Ukraina Memiliki Komandan Militer Baru tapi Masalahnya Belum Berubah

Russian forces destroying the already devastated city of Avdiivka in eastern Ukraine and sending waves of assault units to overpower outnumbered Ukrainian troops. After months of brutal fighting, the Russian military is threatening to cut off a vital supply line to the city, making further defense nearly impossible. As General Oleksandr Syrsky assumes his role as Ukraine’s top military commander after a broad shake-up of army leadership on Thursday, he faces the challenge of when the cost of defending ground outweighs any benefit gained by inflicting pain on the enemy.

Ini adalah persamaan berdarah yang harus dipecahkan oleh Jenderal Syrsky, yang telah beberapa kali harus mencoba memahami di Ukraina Timur. Assessing that strategy will be only part of the “renewal” that President Volodymyr Zelensky said was necessary when he dismissed his commanding general, Valery Zaluzhny, on Thursday and named General Syrsky to replace him. Mr. Zelensky also named five generals and two colonels he intends to promote as part of the sweeping overhaul.

Tantangan militer Ukraina jauh melampaui pertempuran tunggal. Bantuan Amerika yang sangat dibutuhkan masih meragukan. Pasukan Ukraina telah kelelahan dan kekurangan senjata dan amunisi. Sistem pertahanan udara, penting untuk melindungi warga sipil dari rudal Rusia, terus dihabiskan oleh bombardemen berulang kali.

Para pejabat Amerika menilai bahwa tanpa peremajaan, Ukraina memiliki cukup pertahanan udara hanya sampai bulan depan. Dan Presiden Rusia, Vladimir V. Putin, menyampaikan pesan yang tegas Kamis malam dalam wawancara dengan Tucker Carlson, bahwa Ukraina tidak akan mendapatkan kembali wilayah dan bahwa sudah waktunya untuk membuat kesepakatan.

Analisis militer Barat telah menyarankan bahwa 2024 akan menjadi tahun pemulihan bagi Ukraina, dan Jenderal Syrsky harus mencari cara untuk mempekerjakan tentara dengan sebaik mungkin untuk menahan serangan Rusia sambil menciptakan pasukan tempur yang baru dan efektif. Sebelum pemimpin Ukraina berpikir untuk mendapatkan kembali wilayah, mereka harus pertama-tama mempertahankan apa yang mereka miliki. Dan mencegah kemajuan Rusia disulitkan oleh kekurangan kritis tentara dan amunisi.

Membaca  ‘Mereka Datang Bertubi-tubi’: Ukraina Bersiap Bertahan Melawan Musuh Yang Tak Kenal Menyerah

Pejabat Barat dan para ahli militer telah memperingatkan bahwa tanpa bantuan AS, kemungkinan kolaps di sepanjang garis depan adalah kenyataan yang nyata tahun ini. Diperkirakan setidaknya satu atau dua bulan lagi sebelum kurangnya bantuan baru berdampak luas. Namun tanpa itu, sulit untuk melihat bagaimana Ukraina akan mampu mempertahankan posisinya saat ini di medan pertempuran.

Namun, pejabat juga menilai bahwa Rusia akan kesulitan membangun cukup kemampuan dengan cepat untuk melakukan serangan besar di Ukraina timur. Sebaliknya, pasukan Rusia kemungkinan besar akan maju dengan cara yang kaku dan tidak terkoordinasi namun dengan ambang batas yang tinggi untuk korban jiwa di kalangan pasukan mereka sendiri.

Pada Jumat, Kremlin menolak perubahan kepemimpinan Ukraina sebagai hal yang tidak berpengaruh. “Kami tidak percaya ini adalah faktor yang dapat mengubah jalannya operasi militer khusus,” kata juru bicara Putin, Dmitri S. Peskov, kepada para jurnalis, menggunakan frasa Moskow untuk perang. “Ini akan terus berlanjut sampai semua tujuan tercapai.”

Namun, Ukraina telah berhasil menahan skenario kiamat di masa lalu, terutama ketika mereka mengusir pasukan Rusia dari Kyiv dalam bulan-bulan pertama perang. Dalam komentar publik pertamanya sejak ditunjuk, Jenderal Syrsky mengatakan pada Jumat bahwa prioritas utamanya akan menjadi “distribusi dan pengiriman yang tercepat dan paling rasional dari segala sesuatu yang diperlukan untuk unit tempur” untuk melawan serangan Rusia.

Beliau berjanji untuk menempatkan “nyawa dan kesehatan” prajurit sebagai prioritas utama dalam keputusan di medan perang, bekerja untuk menjaga “keseimbangan antara memenuhi misi tempur dan memulihkan unit”. Dengan komentar ini, Jenderal Syrsky mungkin telah merespons para kritikus yang mengatakan bahwa dia terlalu bersedia untuk mengorbankan prajurit untuk mencapai tujuan militer yang dipertanyakan.

Membaca  Ukraina dan Rusia Melakukan Pertukaran Tahanan Pertama Sejak Kecelakaan PesawatorUkraina dan Rusia Menyelesaikan Pertukaran Tahanan Pertama Sejak Kecelakaan Pesawat

Dalam pengumuman perombakan pada hari Kamis, Mr. Zelensky juga berbicara tentang perlunya mengatasi kebutuhan tentara di medan perang. Meskipun hampir sejuta orang berada di militer, Mr. Zelensky mengatakan, “sebagian besar dari mereka tidak merasakan garis depan dengan cara yang sama seperti minoritas yang sebenarnya berada di garis depan, benar-benar bertempur.”

“Artinya kami memerlukan pendekatan yang berbeda terhadap rotasi, terutama,” katanya. “Pendekatan yang berbeda terhadap manajemen garis depan. Pendekatan yang berbeda terhadap mobilisasi dan rekrutmen. Semua ini akan memberi lebih banyak penghargaan kepada prajurit. Dan memulihkan kejelasan tindakan dalam perang.”

Namun Mr. Zelensky tidak memberikan banyak detail tentang bagaimana kepemimpinan yang dirombak akan memenuhi tujuannya, dan dia tidak menjelaskan di mana tim komandan sebelumnya telah gagal.

Para kritikus Mr. Zelensky mengatakan bahwa dia telah menghindari membuat keputusan yang tidak populer secara politik dan bahwa dia gagal mengatasi tantangan di sekitar upaya memperbaiki dan menyegarkan proses mobilisasi. Jenderal Syrsky adalah tokoh yang memecahbelah dalam militer, dipandang oleh beberapa orang sangat dekat dengan tim Zelensky sehingga tidak menantang keputusan politik yang keliru.

Namun, beliau sangat akrab dengan birokrasi yang seringkali rumit dari pasukan bersenjata Ukraina, dan beliau telah berpartisipasi dalam keputusan komando paling penting selama perang. Sekarang beliau harus memperluas pandangannya dari pertempuran berdarah di Ukraina Timur ke perang yang meluas yang berlangsung di darat, udara, dan laut. Beliau memiliki pengalaman panjang dalam memimpin pasukan konvensional, tetapi perang tidak konvensional akan memiliki peran yang semakin penting saat Ukraina berusaha untuk mengatasi kekurangan mereka dengan melakukan kampanye asimetris, termasuk menyerang di dalam Rusia.

Di luar keputusan taktis dan strategis, Jenderal Syrsky harus menjaga moral di kalangan pasukan selama salah satu momen paling mencoba dari perang. Ini termasuk memenangkan hati para tentara yang menyukai dan menghormati predekcessor nya, Jenderal Zaluzhny.

Membaca  Apa itu 'Penjajahan Penempatan'? - The New York TimesApakah yang dimaksud dengan 'Penjajahan Penempatan'? - The New York Times

Jenderal Zaluzhny dianggap sebagai tokoh pahlawan yang telah membantu menyelamatkan negaranya di saat yang paling kelam dan mendapat reputasi yang baik meskipun sering kali harus membuat pilihan sulit. Pada Jumat, Mr. Zelensky memberikan gelar Pahlawan Ukraina kepada Jenderal tersebut.

Oleksandr, seorang prajurit berusia 27 tahun yang bertempur di garis depan, mengatakan: “Di tentara sejuta orang, ada dan akan ada masalah, masalah tak terhitung, tetapi di sini kita berbicara tentang kepercayaan.”

“Jenderal Zaluzhny memiliki – dan terus memiliki – otoritas dan kepercayaan yang tak terbantahkan dari militer dan masyarakat,” tambah Oleksandr. “Presiden tidak jelaskan secara jelas kepada masyarakat alasan pengunduran diri Jenderal Zaluzhny.”

Prajurit lain, namun, tampaknya tenang menghadapi perubahan tersebut. Viy, seorang komandan batalyon berusia 43 tahun, mengatakan bahwa Jendral Zaluzhny dan Syrsky mungkin memiliki gaya manajemen yang berbeda, tapi hasil yang dihitung.

“Dalam gambaran besar, selama dua tahun perang, ketika Anda terus bekerja dengan sangat cepat, terutama untuk personel militer, Anda tidak terlalu memperhatikan para pemimpin tertinggi,” kata Viy.

Victor, seorang penembak jitu berusia 45 tahun, mengatakan bahwa keputusan itu tidak mengejutkan mengingat ketegangan publik antara Mr. Zelensky dan Jendral Zaluzhny.

“Kami adalah tentara, dan kami tidak bisa jatuh dalam depresi dan panik yang sebagian melanda orang sipil sekarang,” kata Victor.