Update Langsung Kasus Genosida Israel di Pengadilan PBB

Afrika Selatan pada hari Kamis mulai mengemukakan argumennya bahwa Israel bertindak dengan “tujuan genosida” di Gaza, dengan mengutip pernyataan pejabat Israel termasuk Menteri Pertahanan Yoav Gallant, yang mengatakan bahwa Israel akan memberlakukan blokade total di wilayah tersebut karena sedang berperang melawan “manusia hewan.”

Pada hari pertama sidang selama dua hari di Pengadilan Internasional di Den Haag, perwakilan Afrika Selatan mengatakan pernyataan pejabat Israel seperti Mr. Gallant menyampaikan niat untuk melakukan genosida. Israel secara kategoris membantah tuduhan genosida dan akan memaparkan pembelaannya pada hari Jumat.

Untuk membentuk genosida, harus ada niat yang terbukti dari para pelaku untuk secara fisik menghancurkan suatu kelompok nasional, etnis, rasial, atau agama, sesuai dengan konvensi genosida PBB, yang juga telah ditandatangani oleh Israel. Namun, niat seringkali merupakan elemen yang paling sulit untuk dibuktikan dalam kasus-kasus semacam itu.

Saat sidang berakhir, Afrika Selatan, yang mengajukan kasus melawan Israel, meminta pengadilan untuk menuntut Israel untuk segera menghentikan semua operasi militer di Gaza, termasuk mencabut perintah evakuasi dan memungkinkan makanan, air, bantuan kemanusiaan, tempat perlindungan, dan pakaian untuk mencapai warga sipil Palestina.

Menteri keadilan Afrika Selatan, Ronald Lamola, mengutuk kekejaman yang dilakukan oleh Hamas dalam serangan mereka pada 7 Oktober terhadap selatan Israel namun menyatakan bahwa skala respons militer Israel di Gaza tidak bisa dibenarkan.

Mr. Lamola mengatakan di pengadilan, badan yudisial tertinggi PBB, bahwa serangan Israel telah menciptakan kondisi bagi warga Gaza yang dirancang “untuk mengakibatkan kehancuran fisik mereka.”

“Bahkan serangan yang melibatkan kejahatan kebiadaban tidak dapat memberikan alasan atau pembelaan terhadap pelanggaran konvensi, baik secara hukum maupun moral,” ujar Mr. Lamola. Respons Israel terhadap serangan 7 Oktober, katanya, “telah melampaui batas ini.”

Membaca  Perjanjian Surat Kabar U.K. Dipandang Sebagai Pertarungan untuk Hati Partai Konservatif

Tembeka Ngcukaitobi, seorang pengacara Afrika Selatan lain yang memberikan argumen dalam kasus ini, mengatakan pernyataan pejabat Israel seperti Mr. Gallant — yang mengatakan beberapa hari setelah serangan Hamas pada 7 Oktober bahwa Israel tidak akan memberikan “listrik, makanan, air, atau bahan bakar” ke Gaza — hampir sama dengan sebuah perintah untuk secara fisik menghancurkan warga Gaza dan “menyampaikan kebijakan negara.”

“Ini tidak meninggalkan ruang untuk kerancuan,” ujar Mr. Ngcukaitobi. “Ini berarti menciptakan kondisi kematian bagi rakyat Palestina di Gaza, untuk mati perlahan akibat kelaparan dan kehausan atau mati cepat akibat serangan bom atau penembak jitu, namun tetap mati.”

Sidang di pengadilan ini merupakan kali pertama Israel memilih membela diri secara langsung dalam situasi semacam ini, yang menunjukkan seriusnya tuduhan yang dihadapi dan taruhannya yang tinggi bagi reputasi dan kedudukan internasional negara tersebut.

Menyusul serangan 7 Oktober oleh Hamas yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan sekitar 240 orang menjadi sandera, menurut pejabat Israel, serangan udara dan invasi darat Israel telah menewaskan lebih dari 23.000 warga Palestina, sebagian besar di antaranya adalah perempuan dan anak-anak, dan melukai jumlah yang tidak diketahui menurut pejabat kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara pihak militer dan warga sipil. Sebagian besar dari 2,2 juta penduduk Gaza telah mengungsi sejak perang dimulai, meningkatkan bahaya penyakit dan kelaparan, menurut organisasi internasional.

Adila Hassim, pengacara Afrika Selatan pertama yang pada hari Kamis pagi menyampaikan kasus terhadap Israel, menjelaskan serangan udara Israel dan perintah evakuasi yang telah menyebabkan pengungsian luas dan menyebar nya penyakit menular serta kurangnya makanan dan air bersih.

Membaca  Biden Mengatakan Putin Bertanggung Jawab atas Kematian Navalny

“Tidak ada tempat yang aman di Gaza,” ungkap Ms. Hassim.

Tuduhan genosida oleh Afrika Selatan – yang pemerintah pasca-apartheidnya telah lama mendukung perjuangan Palestina – memiliki arti penting di Israel. Negara tersebut didirikan setelah kehancuran hampir total orang-orang Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, dan segera setelah itu menjadi tempat perlindungan bagi ribuan orang Yahudi yang diusir dari ratusan ribu warga Arab. Sidang hari Kamis ditayangkan langsung di sebagian besar saluran televisi Israel.

Pemimpin Israel mengatakan bahwa tuduhan Afrika Selatan memutar makna genosida dan tujuan konvensi genosida 1948. Mereka menunjukkan jutaan pesan, yang dikirim dengan berbagai cara, yang memberitahu warga sipil Gaza untuk mengungsi ke area yang lebih aman sebelum terjadi serangan bom, serta mengatakan bahwa mereka terus berupaya meningkatkan jumlah bantuan yang masuk ke Gaza.