Ukraina Mencari Jawaban tentang Kecelakaan Pesawat Rusia

Tentara Ukraina sedang mencari jawaban pada Kamis terhadap keadaan jatuhnya pesawat yang mematikan di perbatasan Rusia, meminta kesabaran dari warga sambil menyelidiki klaim Moskow bahwa Ukraina telah menembak jatuh pesawat militer Rusia yang membawa tawanan perang Ukraina.

Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina meminta badan intelijen negaranya untuk menentukan apa yang terjadi dan untuk penyelidikan internasional terkait kecelakaan, sambil juga menuduh Rusia melakukan propaganda perang terkait peristiwa tersebut.

Pesawat itu jatuh di wilayah Belgorod dekat perbatasan dengan Ukraina, menewaskan semua orang di dalamnya, kata Kementerian Pertahanan Rusia dan gubernur regional pada hari Rabu. Kementerian mengatakan pesawat tersebut membawa 65 tawanan perang Ukraina yang akan dibebaskan dalam pertukaran tawanan. Klaim Rusia tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Penyebab kecelakaan masih belum diketahui, meskipun pejabat Ukraina tidak menyangkal menembak jatuh pesawat tersebut. Mereka mengatakan mereka tidak bisa mengonfirmasi apakah tentara Ukraina dalam perjalanan ke pertukaran tawanan berada di pesawat tersebut.

Namun, agensi intelijen militer Ukraina pada hari Rabu memberikan petunjuk tentang kemungkinan kesalahan tragis, mengakui bahwa pertukaran tawanan telah direncanakan dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Rusia tidak memperingatkan militer Ukraina bahwa tawanan perang tersebut sedang diangkut ke perbatasan – seperti yang dilakukan dalam pertukaran sebelumnya.

Bagaimanapun juga, peristiwa ini menjadi tantangan yang membingungkan bagi pemerintah di Kyiv yang mencoba mempersiapkan warganya untuk tahun ketiga perang dan mempertimbangkan mobilisasi baru yang kemungkinan besar tidak populer di dalam negeri. Pada saat yang bersamaan, Ukraina sedang bertahan di medan perang dan berusaha secara harian untuk memperkuat dukungan Barat yang sangat dibutuhkan.

Pejabat di Kyiv mengatakan bahwa masih terlalu dini untuk membuat kesimpulan tentang kecelakaan ini dan bahwa kerabat harus menunggu konfirmasi dari pihak berwenang di Ukraina. “Kami tidak melihat tanda-tanda adanya jumlah orang di pesawat ini, baik warga Ukraina maupun bukan,” kata Dmytro Lubinets, ombudsman hak asasi manusia negara tersebut, kepada media pada hari Kamis.

Membaca  Manggilan Kuat Untuk Mengatasi Rasisme dalam Kedokteran—Dengan Tindakan, Bukan Kata-kata

Mempersulit penyelidikan oleh Ukraina adalah fakta bahwa Rusia memiliki sebagian besar informasi kunci tentang peristiwa tersebut, termasuk siapa yang berada di dalamnya. Orang-orang Ukraina sangat skeptis terhadap informasi apapun yang berasal dari Rusia, yang menurut mereka bertekad untuk memutarbalikkan kecelakaan tersebut menjadi sebuah penderitaan bagi keluarga tawanan.

Dmitri S. Peskov, juru bicara Kremlin, kembali menegaskan pada Kamis bahwa Ukraina telah menembak jatuh tentaranya sendiri dan menyebutnya sebagai “tindakan monstru”.

Kelompok-kelompok yang memantau propaganda Rusia mengatakan bahwa Moskow sedang menyampaikan pesan yang ditujukan kepada Barat: bahwa Ukraina tidak bisa dipercaya dengan persenjataan jarak jauh. Orang-orang Rusia yang memposting di situs jaringan sosial menyalahkan Ukraina atas pembunuhan orang-orangnya sendiri.

“Jelas bahwa Rusia sedang bermain-main dengan nyawa para tawanan Ukraina, perasaan kerabat mereka, dan emosi masyarakat kita,” kata Zelensky dalam pidato video malamnya pada hari Rabu.

Institut Studi Perang, organisasi berbasis di AS, menulis dalam sebuah analisis bahwa propagandis Rusia “mengambil keuntungan dari kecelakaan Il-76 untuk menanam ketidakpuasan domestik di Ukraina dan meruntuhkan kemauan Barat untuk terus memberikan dukungan militer kepada Ukraina.”

Tidak ada kelompok independen yang telah mengunjungi lokasi kecelakaan. PBB dan Palang Merah tidak segera menanggapi pertanyaan pada hari Kamis tentang mendapatkan akses ke lokasi tersebut.

Baik militer Ukraina maupun agensi intelijen domestik yang diminta oleh Zelensky untuk menyelidiki kecelakaan tersebut belum merilis informasi tentang insiden tersebut pada Kamis pagi.

“Mikrofon berada di tangan Rusia,” kata Hanna Chabarai, seorang analis propaganda Rusia di Institut Informasi Massa, sebuah organisasi independen di Ukraina. “Ini adalah terorisme emosional karena kerabat dan teman tawanan perang sangat takut.”

Membaca  Keprihatinan NATO atas Kematian Navalny menimbulkan pertanyaan serius untuk Rusia

Ketidakjelasan telah menjadi fitur sepanjang perang Rusia di Ukraina bukan hanya karena kegelapan tentang apa yang terjadi di medan perang tetapi juga karena Rusia menggunakan informasi yang salah untuk tujuan propaganda di dalam dan di luar negeri. Ukraina juga enggan mengungkapkan setback militer apa pun. Tragedi dan titik balik dalam perang telah diselimuti oleh ketidakpastian, terkadang selama minggu atau lebih.

Ledakan pada Juli 2022 di kamp Olenivka untuk tawanan perang Ukraina menewaskan setidaknya 51 tahanan dan memicu upaya selama berbulan-bulan oleh Ukraina dan organisasi internasional untuk mengetahui apa yang terjadi.

Rusia menegaskan bahwa Ukraina telah menyerang situs tersebut dengan roket yang disediakan oleh Amerika. Namun, penyelidikan PBB akhirnya menentukan bahwa roket Amerika tidak mungkin telah mengenai situs tersebut dan menyalahkan Rusia karena menahan tawanan perang di dekat garis depan.