Zelensky Mencari Sekutu Lain saat Rancangan Undang-undang Bantuan Menghadapi Oposisi di DPR Zelensky Mencari Sekutu Lain saat Rancangan Undang-undang Bantuan Menghadapi Oposisi di DPR

Presiden Volodymyr Zelensky gencar melakukan diplomasi ke Eropa dengan harapan dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh keputusan Amerika yang mengambang. Debat tentang penyediaan bantuan militer ulang bagi Ukraina terus berlanjut di Washington.

Pemimpin Ukraina cepat memberikan pujian kepada sekelompok senator AS lintas partai yang menyetujui bantuan senilai $60 miliar untuk negaranya pada saat tentara Ukraina kesulitan karena kekurangan senjata dan amunisi, dengan mengatakan “bantuan AS yang terus berlanjut membantu menyelamatkan nyawa manusia dari teror Rusia.”

Reaksi di spektrum politik Ukraina serupa — berupaya untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada mereka yang mendukung pemerintah di Kyiv, namun tetap berhati-hati agar tidak mengatakan hal apa pun yang dapat mempertaruhkan debat yang sedang berlangsung. Paket bantuan masih harus disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin oleh Partai Republik, di mana ketua fraksi, Mike Johnson, mengatakan bahwa ia akan mengabaikannya

“Kami berharap bahwa sebagai hasil dari debat dan dialog konstruktif, RUU ini juga akan mendapat dukungan lintas partai dan diadopsi di Dewan Perwakilan Rakyat AS,” kata Olena Kondratyuk, wakil ketua Parlemen Ukraina. “Kami membutuhkan dukungan ini untuk terus berjuang demi kebebasan dan kemerdekaan kita. Pesan yang jelas juga harus dikirimkan kepada negara agresor Rusia tentang kesatuan dunia demokratis dan keberlanjutan kepemimpinan AS dalam memberikan bantuan komprehensif kepada Ukraina.”

Namun, warga Ukraina sangat sadar bahwa RUU tersebut akan menemui perlawanan sengit dari faksi Partai Republik yang didorong oleh mantan Presiden Donald J. Trump untuk menolak RUU tersebut. Oleh karena itu, pemerintahan Zelensky semakin banyak berbelok kepada teman-teman yang lebih dekat di rumah. Seorang pejabat senior Ukraina, yang berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas diskusi diplomatik internal, mengatakan bahwa kemenangan Putin di Ukraina “akan menjadi bencana bagi Eropa.”

Membaca  Mengapa Kita Tidak Bisa Berhenti Terburu-buru

“Ini bisa menyebabkannya memperluas agresinya ke negara-negara lain di wilayah tersebut,” kata pejabat itu mengenai Putin. “Orang-orang Eropa memahaminya, dan hal itu memotivasi mereka untuk bertindak meskipun ada kekacauan di seberang Atlantik.”

Zelensky kemungkinan besar akan mendorong lebih banyak bantuan militer dalam kunjungannya ke Berlin, Paris, dan mungkin London sebagai bagian dari tur bercucu minggu ini yang dimaksudkan untuk bersamaan dengan Konferensi Keamanan Munich, pertemuan tahunan pemimpin yang difokuskan pada keamanan internasional, kata pejabat Ukraina. Kantor presiden tidak memberikan komentar mengenai rencana perjalanannya karena alasan keamanan dan memperingatkan bahwa belum ada yang final, namun Zelensky menyebutkan upaya diplomasi dalam pidato terbarunya, mengatakan timnya tengah mempersiapkan konferensi di Munich.

“Ukraina akan menyampaikan visi kami untuk tahun ini,” ujar Zelensky. “Tahun yang menentukan dalam banyak hal.”

Rusia telah mengambil inisiatif di berbagai front dan menggunakan keunggulan yang semakin besar dalam artileri dan kekuatan udara untuk memperkuat gelombang tentaranya.

Sejauh ini, Rusia gagal mencetak terobosan besar di garis Ukraina, namun pejabat senior Barat telah memperingatkan bahwa tanpa bantuan Amerika, dapat menjadi tidak mungkin bagi Kyiv untuk bertahan dari serbuan ini dan Ukraina bisa mulai perlahan-lahan kalah dalam perang.

Sementara kerugian Rusia terus bertambah — setidaknya 8.800 kendaraan tempur lapis baja telah hancur sejak Kremlin meluncurkan invasi penuh skala dua tahun lalu — Moskow “telah mampu menjaga angka inventaris aktifnya tetap stabil,” International Institute for Strategic Studies, sebuah kelompok riset Britania yang mempelajari stok militer secara global, kata dalam laporan baru.

“Ini adalah penilaian kami, oleh karena itu, bahwa Rusia akan mampu mempertahankan serangannya terhadap Ukraina dengan tingkat redam saat ini selama 2-3 tahun ke depan, bahkan mungkin lebih lama,” perkiraan kelompok itu.

Membaca  Bantuan! Saya Tidak Bisa Pergi Ke Kapal Pesiar dan Asuransi Perjalanan Kapal Pesiar Tidak Mau Membayar.

Ketahanan kompleks industri militer Rusia di tengah sanksi Barat yang meratakan beberapa analis dan meningkatkan kekhawatiran di antara negara-negara di sepanjang wilayah timur NATO, dengan semakin banyak pejabat Barat memperingatkan akan perlunya meningkatkan produksi senjata mereka sendiri dengan cepat mengingat ancaman yang Putin timbulkan di luar Ukraina.

Kaupo Rosin, direktur jenderal Badan Intelijen Estonia, mengatakan pada Selasa, sebelum rilis penilaian keamanan tahunan badan itu, bahwa sangat tidak mungkin Rusia akan melakukan tindakan militer yang ditujukan pada negara yang tergabung dalam NATO sementara terlibat pertempuran di Ukraina. Namun, ia memperingatkan bahwa “kami melihat bahwa Rusia dalam pemikirannya sedang menghitung bahwa konflik militer dengan NATO mungkin terjadi dalam dekade mendatang.”

“Rusia berencana untuk meningkatkan kekuatan militer di sepanjang perbatasan negara-negara Baltik, tetapi juga perbatasan Finlandia,” kata Mr. Rosin. “Kemungkinan besar kami akan melihat peningkatan jumlah personel — sekitar dua kali lipat, mungkin. Kami akan melihat peningkatan kendaraan personel bersenjata, tank, dan sistem artileri dalam beberapa tahun ke depan.”

Pendukung Ukraina telah berargumen bahwa berinvestasi dalam perjuangan melawan Rusia di Ukraina akan menyelamatkan nyawa di masa depan — argumen yang juga dibuat oleh Zelensky sendiri dua tahun lalu di Munich, pada malam invasi Rusia.

Dalam pidato itu pada 19 Februari 2022, ia mengenang bagaimana, ketika Jerman menyerang Polandia pada awal Perang Dunia II, banyak yang bertanya, “Mengapa mati demi Danzig?”

Pertanyaan itu, katanya saat itu, “berubah menjadi kebutuhan untuk mati demi Dunkirk dan puluhan kota lain di Eropa dan dunia. Dengan biaya puluhan juta nyawa.”

“Kami menghargai segala bantuan, tapi semua orang harus memahami bahwa ini bukanlah kontribusi amal,” katanya saat itu. “Ini bukanlah tindakan mulia karena Ukraina harus bersikap rendah. Ini adalah kontribusi Anda untuk keamanan Eropa dan dunia.”

Membaca  Menteri Luar Negeri Prancis Mengunjungi Kyiv dan Berjanji Solidaritas Saat Rusia Melancarkan Serangan

Ketika ia membuat pidato itu, perang tidaklah pasti. Putin bersikeras bahwa ia tidak memiliki rencana untuk menyerang Ukraina, dan bahkan Zelensky pun tidak yakin apakah ia harus percaya pada peringatan-peringatan mengerikan dari sekutu-sekutu Barat.

Dua tahun kemudian, puluhan kota dan kota Ukraina hancur. Puluh ribu warga sipil tewas atau terluka. Dan kedua tentara terus bertempur, meskipun ratusan ribu korban tewas.

Pesan Ukraina kepada sekutu-sekutu Eropa kemungkinan akan sangat sama pekan ini seperti sebelum perang. Namun, Kyiv berharap, banyak dari ilusi-ilusi tentang niat Rusia telah tercerai berai, dan bahaya yang ditimbulkan Rusia bagi benua telah menjadi jelas dalam kehancuran yang ditimbulkan di Ukraina.

Zelensky juga memberikan harapan pada Selasa setelah pemungutan suara Senat bahwa Amerika akan terus memainkan peran vitalnya sebagai arsenil bagi demokrasi.

“Dunia menunggu kepemimpinan Amerika yang teguh dan membantu melindungi nyawa serta mempertahankan kebebasan,” katanya.

Maria Varenikova berkontribusi dalam laporan dari Kyiv.