UNRWA di Gaza Melawan Infiltrasi Hamas; Tidak Cukup Keras, Kata Israel or UNRWA di Gaza Melawan Infiltrasi Hamas; Tidak Cukup Tegas, Kata Israel

Ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memulai penyelidikan sepuluh tahun lalu untuk mengetahui apakah sejumlah pegawainya di Gaza adalah anggota Hamas, tidak lama kemudian seorang pejabat hukum senior PBB di wilayah tersebut mulai menerima ancaman pembunuhan.

Pertama-tama ada email yang dikirim dari akun anonim, menurut tiga pejabat senior PBB yang bertugas di Gaza saat itu.

Kemudian datang karangan bunga pemakaman, yang dikirim ke kompleks utama PBB, di atasnya tertera nama pejabat hukum tersebut.

Terakhir ada granat hidup, dikirim ke kompleks dengan pen perangnya masih terpasang, menurut dua pejabat tersebut.

PBB mengevakuasi pejabat hukum tersebut, seorang pengacara asal Inggris dan mantan perwira militer, dan membawanya terburu-buru ke Yerusalem, kata ketiga orang tersebut.

Episode seperti ini, yang sebelumnya tidak dilaporkan, dari Oktober 2014, menjadi bagian dari latar belakang krisis saat ini yang melibatkan UNRWA, kelompok bantuan PBB di Gaza yang kini menampung lebih dari separuh populasi enklaf tersebut.

Pejabat UNRWA yang saat ini maupun yang sudah tidak bekerja lagi mengatakan bahwa badan tersebut telah lama menganggap serius dan menyelidiki tuduhan infiltrasi oleh Hamas, yang merebut kekuasaan di Gaza pada tahun 2007. Badan tersebut beragam menanggapi informasi dari Israel, Amerika Serikat, dan jaringannya sendiri. Itu adalah tantangan yang, kata mereka, dihadapi oleh semua kelompok bantuan yang beroperasi di lingkungan yang tidak ramah, bukan hanya UNRWA, yang telah bekerja di enklaf tersebut selama puluhan tahun.

Mereka, kata mereka, tidak mengatasi masalah tersebut dalam proses yang sistematis, tetapi mereka menangani mereka secara sepotong-sepotong kebanyakan secara pribadi, bekerja dengan pejabat di PBB di New York. Selama bertahun-tahun, beberapa orang yang telah terbukti memiliki koneksi dengan Hamas dipecat atau meninggalkan badan tersebut, termasuk setelah penyelidikan tahun 2014, kata pejabat saat ini dan mantan pejabat.

Israel telah lama menuduh secara umum: UNRWA tidak cukup jauh untuk memberantas Hamas dan tidak bersedia membersihkan secara sistematis. Israel telah mengatakan bahwa UNRWA adalah organisasi yang benar-benar terkompromi yang terlalu lemah untuk melindungi diri dari infiltrasi dan perlu digantikan oleh kelompok bantuan yang lebih netral.

Bulan lalu, Israel menuduh 12 anggota staf UNRWA yang berpartisipasi dalam serangan yang dipimpin oleh Hamas terhadap Israel pada awal perang pada 7 Oktober atau setelah serangan tersebut. Israel juga mengatakan bahwa satu dari 10 karyawan UNRWA di Gaza adalah anggota Hamas.

Dua klaim ini — untuk yang Israel memberikan beberapa bukti kepada Amerika Serikat, meskipun tidak secara publik — telah menyebabkan setidaknya 19 penyumbang asing menahan sumbangan untuk badan tersebut. Kehilangan pendanaan telah membahayakan eksistensi UNRWA ketika sebagian besar penduduk Gaza bergantung pada kelompok tersebut untuk makanan dan tempat berteduh.

Membaca  Wakil Pemimpin Hamas, Saleh al-Arouri, Tewas di LebanonTranslate to Indonesian:Wakil Pemimpin Hamas, Saleh al-Arouri, Tewas di Lebanon

Para pemimpin UNRWA mengatakan bahwa badan tersebut berusaha memastikan 13.000 karyawannya di Gaza mematuhi standar netralitas, secara berkala melatih stafnya untuk tetap di atas politik dan menyelidiki mereka yang tidak melakukannya. Tapi mereka menambahkan bahwa tidak mungkin bagi UNRWA — atau organisasi besar lain yang mempekerjakan stafnya dari segenap lapisan masyarakat — untuk melacak afiliasi politik pribadi semua karyawan.

“Yang ingin kami pastikan adalah bahwa staf kami tidak memiliki fungsi politik yang publik, karena itu akan benar-benar tidak cocok dengan fungsi pelayan sipil,” kata Philippe Lazzarini, komisaris jenderal UNRWA, dalam wawancara dengan The New York Times pada Jumat.

Tapi, kata Mr. Lazzarini, “Karyawan kami adalah bagian dari jaringan sosial Gaza dan ekosistemnya. Dan sebagai bagian dari jaringan sosial di Gaza, Anda juga akan menemukan Hamas.”

Meskipun tuan Lazzarini memecat sebagian besar dari 12 karyawan yang dituduh memiliki hubungan dengan 7 Oktober, kata tuan Lazzarini, dia tidak dapat menyelidiki klaim tersebut secara langsung, sebagian karena situasi yang mengerikan di dalam Gaza, dan bahwa mereka telah dipecat tanpa proses yang semestinya. Unit penyelidikan PBB yang
berbasis di New York saat ini sedang menyelidiki tuduhan tersebut.

Menurut pandangan Israel, UNRWA seharusnya jauh lebih proaktif dalam melindungi netralitasnya. Orang Israel sering mengatakan bahwa badan tersebut telah melakukan terlalu sedikit untuk menghentikan Hamas dari membangun infrastruktur militer di dekat fasilitasnya, atau bahkan menggunakan fasilitas tersebut untuk menyimpan amunisi.

Untuk memperkuat argumen tersebut, militer Israel minggu ini memimpin sekelompok jurnalis internasional, termasuk dua dari The Times, ke salah satu terowongan yang digali oleh Hamas di bawah Gaza untuk menyimpan infrastruktur militernya.

Kira-kira 20 yard di bawah sebuah lingkungan elit di Kota Gaza, terowongan itu berjalan ke arah tenggara dari bawah sekolah yang dijalankan UNRWA. Setelah melewati di bawah jalan raya utama, terowongan akhirnya menuju ke sebuah pusat komunikasi subterran, penuh dengan server dan perangkat keras komputer, yang terletak tepat di bawah markas besar UNRWA di wilayah tersebut.

Jurnalis masuk ke dalam terowongan melalui lubang-lubang yang telah dibuat oleh militer Israel sejak invasi mereka dimulai pada akhir Oktober; sebelum Israel merebut wilayah tersebut, baik sekolah maupun markas UNRWA tidak memiliki lubang yang memberikan akses dari fasilitas UNRWA ke terowongan.

Militer Israel mengatakan bahwa terowongan itu cukup dekat dengan permukaan sehingga staf UNRWA seharusnya bisa mendengar pembangunannya. Mereka juga menunjuk ke kabel-kabel yang masuk ke tanah dari sebuah ruangan di dalam kompleks UNRWA, yang mereka katakan langsung menuju pusat komunikasi subterran Hamas.

Membaca  Alyona Alyona dan Jerry Heil akan mewakili Ukraina di Kontes Lagu Eurovision 2024

“Anda harus sangat naif untuk berpikir bahwa personil UNRWA tidak tahu apa yang sedang terjadi di bawah kaki mereka,” tidak hanya karena konstruksi dan perawatan terowongan itu akan memerlukan bantuan di atas tanah, kata Mayor Nir Dinar, juru bicara militer Israel yang menemani para jurnalis.

“Tetapi apakah mereka mengetahui, atau apakah mereka tidak mengetahui, sama pentingnya untuk mengatakan bahwa UNRWA, seperti populasi di Gaza, seperti kita semua sebenarnya, adalah korban dari teroris organisasi Hamas,” kata Mayor Dinar.

The Times tidak dapat memverifikasi apakah kabel-kabel itu, yang masuk ke dalam tanah dari ruangan di tingkat terbawah kompleks, mencapai server subterran. Tur terowongan dipimpin oleh militer dan The Times tidak diizinkan untuk bergerak bebas di Gaza selama penanamannya.

Tuan Lazzarini mengatakan bahwa Israel tidak membawa klaim tentang terowongan ke perhatian UNRWA. Dia mempertanyakan bagaimana badan tersebut diharapkan untuk mengetahui apa yang terjadi begitu dalam di bawah tanah, dan mencatat bahwa jaringan terowongan — ratusan mil panjangnya — memperluas jauh di luar wilayah langsung di bawah kompleks UNRWA.

“Saya tidak memiliki kapasitas, keahlian militer atau teknologi — atau bahkan mandat — untuk memantau apa yang ada di bawah kota,” kata tuan Lazzarini.

Secara umum, katanya, UNRWA memiliki sedikit komunikasi dengan kepemimpinan Hamas, menambahkan bahwa dia belum pernah bertemu dengan Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, atau deputinya.

“Dalam keadaan darurat kemanusiaan apa pun, kami akan berurusan dengan aktor non-negara yang mengendalikan penduduk tertentu, jika tidak, Anda tidak memiliki akses ke penduduk,” kata tuan Lazzarini, yang telah bekerja untuk PBB dan Komite Internasional Palang Merah di setidaknya di belasan negara dan wilayah.

Interaksi dengan Hamas “selalu berada pada sifat teknis,” katanya. Pertemuan dengan kepemimpinan politik kelompok itu terjadi “mungkin sekali setahun. Ketika kita merasa bahwa sesuatu benar-benar perlu ditangani,” katanya.

Pakar bantuan meragukan bahwa UNRWA pernah benar-benar menyingkirkan pengaruh Hamas karena sifat bekerja di lingkungan otoriter.

Selalu “ada beberapa bentuk infiltrasi,” kata Kilian Kleinschmidt, mantan pejabat senior PBB yang membantu memimpin operasi bantuan di beberapa negara.

“Selalu ada, di setiap kantor PBB yang saya kenal, seseorang yang ditempatkan dengan cara atau dengan cara yang ditempatkan oleh pemerintah atau oleh orang-orang yang berkuasa, untuk mengetahui apa yang terjadi di dalam organisasi,” kata Tuan Kleinschmidt.

Matthias Schmale, yang memimpin operasi UNRWA di Gaza dari 2017 hingga 2021, menjelaskan membentuk “hubungan kerja pragmatis” dengan Hamas yang namun “dikepung dengan ketegangan dan Perselisihan.”

Membaca  Apakah Beruang Kutub Itu Mendapat Makanan yang Cukup? Coba Leher dengan Kamera.

Selama masa jabatan Tuan Schmale, UNRWA memecat seorang karyawan yang merupakan anggota sayap militer kelompok itu. Dan Tuan Schmale mengatakan bahwa, setelah “adu mulut” dengan pejabat Hamas, dia berhasil meyakinkan kelompok itu untuk membiarkan UNRWA memblokir terowongan yang pejabat PBB telah temukan dekat salah satu sekolahnya. Selain memberikan perlindungan selama waktu perang, UNRWA mengoperasikan ratusan sekolah dan pusat kesehatan selama periode yang lebih tenang dan memberikan bantuan makanan kepada lebih dari satu juta penduduk.

“Ketika saya mengatakan ‘hubungan kerja pragmatis,’ itu bukan berarti menyetujui ideologis atau membenarkan apa yang mereka lakukan. Ini berarti menciptakan ruang di mana Anda bekerja,” kata Tuan Schmale. “Anda tidak bisa datang sebagai UNRWA dan membangun sekolah di mana pun Anda suka,” katanya.

Tuan Schmale sendiri terpaksa meninggalkan Gaza pada awal 2021 setelah mendapat serangan balik baik dari Hamas maupun para pekerjanya sendiri atas komentar-komentarnya di saluran Israel yang dianggapnya memuji akurasi serangan Israel di Gaza.

Pemimpin Israel, termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, sekarang ingin menggantikan UNRWA dengan badan lain.

Tetapi pejabat dari UNRWA maupun Israel sama-sama memperingatkan bahwa perubahan semacam itu akan menjadi tidak mungkin dilaksanakan tanpa memperburuk krisis kemanusiaan yang sudah mengerikan di Gaza.

UNRWA memiliki jauh dan luas terbesar pekerja bantuan di lapangan di Gaza. Jika badan tersebut ditutup, badan penerus mana pun kemungkinan besar akan bekerja dengan karyawan yang sama, membuat setiap perubahan bersifat kosmetik, kata tuan Lazzarini. Dan tanpa sistem sekolah UNRWA, yang mendidik sekitar 300.000 anak Gaza, tidak akan ada cara untuk langsung mengembalikan banyak siswa ke kelas, katanya.

Dalam pertemuan perencanaan antarlembaga yang baru-baru ini, Ghassan Alian, seorang jenderal Israel yang mengawasi departemen di dalam kementerian pertahanan yang berhubungan dengan para pemimpin Palestina dan kelompok-kelompok bantuan seperti UNRWA, mengatakan kepada para perwira Israel sesama bahwa Israel harus mendorong untuk membongkar badan tersebut dalam jangka panjang, menurut pejabat senior militer yang hadir dalam pertemuan itu.

Jenderal Alian juga memperingatkan bahwa setiap upaya untuk menutup badan tersebut sebelum akhir perang akan merugikan tidak hanya penduduk sipil tetapi juga upaya perang Israel, kata pejabat militer yang terlibat dalam perencanaan militer Israel. Kemampuan Israel untuk memperpanjang invasi tidak sepenuhnya mengandalkan operasi bantuan yang fungsional dan independen untuk warga Gaza menurut empat pihak yang terlibat dalam perencanaan militer Israel.