Ukraina Menargetkan Pabrik Minyak Rusia, Bertujuan untuk Mengganggu Operasi Militer or Ukraina Menyerang Pabrik Minyak Rusia, Bertujuan untuk Mengganggu Operasi Militer

Ukraina melancarkan serangan drone pada sebuah depot minyak di Rusia pada hari Jumat, demikian diungkapkan pejabat dari kedua belah pihak, dalam serangkaian serangan baru-baru ini yang menargetkan fasilitas minyak Rusia karena Kyiv semakin berupaya untuk menyerang infrastruktur kritis di belakang barisan rusia.

Alexander Bogomaz, gubernur wilayah Rusia Bryansk yang berbatasan dengan Ukraina, mengatakan tangki-tangki minyak di kota Klintsy terbakar setelah sebuah drone menjatuhkan amunisi ke depot tersebut. Drone tersebut, tambahnya, berhasil dijatuhkan dengan perangkat pengacau elektronik. Seorang pejabat intelijen Ukraina, yang berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah militer yang sensitif, mengatakan bahwa Ukraina bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Serangan pada hari Jumat merupakan yang keempat terhadap fasilitas minyak Rusia dalam tiga pekan terakhir, dalam upaya Ukraina untuk memberikan kemunduran pada kemampuan militer Rusia dengan menargetkan fasilitas yang memasok bahan bakar untuk tank, pesawat tempur, dan peralatan militer kritis lainnya.

“Serangan pada depot minyak dan fasilitas penyimpanan minyak mengganggu rute logistik dan memperlambat operasi tempur,” ujar Olena Lapenko, seorang ahli keamanan energi di DiXi Group, sebuah lembaga pemikir Ukraina. “Gangguan pasokan ini, yang seperti darah bagi tubuh manusia, merupakan bagian dari strategi lebih luas untuk menentang Rusia di medan perang.”

Serangan-serangan ini kemungkinan tidak akan memiliki dampak substantif pada postur keseluruhan pertempuran, di mana Rusia telah beralih ke serangan di front ofensif dalam beberapa bulan terakhir. Tapi serangan-serangan tersebut tetap penting bagi Ukraina, yang telah mencari cara untuk menyebabkan kerusakan di luar garis depan yang sebagian besar terhenti. Tanpa cukup senjata dan pasukan untuk mengambil inisiatif di medan pertempuran, Kyiv semakin beralih ke taktik gerilya untuk mengganggu operasi Rusia, termasuk kegiatan sabotase terhadap infrastruktur kereta api dan gudang amunisi.

Membaca  4 Cara Autokrat Menggunakan Interpol untuk Mengejar Musuh di Jarak Jauh

Oleksandr Kamyshin, menteri industri strategis Ukraina, mengatakan pada hari Kamis bahwa “perang asimetris” sedang berlangsung. Ia mengklaim tanggung jawab atas serangan yang menargetkan fasilitas penyimpanan minyak di St. Petersburg pada hari Kamis, yang melibatkan sebuah drone buatan dalam negeri yang terbang sejauh 1.250 kilometer, atau sekitar 775 mil.

“Saya yakin kita akan melihat semakin banyak hal terjadi tahun ini,” kata Kamyshin saat berbicara dalam diskusi panel di World Economic Forum di Davos, Swiss.

Meskipun serangan di St. Petersburg tidak terlihat menyebabkan kerusakan serius, gambar-gambar dari depot minyak Klintsy menunjukkan adanya kebakaran yang besar di antara beberapa tangki. Agency berita pemerintah Rusia TASS mengatakan bahwa kebakaran meluas di area sekitar 1.000 meter persegi, dan empat tangki bensin sedang terbakar.

Bogomaz, gubernur Rusia, mengatakan dalam sebuah unggahan media sosial bahwa lebih dari 140 petugas pemadam kebakaran sedang berusaha memadamkan kobaran api. Ia merilis sebuah video yang menunjukkan mereka menyemprotkan air ke tangki-tangki minyak yang hangus sambil terlihat gumpalan-gumpalan asap hitam besar naik ke atas.

Infrastruktur listrik telah menjadi teater utama dalam perang ini. Musim dingin tahun lalu, Rusia melancarkan serangan ke fasilitas energi Ukraina dengan drone dan misil, menjatuhkan kegelapan dan dingin bagi warga Ukraina, dalam apa yang dianggap sebagai upaya oleh Moskow untuk mengubah musim dingin menjadi senjata dan meruntuhkan moral penduduk. Ukraina berhasil bertahan dari serangan-serangan tersebut berkat sistem pertahanan udara yang dipasok oleh Barat dan kerja keras insinyur untuk memperbaiki peralatan vital sepanjang waktu.

Ukraina, dalam skala yang lebih kecil, telah menargetkan infrastruktur minyak dan gas Rusia sejak awal konflik. Tapi serangan-serangan baru-baru ini mungkin menunjukkan bahwa infrastruktur energi kini telah menjadi sasaran kritis bagi Kyiv.

Membaca  10 Alat Detektor Konten Kecerdasan Buatan Terbaik

Dua serangan drone lainnya, pada tanggal 29 Desember dan 9 Januari, mengakibatkan kebakaran di sebuah kilang minyak di wilayah Krasnodar barat daya Rusia dan fasilitas bahan bakar di Oryol, sebuah kota yang tidak jauh dari Klintsy. Pada kedua kesempatan tersebut, militer Ukraina mengklaim tanggung jawabnya di media Ukraina.

Dengan menyerang fasilitas minyak, Ukraina tidak hanya berupaya untuk mengganggu pasokan bagi militer Rusia, tetapi juga bertujuan merusak aset-aset yang menghasilkan pendapatan substansial untuk mendukung upaya perang Moskow.

Ms. Lapenko, sang ahli keamanan energi, mengatakan bahwa Moskow telah mendapatkan lebih dari $400 miliar dari ekspor minyak sejak perang dimulai. Rusia sebagian berhasil menghindari sanksi internasional dengan menggunakan layanan keuangan alternatif dan bahkan berinvestasi dalam armada “bayangan” untuk menyembunyikan ekspor minyaknya secara diam-diam.

“Kita melihat bahwa sanksi yang diberlakukan tidak bekerja dengan efektif, jadi agresor masih mendapatkan dana yang cukup untuk melakukan perang,” kata Ms. Lapenko.

Selain serangan-serangan terhadap fasilitas minyak, Kyiv telah melancarkan setidaknya empat serangan terhadap gardu listrik sejak September, beberapa di antaranya mengakibatkan pemadaman listrik bagi warga sipil, menurut otoritas lokal Rusia. Tentara Ukraina mengklaim bahwa mereka hanya menyerang fasilitas listrik yang terkait langsung dengan kampanye militer Rusia.

Beberapa pejabat Ukraina telah mengatakan dalam beberapa bulan terakhir bahwa Ukraina akan merespons serangan Moskow terhadap infrastruktur kritis.

“Biarkan mereka memulai. Mereka juga akan menerima jawaban,” ujar Kyrylo Budanov, kepala intelijen militer Ukraina, kepada majalah The Economist pada bulan September, menambahkan bahwa pihaknya sedang bekerja pada kampanye pembalasan dan pencemaran terbatas.

Daria Mitiuk berkontribusi dalam pelaporan ini.