Warga Lebanon dan Israel Melarikan Diri dari Rumah-rumah di Perbatasan Akibat Pertempuran

Perbatasan antara Israel dan Lebanon telah menjadi lanskap kota terabaikan dan pertanian yang terlantar karena ketegangan yang meningkat dan serangan balasan antara pasukan Israel dan militan Hezbollah telah menggusur lebih dari 150.000 orang di kedua negara.

Prospek untuk mengakhiri hostilitas lintas batas semakin redup sejak pembunuhan seorang pemimpin senior Hamas pada hari Selasa di pinggiran Beirut, ibu kota Lebanon, memicu kekhawatiran akan perang yang lebih luas. Serangan itu sebagian besar dianggap dilakukan oleh Israel.

Di utara Israel, dekat perbatasan dengan Lebanon, perintah militer untuk mengungsikan penduduk telah menahan orang-orang itu dari rumah mereka selama hampir tiga bulan karena adanya serangan misil dan roket harian oleh Hezbollah dan faksi bersenjata lainnya di Lebanon. Dislokasi yang berkepanjangan dan dampak ekonomi telah meningkatkan tekanan pada pemerintah Israel untuk menghentikan serangan tersebut.

“Setiap hari orang ditembak,” kata Moshe Davidovitz, yang memimpin dewan regional di wilayah Galilea barat laut Israel. “Setiap hari mereka berlindung. Ini tidak tertahankan, dan ini tidak bisa terus berlanjut. Kita tidak bisa lagi seperti bebek di arena menembak.”

Banyak penduduk di dekat perbatasan bekerja di sektor pertanian dan hampir tidak bisa lagi mengelola kebun, rumah kaca, dan kandang ayam yang merupakan sumber penghidupan mereka, kata Davidovitz. Perjalanan harian untuk merawat kebun mereka penuh dengan risiko: Seorang petani, seorang ayah dari tiga anak, tewas dalam serangan dari Lebanon bulan lalu ketika ia menuju ke kebun apelnya di Mattat, tepat di selatan perbatasan.

Di selatan Lebanon, di mana banyak penduduk juga bekerja di bidang pertanian, beberapa mengungkapkan rasa takut, ketidaksabaran, atau ketundukan saat mereka berjuang dengan keputusan untuk meninggalkan serangan Israel terhadap target-target Hezbollah. Mereka yang pergi tidak menerima banyak bantuan dari pemerintah Lebanon, yang dilanda kebangkrutan akibat tahun-tahun korupsi dan kelalaian dalam pengelolaan dana. Di Israel, pemerintah membayar biaya tempat tinggal dan makanan bagi penduduk yang tergusur.

Membaca  Ukraina Mengklaim Menembak Jatuh 2 Pesawat Komando dan Kendali Rusia merupakan Pukulan Signifikan bagi Moskow.

Mohamad Srour, walikota Aita al-Shaab, sebuah kota Lebanon dengan 12.000 penduduk kurang dari satu mil dari perbatasan Israel, mengatakan bahwa 10 orang di sana telah tewas dalam pertempuran di sepanjang perbatasan.

“Saya tidak ingin meninggalkan kota,” kata Mr. Srour. “Saya bolak-balik. Tapi sekarang saya benar-benar pergi.”

Imad Zayton, 69, yang tinggal dengan istri dan tiga anaknya di kota Lebanon selatan Deir Kifa, sekitar 10 mil dari perbatasan Israel, sampai saat ini memilih untuk tetap tinggal.

“Hezbollah membela negaraku,” kata Mr. Zayton, yang menjalankan sebuah toko percetakan kecil. Namun ia menambahkan bahwa “jika keadaan memburuk,” keluarganya akan harus meninggalkan kota tersebut, meskipun ia sendiri berencana untuk tetap tinggal.

“Kita tidak punya pilihan,” katanya.

Kematian pejabat Hamas, Saleh al-Arouri, yang tewas dalam sebuah ledakan, hanya meningkatkan kekhawatiran akan api konflik yang lebih luas di wilayah tersebut.

Pada hari Kamis, banyak orang di pemakaman al-Arouri berjanji untuk membalas kematiannya saat peti matinya, yang dilapisi bendera Hamas dan ditutupi dengan senapan, diarak melalui jalan-jalan Beirut. Para penduka juga membawa peti mati yang berisi jenazah dua anggota Hamas – termasuk komandan dari sayap bersenjata mereka, Brigade Qassam – yang juga tewas dalam ledakan tersebut.

“Dengan jiwa dan darah kami, kami akan menebusmu!” teriak para penduk dari, saat suara tembakan bersahut-sahutan dan kerumunan pemuda saling dorong-dorongan untuk melirik peti mati al-Arouri.

Ketika prosesi tiba di pemakaman di kamp pengungsian Palestina Shatila, suara Ismail Haniyeh, pemimpin politik Hamas, terdengar melalui sistem pengeras suara, dan kerumunan pun terdiam.

“Musuh itu yakin bahwa membunuh para pemimpin akan mencegah mereka,” kata Mr. Haniyeh, yang berbasis di Qatar. Ia menambahkan, “Musuh itu gagal, dan tidak akan pernah berhasil.”

Membaca  Cara Beristirahat - The New York TimesBagaimana Cara Beristirahat - The New York Times

Pembicara lain mengulangi ancaman yang dilontarkan oleh pemimpin Hezbollah, Hassan Nasrallah, dalam pidato sehari sebelumnya. “Musuh harus tahu bahwa balasan akan datang, dan kejadian ini tidak akan terlupakan,” kata seorang pejabat Hezbollah, Hassan Hoballah.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Israel, Yoav Gallant, bertemu di Tel Aviv dengan Amos Hochstein, seorang penasihat senior Presiden Biden, untuk mendiskusikan krisis di perbatasan Israel-Lebanon. Setelah itu, Mr. Gallant mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada “jendela waktu singkat untuk pemahaman diplomatis.”

Menteri Pertahanan itu mengulangi seruan baru-baru ini oleh pejabat Israel lainnya untuk “realitas baru di wilayah utara, yang akan memungkinkan kembalinya warga kami dengan aman,” tanpa menjelaskan bagaimana Israel bisa mencapai hal tersebut.

Pemerintahan Biden telah mendorong untuk mencapai kesepakatan untuk meredakan ketegangan dan memindahkan pasukan Hezbollah dari perbatasan, namun tampaknya sedikit kemajuan. Pada hari Kamis, militer Israel mengatakan telah merespons serangan baru dari Lebanon dengan meluncurkan serangan udara terhadap pos pengawasan Hezbollah dan unit anti-tank.

Sementara pertempuran di sepanjang perbatasan terus berlanjut, militer Israel terus melancarkan serangannya terhadap Jalur Gaza, di mana hampir dua juta penduduk telah tergusur dari rumah mereka dan banyak yang kelaparan, menurut PBB. Serangan pada hari Kamis di sebuah rumah di barat Khan Younis, kota terbesar di selatan Gaza, menewaskan setidaknya 14 orang dan melukai beberapa lainnya, termasuk wanita dan anak-anak, menurut Wafa, agen berita resmi otoritas Palestina.

Militer Israel tidak segera menanggapi permintaan untuk memberikan komentar mengenai laporan tersebut. Mereka mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah melakukan serangan terhadap infrastruktur Hamas di sekitar Khan Younis dan telah membongkar lubang terowongan di daerah tersebut.

Membaca  Briefing Hari Jumat: Apakah Trump Akan Diizinkan Menjabat Kembali?

Penggusuran penduduk Israel adalah yang terbesar dalam sejarah negara itu.

Dari 200.000 warga Israel yang telah direlokasi sejak serangan yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober, lebih dari 80.000 tinggal di dekat perbatasan dengan Lebanon. Keputusan untuk memindahkan mereka tidak hanya dipicu oleh serangan Hezbollah, tetapi juga oleh kekhawatiran bahwa kelompok tersebut mungkin mencoba penetrasi serupa dengan Hamas, yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Di selatan Lebanon, sekitar 75.000 orang telah tergusur, menurut PBB.

Salah satu penduduk yang tetap tinggal, Najib al-Amil, merupakan seorang imam berusia 72 tahun di Rmeish, sebuah kota Maronit Kristiani dekat perbatasan Israel di mana sekolah dan toko-toko ditutup, jalan-jalan sepi, dan satu-satunya fasilitas medis yang tersisa adalah rumah sakit lapangan darurat. Dia bertekad untuk menjaga kumpulamnya, seberapa pun sedikitnya.

Mr. al-Amil mengatakan bahwa dia dan yang lainnya mencoba untuk menghindari daerah-daerah konflik intens, dan mencatat bahwa tidak seperti pemerintah Israel, pemerintah Lebanon tidak membuat penyediaan tempat perlindungan dari bom.

“Apa pun rencana para pemimpin besar, tidak ada yang ada di tangan kita dan kita tidak bisa mengubah apapun,” katanya. “Kita bergantung pada Tuhan.”

Euan Ward dan Hwaida Saad melaporkan dari Beirut, Lebanon, Roni Caryn Rabin dari Tel Aviv, dan Michael Levenson dari New York. Hiba Yazbek memberi laporan dari Yerusalem dan Ameera Harouda dari Doha, Qatar.