Wabah Kolera Terdahsyat dalam Satu Dasawarsa Terakhir Melanda Afrika Selatan.

Sandra Mwayera melolong saat kakak laki-lakinya rebah di sebelahnya di kursi belakang mobil – ia meninggal karena kolera saat menunggu perawatan di luar rumah sakit di ibu kota Zimbabwe, Harare.

“Kakakku! Kakakku! Mengapa kau meninggalkanku?” dia merayu. “Kembalilah, tolong. Kembalilah!”

Di negara tetangga Zambia, di dalam Stadion Pahlawan Nasional dengan 60.000 kursi di ibu kota Lusaka, barisan tempat tidur abu-abu melapisi ruangan di pusat perawatan darurat tempat Memory Musonda yang berusia 24 tahun meninggal. Keluarganya mengatakan bahwa mereka tidak diinformasikan sampai empat hari kemudian – pemerintah menguburkan dia, dan mereka belum bisa menemukan makamnya.

Paman Ms. Musonda, Stanley Mwamba Kafula, mengatakan keluarga itu “terganggu” dan “patah hati.”

Wabah kolera yang aktif, penyakit bakteri yang ditularkan melalui air, kini melanda lima negara di Afrika Tengah dan Selatan, mulai dari Republik Demokratik Kongo hingga Mozambik.

Epidemi ini menyebar dalam dua tahun terakhir, menginfeksi lebih dari 220.000 orang dan menewaskan lebih dari 4.000 orang di tujuh negara. Ini merupakan wabah regional paling mematikan dalam hal kasus dan kematian yang pernah melanda Afrika setidaknya dalam satu dekade terakhir, kata Dr. Patrick Otim, yang mengawasi respons kolera untuk Organisasi Kesehatan Dunia di Afrika. Para pekerja kesehatan masyarakat di Afrika mengatakan bahwa jarang sekali melihat begitu banyak kasus di begitu banyak negara secara bersamaan.

Kasus kolera di Afrika sebenarnya telah menurun dan mencapai titik terendah pada tahun 2020, katanya. Namun kemudian terjadi peningkatan di Afrika Barat pada tahun 2021, diikuti dengan wabah saat ini di bagian selatan benua itu.

Dua negara – Zambia dan Malawi – telah melaporkan wabah kolera terbesar yang pernah ada, sementara Zimbabwe telah melihat jumlah kasus tertinggi kedua dalam catatan sejarahnya. Dari 19 negara di Uni Afrika yang melaporkan kematian dan kasus dalam setahun terakhir, hampir tiga perempat dari kasus berasal dari Afrika bagian selatan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika.

Membaca  Paus Fransiskus Mendorong Larangan Global terhadap Praktik Pengganti Ibu Paus Fransiskus Mengajukan Larangan Global terhadap Praktik Pengganti Ibu

“Situasi kolera di Afrika bagian selatan – terutama di Zimbabwe dan Zambia – sangat serius,” kata Dr. Mounia Amrani, pemimpin tim medis Afrika Selatan untuk Dokter Tanpa Batas.

Keruntuhan ini terkait dengan badai yang semakin ganas, kekurangan vaksin, dan infrastruktur air dan sanitasi yang buruk, kata para ahli kesehatan masyarakat.

Perwakilan dari 15 negara di Komunitas Pengembangan Afrika Selatan telah menyetujui mobilisasi kolektif yang mencakup investasi dalam produksi dan distribusi vaksin, berkolaborasi dalam pengawasan penyakit di seluruh negara, dan mengembangkan sistem air dan sanitasi yang andal.

Zambia telah paling parah terkena penyakit ini dan sedang mengalami wabah terdahsyat sepanjang sejarahnya. Sejak Oktober, lebih dari 650 orang meninggal dan lebih dari 18.500 terinfeksi, meskipun kasus dan kematian melambat sejak puncaknya pada bulan Januari. Lima kematian dilaporkan dalam 24 jam sebelum Senin, dibandingkan dengan lebih dari 15 kematian yang tercatat setiap hari bulan lalu. Sekolah dibuka kembali pada hari Senin setelah penundaan sekitar sebulan.

Namun, ada tanda-tanda yang mengkhawatirkan. Wabah ini awalnya terbatas di ibu kota Lusaka tetapi telah menyebar ke sembilan provinsi lain. Tingkat kematian sebesar 3,5 persen jauh lebih tinggi dari tingkat 1 persen yang menurut ahli kesehatan adalah normal. Dr. Otim mengatakan bahwa sekitar separuh dari kematian di Zambia terjadi di rumah daripada di pusat kesehatan, suatu tanda bahwa orang-orang entah menolak atau tidak menyadari bahwa mereka terkena kolera.

Dokter tanpa batas telah mendeploy 50 pekerja kesehatan ke Zambia dan 30 ke Zimbabwe untuk membantu mengelola wabah.

Meskipun pejabat kesehatan masyarakat dan pemerintah berlomba-lomba memerangi wabah, Africa C.D.C. memperingatkan potensi situasi sulit ke depan: Curah hujan di atas normal diproyeksikan menyebar di sebagian besar wilayah hingga bulan ini, jenis cuaca yang membanjiri komunitas, merusak infrastruktur, dan meningkatkan risiko penularan kolera.

Membaca  Komandan Rusia dituduh 'kebodohan dan ketidakmampuan total' karena gagal merencanakan serangan drone: ISW

Pada umumnya, orang terinfeksi kolera saat mengonsumsi air yang terkontaminasi oleh limbah manusia. Cara paling pasti untuk mencegah penyakit ini adalah dengan menjaga sumber air minum dan mencuci terpisah dari kotoran, kata para ahli kesehatan masyarakat.

Banyak masyarakat di seluruh Afrika bagian selatan menderita karena infrastruktur air dan sanitasi yang buruk. Penduduk sering bergantung pada WC berongga sebagai toilet, dan, tanpa air yang dialirkan, menggunakan sungai atau danau sebagai sumber air minum dan mencuci. Ini menyajikan risiko kontaminasi silang yang signifikan, terutama ketika terjadi hujan deras dan banjir.

Salah satu komitmen utama yang diambil oleh para pemimpin Komunitas Pengembangan Afrika Selatan adalah untuk lebih berinvestasi dalam pengembangan sistem air dan sanitasi yang tangguh.

“Jika kita tidak menangani isu-isu air, kebersihan, dan sanitasi, kita tidak akan mampu menghentikan wabah kolera,” kata Dr. Otim dari W.H.O.

Vaksinasi juga menjadi masalah besar. Lonjakan wabah kolera secara global pada tahun 2021 dan 2022 telah menguras stok vaksin, kata Dr. Otim, dan hanya ada satu produsen yang memproduksi vaksin kolera secara global. Pada tahun lalu, sekitar 37 juta dosis diproduksi, meskipun permintaannya sekitar 60 juta, katanya.

Dr. Amrani mengatakan bahwa kolera telah mendapatkan perhatian yang lebih sedikit dari industri farmasi dibandingkan dengan penyakit lain, juga berkontribusi terhadap kelangkaan vaksin.

Sementara solusi jangka panjang seperti menciptakan infrastruktur air yang lebih baik dan meningkatkan produksi vaksin mungkin memakan waktu, organisasi seperti Dokter Tanpa Batas dan W.H.O. membantu negara-negara di seluruh wilayah tersebut menangani masalah langsung dalam merawat pasien yang menderita. Mereka menyediakan perawatan hidrasi, pekerja medis, dan pasokan.

Membaca  Evolusi Penyampaian Cerita Tradisional dalam Kompetisi Modern

Di fasilitas perawatan yang didirikan di sebuah sekolah di pinggiran kota Harare, perawat yang mengenakan sarung tangan lateks merawat pasien yang tergeletak di tempat tidur. Terdengar erangan dan tangisan, dan beberapa pasien mencoba duduk tidak nyaman di bangku, menunggu untuk dirawat.

“Aku sekarat! Tolong, aku sekarat!” seorang wanita di sekolah itu berteriak saat perawat mencoba memasang selang infus ke tangannya untuk memberikannya cairan hidrasi. “Apa yang akan dilakukan anak-anakku? Siapa yang akan merawat mereka?”

Pada suatu pagi di dalam Rumah Sakit Central Sally Mugabe di Harare, dimana saudara laki-laki Sandra Mwayera telah meninggal di luar di mobil, seorang perawat memberikan berita buruk kepada anggota keluarga lain yang menunggu di lorong. Jethro Nguweni, 52 tahun, telah kalah dalam pertempurannya melawan kolera.

“Apa yang harus kulakukan?” kata istrinya, Melia Nguweni, sambil menangis, melepas kain penutup kepala dan melemparkannya ke bawah. “Suamiku pergi. Dia meninggalkanku.”

Collins Chilumba Sampa memberikan laporan dari Lusaka, Zambia.