Upaya Putin untuk Mengulang Sejarah Melibatkan Seorang Hakim Retired Lithuania

Ketika Pengadilan Pidana Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan tahun lalu untuk Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, pengadilan Moskow melancarkan serangan balik mengejutkan: Ia memesan penangkapan seorang hakim pensiun berusia 70 tahun di Lithuania. Hakim tersebut, Kornelija Maceviciene, tidak terkait dengan kasus terhadap Bapak Putin di Den Haag atau penyelidikan kejahatan perang Rusia di Ukraina. “Kejahatan”nya, menurut pengadilan Moskow, adalah menjatuhkan vonis bersalah “tidak adil” terhadap mantan petugas Soviet, hampir semuanya warga Rusia, atas peran mereka dalam tindakan keras melawan para pendemo pro-kemerdekaan yang berkumpul di Menara Televisi di Vilnius, ibu kota Lithuania, pada 13 Januari 1991. Dalam episode berdarah yang turut menyuburkan runtuhnya kekuasaan Soviet, 14 pendemo – salah satunya seorang wanita muda yang tewas tergilas oleh tank – tewas dan ratusan lainnya terluka ketika pasukan Soviet menyerbu menara dalam upaya terakhir yang gagal untuk mencegah Lithuania lepas dari genggaman Moskow.

Setelah meneliti bukti-bukti melimpah yang menunjukkan siapa yang pada 1991 memberikan perintah untuk menggunakan kekuatan mematikan dan siapa yang melaksanakannya, Ibu Maceviciene dan dua hakim lainnya memutuskan pada 2019 bahwa puluhan warga Rusia, beserta beberapa Ukraina dan Belarusia, bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan pelanggaran lainnya. Hal ini membuat dirinya menjadi target otoritas Rusia yang tunduk pada pandangan Bapak Putin bahwa runtuhnya Uni Soviet menimbulkan “perpecahan yang tidak adil dari Rusia sejarah” – sebuah ketertarikan yang terletak di jantung serangan militer Rusia terhadap Ukraina. Memperbaiki catatan sejarah – menurut Bapak Putin – bergantung pada membingkai runtuhnya kekuasaan Soviet sebagai ketidakadilan tragis di mana orang-orang Rusia adalah korban yang tak bersalah, bukan penjahat, dari kejahatan kekerasan dalam bentuk pertahanan terhadap kekaisaran Moskow.

Dan untuk melakukannya, diperlukan pembalikan, atau paling tidak mendiskreditkan, vonis bersalah yang dijatuhkan oleh Ibu Maceviciene di Lithuania terhadap mantan petugas militer dan keamanan Soviet. Vonis Ibu Maceviciene merupakan “jelas tidak adil,” menurut putusan Agustus oleh Pengadilan Distrik Basmanny di Moskow yang memerintahkan penangkapannya segera. Dua hakim lainnya dan jaksa penuntut utama Lithuania dalam kasus Menara Televisi Vilnius juga diberi status kriminal dan dimasukkan dalam daftar pencarian Rusia karena “menganiaya” warga Rusia.

Membaca  Pelajaran Tucker Carlson tentang Bahaya Memberikan Waktu Siar kepada Seorang Autokrat

Dalam sebuah wawancara di Vilnius, Ibu Maceviciene menyatakan ketidakpercayaan dan kegelisahan bahwa, lebih dari tiga dekade setelah pembantaian di menara televisi, Rusia kini mencoba untuk mengedit fakta-fakta yang membuat tidak nyaman dan menghukumnya karena menilai peristiwa tahun 1991. “Saya benar-benar tidak bisa memahami logika mereka,” katanya. “Fakta-fakta kasus ini jelas.”

Saulius Guzevicius, mantan komandan pasukan khusus dan ahli ancaman hibrid, mengatakan pengejaran Rusia dalam beberapa bulan terakhir terhadap hakim dan jaksa telah meningkatkan kampanye bertahun-tahun “untuk menulis ulang sejarah 1991 dan mencemarkan nama kami sebagai fasis.” “Mereka mengirimkan pesan kepada kita: ‘Kita tidak pernah melupakan mereka yang melawan kita,'” kata Guzevicius. Ketika berlangsungnya pertarungan di Vilnius pada 1991, ia menjadi bagian dari unit pengamanan yang disusun oleh para aktivis pro-kemerdekaan untuk melindungi parlemen Lithuania. Di bawah Bapak Putin, Rusia telah melangkah lebih jauh untuk mempresentasikan diri sebagai korban tanpa dosa dari kekuatan Barat dan “fasis” asing, mengubah buku sejarah, dan menghukum sejarawan yang menyelidiki kejahatan masa lalu Moskow.

Yuri Dmitriev, sejarawan amatir di barat laut Rusia yang menemukan kuburan massal yang berisi ratusan orang yang tewas oleh polisi rahasia Stalin, dipenjara selama 13 tahun pada 2020 atas tuduhan pedofilia yang keluarganya menolaknya sebagai tuduhan rekayasa. Sejarawan pro-Kremlin mengklaim, melawan bukti, bahwa mayat-mayat tersebut termasuk banyak prajurit Soviet yang tewas oleh fasis Finlandia. Lithuania, dimasukkan ke dalam Uni Soviet pada tahun 1940, adalah Republik Soviet pertama yang menyatakan kemerdekaan dari Moskow, memberikan contoh pada Maret 1990 yang kemudian diikuti oleh Ukraina dan 13 lainnya.

Bagi Bapak Putin, proses tersebut, yang menghasilkan pembubaran Uni Soviet pada Desember 1991, adalah “bencana geopolitik terbesar” abad ke-20. Upaya Lithuania untuk mempertanggungjawabkan mereka yang ikut dalam pembunuhan tahun 1991 di Vilnius dimulai dengan pengadilan tahun 1996 terhadap enam warga Lithuania yang berkolaborasi dengan militer Soviet.

Dari 67 terdakwa yang divonis bersalah pada 2019 oleh Ibu Maceviciene dan hakim lainnya, hanya dua yang muncul di persidangan: Yuri Mel, komandan tank Rusia; dan Gennady Ivanov, petugas militer Rusia lainnya dalam militer Soviet. Yang lainnya, termasuk mantan Menteri Pertahanan Soviet Marsal Dmitri T. Yazov, dinyatakan bersalah in absentia atas penggunaan “tindakan militer terhadap warga sipil yang dilarang oleh hukum kemanusiaan internasional” dan dijatuhi hukuman penjara selama beberapa tahun. Marsal Yazov meninggal di Moskow beberapa bulan kemudian pada usia 95 tahun.

Membaca  Uni Eropa akan menemukan cara untuk melewati pendanaan bantuan Ukraina 'dengan atau tanpa Orban'

Vilmantas Vitkauskas, direktur Pusat Manajemen Krisis Nasional di Lithuania, mengatakan bahwa Moskow tidak mengharapkan untuk benar-benar bisa menangkap hakim dan jaksa Lithuania, dan sedang terlibat dalam “operasi psikologis yang bertujuan untuk menakuti dan memberikan peringatan” untuk mencegah orang lain mencoba mempertanggungjawabkan warga Rusia. Di antara mereka yang ingin ditakuti Rusia, katanya, adalah jaksa dan petugas kepolisian Lithuania yang aktif dalam penyelidikan internasional atas kejahatan perang di Ukraina. “Mereka sedang mengirimkan sinyal: Jangan berseteru dengan Rusia,” katanya. Rusia juga telah membuka kasus pidana terhadap tiga hakim dan jaksa penuntut utama di Den Haag yang terlibat dalam kasus terhadap Bapak Putin.

Bagi Lithuania, sebuah bangsa Baltik yang berbagi perbatasan dengan wilayah Rusia Kaliningrad, mendapatkan fakta-fakta yang jelas tentang tahun 1991 adalah masalah bukan hanya untuk membela cerita asal negara tentang perlawanan heroik dan damai, tetapi juga keamanan nasional. Seperti negara-negara bekas Uni Soviet lainnya, Lithuania selalu memiliki sedikit warga yang menyesalkan akhir kekuasaan Moskow. Tetapi perang di Ukraina telah mengubah apa yang dulu dilihat sebagai kelompok yang sebagian besar tidak berbahaya menjadi sumber kekhawatiran serius.

Invasi penuh skala Rusia, dengan dalih bahwa Moskow memiliki kewajiban untuk melindungi Ukraina dari fasis, telah menimbulkan kekhawatiran yang mendalam di negara-negara Baltik bahwa kelompok pro-Kremlin, sekecil apapun, bisa meminta bantuan dari Moskow. Itulah yang terjadi pada tahun 1991 ketika Komite Warga, yang terdiri dari pendukung setia Soviet di Lithuania, memohon agar Moskow campur tangan untuk menghancurkan “fasis” yang mendorong kemerdekaan. Pengadilan Vilnius tahun lalu memerintahkan pembubaran Forum Tetangga Baik atas alasan keamanan, sebuah kelompok kecil yang terdiri dari sebagian besar aktivis kiri yang mencari hubungan baik dengan Moskow dan kepergian pasukan NATO.

Erika Svencioniene, anggota forum, didakwa pada Desember dengan membahayakan keamanan nasional dengan “membantu Rusia dan Belarusia serta organisasi mereka untuk bertindak melawan Republik Lithuania.” Dalam wawancaranya di kota kelahirannya, Jieznas, di selatan Lithuania, ia membantah bekerja melawan negara dan menuduh Barat telah mengiming-iminginya ke pertarungan tak perlu dengan Rusia. “Kami diberi permen Barat tetapi ternyata sangat pahit,” kata Bu Svencioniene. “Saya tahu tidak ada demokrasi di negara saya,” tambahnya.

Membaca  Ukraina Menenggelamkan Korvet Rudal Rusia pada 1 Februari dengan 6 Drone Angkatan Laut

Algirdas Paleckis, pendiri forum, adalah mantan anggota Parlemen dari partai kiri yang kakeknya menjadi pemimpin boneka Lithuania yang dijajah oleh Soviet pada tahun 1940. Sebelum dihukum bersalah pada 2021 atas tuduhan penyadapan untuk Rusia, cucu tersebut berada di garis depan kampanye yang diatur Rusia untuk menyangkal bahwa personel militer Soviet bertanggung jawab atas pertumpahan darah 1991. Ia bersikeras bahwa nasionalis Lithuania secara diam-diam mengirim penembak jitu ke menara televisi untuk menembak pendukung mereka sendiri.

Saat Bapak Putin mengambil sikap semakin otoriter dan nasionalistik selama dekade terakhir, Moskow melangkah ke dalam penyangkalan defensif dan pergi ke serangan, dengan dinas intelijen Rusia mengumpulkan informasi rahasia tentang jaksa dan hakim Lithuania yang terlibat dalam kasus menara televisi. Di antara ajudannya di lapangan adalah Bapak Paleckis, yang dipenjara selama lima setengah tahun karena spionase setelah ia ditemukan mengumpulkan informasi atas perintah intelijen Rusia tentang di mana para jaksa tinggal dan data pribadi lainnya. Ia membantah bekerja untuk Rusia dan mengatakan bahwa ia telah mengumpulkan informasi untuk sebuah buku.

Simonas Slapsinskas, salah satu jaksa yang ditargetkan oleh inteligensia Rusia, mengatakan bahwa ia merasa gusar oleh pengumuman pada bulan September oleh agen berita Rusia Tass bahwa ia diburu oleh Moskow untuk menghadapi tuduhan pidana atas “penindasan” mereka yang terlibat dalam penyerbuan menara televisi. Ia telah berhenti melakukan perjalanan ke luar negeri, katanya, dan membatasi liburan keluarganya hingga di wilayah Lithuania. “Seluruh keluarga harus membatasi pergerakannya,” katanya.

Ibu Maceviciene, hakim pensiun, juga telah membatasi perjalanannya. Ia mengatakan bahwa ia sedih bahwa Rusia ingin membalikkan fakta yang telah mapan. Tentang posisinya sendiri sebagai target balas dendam dari Rusia, ia menambahkan, “Saya tidak tahu apakah harus menangis atau bangga.”