Untuk Memperkuat Tentara, Putin Memudahkan Jalan Kewarganegaraan bagi Warga Asing

Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia telah menyetujui langkah yang memudahkan warga asing untuk memperoleh kewarganegaraan Rusia jika mereka mendaftar di militer di tengah perang di Ukraina, sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan jumlah anggota militer sambil juga menghindari warga Rusia dari penempatan di medan perang.

Berdasarkan dekrit, yang dipublikasikan oleh Kremlin pada hari Kamis, warga asing yang menandatangani kontrak satu tahun dengan Tentara Rusia atau menjadi sukarelawan untuk “formasi militer” selama apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina dapat mengajukan kewarganegaraan Rusia melalui prosedur cepat. Manfaat tersebut juga diperluas kepada pasangan, anak-anak, dan orangtua para rekrutan.

Tidak seperti orang-orang yang mengikuti proses kewarganegaraan reguler Rusia, warga asing tersebut tidak perlu tinggal di negara tersebut selama lima tahun berturut-turut di bawah izin tinggal sebelum mengajukan. Mereka juga akan terlepas dari persyaratan untuk berbicara dalam bahasa Rusia dan akrab dengan sejarah dan hukum dasar negara tersebut.

Keputusan mengenai aplikasi tersebut akan hanya memakan waktu satu bulan dibandingkan dengan biasanya tiga bulan, menurut dekrit.

Kremlin sudah menggunakan daya tarik serupa dua kali selama perang di Ukraina. Pertama kalinya, Putin mempercepat proses kewarganegaraan bagi warga asing yang bergabung dalam pertempuran pada September 2022, pada saat pasukan Rusia mengalami kekalahan yang menyakitkan di wilayah Kharkiv. Kremlin kemudian lebih mengefisienkan proses tersebut pada Mei tahun lalu, dengan menghapus persyaratan agar warga asing ikut dalam pertempuran bersenjata selama setidaknya enam bulan sebelum mencari kewarganegaraan.

Sejak Putin memerintahkan panggilan sebanyak 300.000 anggota cadangan pada September 2022—sebuah langkah yang sangat tidak populer yang merupakan panggilan umum pertama negara itu sejak Perang Dunia II—spekulasi telah berlanjut bahwa militer akan memerlukan gelombang lain untuk mengisi kekosongan. Namun, Kremlin telah menegaskan bahwa sukarelawan cukup banyak dan bahwa tidak ada panggilan umum yang diperlukan.

Membaca  Netanyahu Menolak Panggilan AS untuk Memulai Bekerja Menuju Kemerdekaan Negara Palestina

Bulan lalu, Putin mengatakan bahwa 486.000 rekrutan baru telah bergabung dengan militer pada 2023 dan bahwa 1.500 orang per hari menandatangani kontrak. Dia juga memesan penambahan jumlah anggota militer sebanyak 170.000, menjadi 1,32 juta—peningkatan kedua sejak invasi Ukraina pada Februari 2022.

Gelombang panggilan baru akan sangat tidak populer di antara publik Rusia, seperti yang telah disarankan oleh jajak pendapat, sehingga Kremlin telah melakukan upaya ekstra untuk menghindarinya. Kota-kota Rusia telah dipenuhi dengan poster-poster yang menjanjikan pembayaran tinggi dan status yang lebih tinggi bagi para rekrutan. Dan di penjara-penjara negara itu, narapidana—termasuk mereka yang dihukum karena pembunuhan—telah ditawarkan pengampunan sebagai imbalan untuk bertempur di Ukraina.

Tahun lalu, lebih dari tiga juta pekerja migran datang ke Rusia dari negara-negara Asia Tengah yang lebih miskin seperti Kirgistan, Tajikistan, dan Uzbekistan. Mereka biasanya bekerja di layanan dasar dan pekerjaan konstruksi, dan banyak yang mencari kewarganegaraan Rusia.

Dalam beberapa bulan terakhir, petugas penegak hukum telah mengejar warga asing yang memegang paspor Rusia di negara tersebut, melacak mereka di masjid-masjid dan gudang-gudang tempat banyak di antara mereka bekerja. Lebih dari 3.000 migran ditahan di St. Petersburg pada Malam Tahun Baru, menurut Novaya Gazeta, sebuah surat kabar Rusia. Dan beberapa migran melaporkan dipaksa untuk menandatangani kontrak dengan militer, menurut Astra, sebuah lembaga berita Rusia.

Selain mempertimbangkan migran sebagai calon rekrut untuk perang, Rusia juga mengandalkan mereka sebagai ekonominya mengalami kekurangan tenaga kerja akut, dengan populasi umumnya menua dan banyak pabrik yang bertujuan untuk mempercepat produksi senjata.

Pada hari Kamis, selain menandatangani dekrit yang menargetkan rekrutan militer, Mr. Putin menyetujui proses kewarganegaraan Rusia cepat bagi warga Ukraina yang tinggal di Crimea sebelum aneksasi ilegal Rusia pada 2014. Dekrit itu juga mencakup warga Afghanistan, Irak, Suriah, dan Yaman yang lahir di wilayah Uni Soviet dan memiliki kewarganegaraan Soviet.

Membaca  Belanda sudah mengirimkan drone ke Ukraina