Varian JN.1 Mendominasi di AS.

Menariknya, para ahli percaya bahwa varian JN.1 tidak menyebabkan penyakit serius pada kebanyakan orang, meskipun kasus ringan pun dapat membuat Anda merasa “cukup buruk selama tiga atau empat hari,” kata Schaffner. Gejala infeksi JN.1 mirip dengan varian COVID-19 sebelumnya, termasuk batuk, demam, nyeri tubuh, dan kelelahan.

Untuk melindungi diri dari infeksi dan penyakit serius, para ahli tetap merekomendasikan penggunaan masker, meningkatkan ventilasi di dalam ruangan jika memungkinkan, tetap di rumah jika sakit, dan mendapatkan vaksin COVID-19 terbaru.

Penelitian awal menunjukkan bahwa vaksin terbaru COVID-19 yang diluncurkan pada bulan September menghasilkan antibodi yang efektif melawan JN.1, yang memiliki hubungan yang agak jauh dengan varian XBB.1.5, untuk yang mana vaksin tersebut dirancang. Orang mungkin tidak menghasilkan sebanyak antibodi melawan JN.1 seperti yang mereka hasilkan untuk XBB.1.5, tetapi tingkat antibodi seharusnya tetap mengurangi risiko.

“Di antara mereka yang terinfeksi atau baru saja mendapat dosis penyegaran, perlindungan silang terhadap JN.1 seharusnya cukup baik, menurut hasil studi laboratorium kita,” kata David Ho, seorang ahli virologi dari Universitas Columbia yang memimpin penelitian tentang JN.1 dan vaksin COVID, yang dipublikasikan sebagai artikel versi awal pada awal Desember. Tes cepat tetap menjadi alat berharga, dan CDC menyatakan bahwa tes yang sudah beredar di pasaran berfungsi baik untuk mendeteksi varian JN.1.

Ada indikasi bahwa kasus COVID-19 kembali meningkat. Pada minggu tanggal 10 Desember, terdapat sedikit kurang dari 26.000 orang yang terhospitalisasi terkait dengan virus corona, naik 10 persen dari hampir 23.000 pada minggu sebelumnya. Namun, jumlah hospitalisasi akibat COVID-19 masih jauh lebih sedikit daripada saat puncak gelombang pertama Omega pada bulan Januari 2022 dan, sampai saat ini, hanya separuh dari jumlahnya selama puncak “triple demia” musim dingin lalu, ketika kasus COVID-19, influenza, dan VRS muncul secara bersamaan.

Membaca  Pop-Tarts dan Mayo Duke Mendominasi Musim Bowl KuliahorMusim Bowl Kuliah Didominasi oleh Pop-Tarts dan Mayo Duke