Ukraina Menuduh Perusahaan Pertahanan Membobol $40 Juta

Badan intelijen Ukraina mengatakan bahwa mereka telah mengungkap skema penggelapan dana sebesar $40 juta dari sebuah perusahaan pertahanan, uang yang seharusnya digunakan untuk membeli peluru mortir, saat pemerintah berusaha menegaskan komitmennya dalam memerangi korupsi di saat bantuan militer AS terhenti.

Pejabat di perusahaan pertahanan, Lviv Arsenal, mencoba mengalihkan 1,5 miliar hryvnia Ukraina, atau $40 juta, dari anggaran negara yang telah ditetapkan untuk pembelian 100.000 butir peluru mortir, kata badan intelijen, yaitu Layanan Keamanan Ukraina. Kementerian Pertahanan bekerja sama dalam penyelidikan ini, yang melibatkan beberapa pejabat senior saat ini maupun mantan pejabatnya, kata badan intelijen tersebut yang dikenal sebagai S.B.U., dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan itu mendapatkan kontrak dan dana untuk pembelian pada musim panas 2022, beberapa bulan setelah Rusia meluncurkan invasi penuh ke Ukraina.

“Namun, perusahaan tersebut tidak pernah mengirimkan satu pun butir kepada negara kita, sementara mengalihkan uang ke dalam bayangan,” demikian pernyataan S.B.U. yang diposting Sabtu di aplikasi pesan sosial Telegram. Dikatakan bahwa lima orang telah didakwa, namun identitas mereka tidak diungkapkan. Tidak mungkin untuk menghubungi perusahaan tersebut secara langsung, yang menurut media berita Ukraina tidak terlalu dikenal.

Perang, dan bantuan militer puluhan miliar dolar yang datang bersamanya, telah menjadi keuntungan besar bagi perusahaan pertahanan di Eropa Timur, namun sekutu Ukraina di Amerika Serikat dan Eropa telah meningkatkan tekanan pada Kyiv untuk menunjukkan bahwa negara tersebut mampu melawan korupsi. Menyakinkan bahwa lembaga-lembaga Ukraina mampu melawan korupsi dengan efektif juga merupakan kunci bagi tujuan strategis pemerintah untuk bergabung dengan NATO dan Uni Eropa.

Isu ini menjadi lebih akut bagi pemerintah Kyiv di tengah kebuntuan di Washington atas pengiriman bantuan tambahan ke Ukraina, di mana anggota parlemen Partai Republik mengaitkan pendanaan tersebut dengan upaya untuk mengamankan perbatasan Amerika Serikat dengan Meksiko. Beberapa anggota parlemen AS juga menuntut pertanggungjawaban dana yang lebih ketat.

Membaca  Kasus demam berdarah di Brasil meningkat empat kali lipat sebelum peluncuran vaksinTranslation: Brasil melihat kasus demam berdarah melonjak empat kali lipat menjelang program vaksinasi

Presiden Volodymyr Zelensky Ukraina telah mengganti menteri pertahanannya pada bulan September dan memecat para kepala kantor perekrutan militer sebulan sebelumnya dalam upaya yang menurut para ahli bertujuan untuk menunjukkan bahwa pemerintah sedang mengatasi dengan agresif manajemen buruk dan kemungkinan korupsi di kementerian yang kuat tersebut.

Kebutuhan untuk meningkatkan lembaga-lembaga pemerintahan telah bertambah mengingat kurangnya kemajuan yang dicapai oleh pasukan Ukraina dalam perang melawan Rusia. Kegagalan ofensif balik Ukraina tahun lalu untuk mencapai kemajuan yang signifikan telah membuat konflik yang berkepanjangan lebih mungkin terjadi. Analis Ukraina mengatakan bahwa, dengan tekanan yang meningkat terhadap warga Ukraina di medan perang, sudah menjadi penting bagi pemerintah untuk memastikan lembaga-lembaga perang kuncinya dijalankan dengan baik.”