Ukraina Mengatakan Serangan Rusia Menewaskan 11 Warga Sipil

Pejabat Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa serangan misil Rusia di sebuah kota dan sebuah desa dekat garis depan timur telah menewaskan setidaknya 11 orang, termasuk lima anak, dan melukai delapan orang.

Vadym Filashkin, gubernur wilayah yang dikuasai Ukraina di wilayah Donetsk, mengatakan militer Rusia menyerang daerah tersebut dengan hujan misil pada Sabtu malam, menghancurkan rumah-rumah pribadi dan menyebabkan warga terperangkap di bawah puing. Pemerintah Rusia tidak segera mengomentari laporan tersebut.

“Musuh dengan sinis menargetkan warga sipil, berusaha membawa sebanyak mungkin duka ke tanah kami,” tulisnya dalam unggahan di media sosial, yang mencakup gambar para penyelamat yang mencari di reruntuhan rumah-rumah yang masih membara di tengah malam. Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa operasi penyelamatan sedang berlangsung. “Serangan Rusia hanya menargetkan rumah-rumah pribadi biasa,” kata Bapak Zelensky.

Serangan Sabtu, yang tidak dapat dikonfirmasi secara independen, dilaporkan ketika Rusia dan Ukraina terlibat dalam siklus serangan udara yang semakin meningkat dalam beberapa hari terakhir. Moskow, khususnya, telah melakukan serangan terbesar ke wilayah Ukraina sejak perang dimulai hampir dua tahun yang lalu, menewaskan 90 warga sipil dan melukai lebih dari 400 dalam lima hari, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kyiv, sebagai balasan yang nyata, telah menargetkan wilayah Rusia Belgorod, yang berbatasan dengan Ukraina, dengan serangan yang otoritas Rusia mengatakan telah menewaskan setidaknya 24 orang dan melukai 100. Klaim Rusia tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pejabat Ukraina mengatakan serangan Sabtu melibatkan misil S-300, yang merupakan misil permukaan-ke-udara yang biasanya digunakan untuk menargetkan pesawat, tetapi Rusia semakin memperuntukkan misil tersebut untuk menyerang target darat.

Membaca  AS Mengatakan telah Menyerang Target Houthi, Termasuk Drone Bawah Air, di Yaman

Dua lokasi yang dilaporkan diserang pada Sabtu — kota Pokrovsk dan desa Myrnohrad — terletak sekitar 25 mil dari beberapa titik di garis depan timur dengan pertempuran paling sengit, termasuk Avdiivka, sebuah kota yang pasukan Rusia telah serang dengan ganas selama bulan-bulan.

Bukan pertama kalinya Pokrovsk, sebuah pusat logistik untuk Angkatan Darat Ukraina, dilaporkan diserang. Pada Agustus, dua misil Rusia menghantam pusat kota 37 menit terpisah dan hampir di lokasi yang sama, dalam apa yang tampaknya sebagai serangan “double tap” yang dimaksudkan untuk membunuh penyelamat yang sedang merespons serangan pertama. Serangan itu menewaskan sembilan orang dan melukai 82 lainnya.

Sebelum perang, populasi Pokrovsk sekitar 50.000 orang. Jumlahnya turun menjadi sekitar 30.000 pada musim semi 2022, ketika banyak orang melarikan diri ke barat untuk melarikan diri dari invasi Rusia. Tetapi pada musim semi tahun lalu, jumlahnya telah naik kembali menjadi 57.000, karena penduduk, yang ingin pulang ketika perang berlangsung, kembali. Orang lain dari daerah pengunjung yang lain seperti Avdiivka juga pindah ke Pokrovsk.

Belum jelas apakah sebagian orang telah melarikan diri lagi karena pertempuran semakin mendekat, dan lebih intens, dalam beberapa bulan terakhir. Sejak musim gugur, Moskow telah melancarkan serangkaian serangan sepanjang front timur, mendorong untuk mengepung kota Avdiivka, paku pertahanan Ukraina di wilayah Donetsk, dan tampaknya merebut kendali Marinka, sekitar 25 mil tenggara Pokrovsk, minggu lalu.

Serangan Rusia telah datang dengan biaya tinggi dalam korban jiwa bagi kedua belah pihak, dan kota-kota yang ditargetkan oleh serangan Rusia sering kali telah menjadi puing-puing akibat serangan artileri yang tak kenal ampun.