Uni Eropa memberikan Ukraina $54 miliar. Bagaimana uang tersebut akan dihabiskan?

Pemimpin-pemimpin Uni Eropa pada hari Kamis menyetujui kesepakatan untuk memberikan Ukraina dengan 50 miliar euro ($54 juta) untuk mendukung ekonominya yang dilanda perang setelah Hungaria mencabut ancamannya untuk memveto langkah tersebut.

Paket bantuan — sekitar dua pertiga pinjaman dan sepertiga hibah yang akan dibayarkan selama empat tahun — tidak dimaksudkan untuk mendanai senjata dan amunisi, yang masuk dalam rencana Uni Eropa terpisah. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk menstabilkan ekonomi Ukraina setelah hampir dua tahun pertempuran, membayar untuk pembangunan kembali, dan menyiapkan negara tersebut untuk keanggotaan Uni Eropa di masa depan.

Paket ini akan membantu Kyiv menutup kesenjangan anggaran sambil menghindari inflasi yang meroket seperti yang terjadi dalam beberapa bulan setelah invasi penuh Rusia pada Februari 2022. Ukraina kehilangan sepertiga output ekonominya akibat perusakan dalam perang dan pendudukan oleh Moskow, yang menguasai pusat-pusat industri berat utama di timur.

Bank sentral terpaksa mencetak uang untuk menutup biaya negara dan inflasi melonjak, mencapai titik tertinggi 26%. Ekonomi sedikit pulih tahun lalu, tetapi Kyiv menghabiskan hampir semua pendapatan pajaknya untuk perang.

Hingga hari Sabtu, kantor Presiden Volodymyr Zelenskyy maupun kementerian keuangan Ukraina belum mengungkapkan detail bagaimana dana tersebut akan digunakan. Namun, pernyataan otoritas Uni Eropa, anggota parlemen Ukraina, dan diplomat telah mengidentifikasi area-area yang merupakan concern:

Zelenskyy menyambut bantuan tersebut, dalam sebuah posting di X, sebelumnya Twitter. Dia mengatakan bahwa bantuan keuangan terus-menerus dari Uni Eropa akan memperkuat stabilitas ekonomi jangka panjang Ukraina, “yang tidak kalah pentingnya dengan bantuan militer dan tekanan sanksi terhadap Rusia.”

Sementara itu, ekonomi Rusia telah mampu bertahan dari sanksi ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh sekutu-sekutu Barat Kyiv, meskipun ada batas harga pada minyak dan gas alam Rusia dan diversifikasi yang luas di Barat ke sumber energi lainnya.

Membaca  Obat Menurunkan Reaksi Anak Terhadap Jejak Alergen Makanan secara Drastis

Pada akhir November, Moskow mengadopsi anggaran federal terbesar sepanjang sejarahnya, dengan belanja pertahanan melampaui belanja sosial untuk pertama kalinya dalam sejarah Rusia modern. Tingkat pengangguran yang rendah, upah yang lebih tinggi, dan belanja sosial yang ditargetkan sejauh ini telah membantu Kremlin bertahan dari dampak domestik dari memposisikan ekonomi ke pengaturan perang.

Namun, beberapa analis menyebut rencana pengeluarannya “tidak berkelanjutan dalam jangka panjang,” mengatakan mereka mengharapkan kenaikan pajak setelah pemilihan presiden pada Maret.