskan dalam pertukaran tahanan.

Seorang wanita, Tetyana, yang putranya ditangkap di kota tenggara Ukraina, Mariupol, pada tahun 2022, mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak pernah mendengar langsung dari putranya sejak itu.

Informasi terakhir bahwa dia masih hidup sudah lebih dari setahun yang lalu, ketika seorang tahanan yang dibebaskan mengkonfirmasi bahwa mereka telah berbagi sel.

Tetyana menggambarkan penderitaan hidup dengan ketidakpastian seperti itu dan harus meyakinkan dirinya sendiri setiap hari bahwa putranya masih hidup.