Ukraina mengungkap penipuan massal dalam pengadaan senjata

Badan Keamanan Ukraina (SBU) mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka telah mengungkap skema korupsi dalam pembelian senjata oleh militer negara tersebut sebesar sekitar $40 juta.

Pernyataan tentang penipuan pengadaan massal, yang dikonfirmasi oleh Kementerian Pertahanan Ukraina, akan memiliki dampak besar di negara yang dilanda invasi Rusia hampir dua tahun lalu.

Upaya untuk memberantas korupsi endemik tetap menjadi masalah utama karena Ukraina terus memperjuangkan keanggotaan di Uni Eropa.

SBU mengatakan bahwa mereka telah melakukan “penyelidikan terhadap pejabat Kementerian Pertahanan dan manajer dari pemasok senjata Lviv Arsenal, yang mencuri hampir 1,5 miliar hryvnias dalam pembelian peluru.”

“Menurut penyelidikan, mantan dan saat ini pejabat tinggi Kementerian Pertahanan dan kepala perusahaan terkait terlibat dalam penyimpangan dana tersebut.”

Penyimpangan dana tersebut, dikatakan, melibatkan pembelian 100.000 granat untuk militer.

SBU mengatakan bahwa kontrak untuk granat tersebut disepakati dengan Lviv Arsenal pada Agustus 2022 – enam bulan setelah perang dimulai – dan pembayaran dilakukan di muka, dengan sebagian dana ditransfer ke luar negeri.

Namun tidak ada senjata yang pernah disediakan, pernyataan itu mengatakan, dengan sebagian dana kemudian dialihkan ke rekening asing lainnya.

Pernyataan itu mengatakan bahwa lima orang telah menerima “surat pemberitahuan” – tahap pertama dalam proses hukum Ukraina – baik di kementerian maupun pemasok senjata. Salah satu tersangka, dikatakan, ditahan saat mencoba menyeberangi perbatasan Ukraina.

Korupsi dalam militer telah menjadi masalah yang sangat sensitif di Ukraina karena mereka mencoba mempertahankan moral publik selama masa perang dan menyampaikan kasus mereka untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov dipecat bulan September lalu karena berbagai kasus korupsi meskipun memiliki reputasi solid dalam mewakili Ukraina dalam diskusi dengan sekutu-sekutu Barat.

Membaca  Popularitas Obamacare Meningkat Sementara Hanya 16% yang Menganggap Trump Memiliki Rencana Kesehatan, Menurut Jajak Pendapat

Meskipun dia tidak dituduh secara pribadi terlibat dalam korupsi, beberapa kasus menimpa militer di bawah kepemimpinannya, salah satunya terkait penyediaan makanan bagi pasukan, yang lainnya terkait pengadaan pakaian yang sesuai untuk prajurit.

Penyusunan ulang oleh Ron Popeski dan Maria Starkova; Penyuntingan oleh Andrea Ricci)