Zelensky Tiba di Davos untuk Memperkenalkan Rencana Perdamaian yang Sudah Ditolak oleh Rusia

Dengan pertempuran yang masih terus berlangsung di Ukraina, dan garis depan yang hampir tidak bergeser selama lebih dari setahun, Presiden negara itu, Volodymyr Zelensky, menuju Selasa ke Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, di tengah pusaran diskusi diplomatik tentang kemungkinan pembicaraan perdamaian.

Di forum tersebut, sekelompok elit bisnis dan keuangan, Mr. Zelensky mempromosikan inisiatif diplomatik yang disebut Formula Perdamaian, yang telah mendapat dukungan dari puluhan negara. Tetapi negara-negara itu tidak termasuk Rusia, dan Moskow telah menolak syarat-syaratnya.

Rusia telah memberi sinyal melalui utusan tak resmi bahwa Presiden Vladimir V. Putin kini terbuka untuk pembicaraan gencatan senjata. Tetapi pejabat Ukraina telah mengatakan bahwa mereka akan menolak gencatan senjata sementara yang terpisah dari penyelesaian yang lebih luas, karena Rusia mungkin hanya menggunakan jeda itu untuk berkumpul kembali dan menyerang lagi.

Pada hari Senin, Swiss setuju untuk mendorong rencana Ukraina satu langkah ke depan. Swiss akan menjadi tuan rumah sebuah pertemuan dari negara-negara yang mendukung Formula Perdamaian lebih lanjut tahun ini, kata presiden negara itu, Viola Amherd, setelah bertemu dengan Mr. Zelensky.

Rencana itu menuntut penarikan seluruh pasukan Rusia dari semua wilayah Ukraina, termasuk Crimea; pembayaran restitusi; dan penuntutan kejahatan perang. Semua tuntutan tersebut dianggap, oleh para analis dan bahkan politisi yang mendukung proposal tersebut, tidak tercapai mengingat keseimbangan kekuatan saat ini di medan perang. Proposal tersebut juga mencakup langkah-langkah perantara, seperti mengamankan situs-situs nuklir Ukraina, memastikan ekspor gandum, dan pertukaran tawanan perang.

Ukraina sekarang dalam posisi bertahan di hampir semua garis depan sepanjang 600 mil dan menghadapi dukungan yang masih goyah dari sekutu di Eropa dan Amerika Serikat untuk bantuan militer dan keuangan yang berkelanjutan. Mereka juga sedang mempersiapkan draf yang tidak populer sekitar setengah juta pria lagi ke dalam angkatan bersenjata.

Membaca  Ukraina Mengklaim Menembak Jatuh Pesawat Pengawasan dan Kontrol Rusia dalam Pukulan Besar bagi Moskow

Menteri Luar Negeri Swiss, Ignazio Cassis, telah menyarankan bahwa Rusia seharusnya diundang ke pertemuan Formula Perdamaian meskipun Moskow kemungkinan tidak akan menerimanya.

Rencana Ukraina hanya mewakili satu sisi dalam perang, kata Mr. Cassis dalam konferensi pers pada hari Minggu, dan posisi Rusia harus didengarkan pada akhirnya. Hal ini akan menjadi “ilusi,” tambahnya, untuk berpikir bahwa Rusia akan berpartisipasi dengan syarat-syarat yang telah ditetapkan Ukraina.

Mr. Zelensky mengatakan bulan lalu bahwa Ukraina akan berkomunikasi dengan Rusia melalui perantara, dengan menyampaikan proposal penyelesaian setelah pertemuan pemimpin yang mendukung rencana tersebut.

Formulasi itu merupakan revisi kecil dari pendiriannya sebelumnya bahwa Ukraina hanya akan bernegosiasi setelah membebaskan wilayahnya. Sekarang Rusia menduduki sekitar 20 persen Ukraina.

Mr. Zelensky mengatakan bahwa 83 negara telah berpartisipasi dalam konferensi penasihat keamanan nasional pada hari Minggu di Davos untuk menyetujui rancangan akhir proposal perdamaian. “Bagi kami, sangat penting untuk menunjukkan bahwa seluruh dunia menentang agresi Rusia dan seluruh dunia mendukung perdamaian yang adil,” katanya.

Ukraina memperkenalkan rencana ini pada tahun 2022 dan telah berusaha membangun dukungan sejak saat itu. Setelah pertemuan penasihat keamanan nasional, pejabat Ukraina menolak, seperti yang mereka lakukan berulang kali, kemungkinan pembicaraan yang akan menyebabkan gencatan senjata membekukan garis depan saat ini.

Andriy Yermak, kepala staf Mr. Zelensky, mengatakan kepada wartawan di Davos pada hari Minggu, “Presiden Ukraina dan seluruh timnya tidak akan pernah menerima dan menyetujui konflik yang membeku.”

Mr. Zelensky mengunjungi Swiss sehari setelah militer Ukraina mengklaim keberhasilan dalam perang udara dengan menembak jatuh pesawat radar udara Rusia dan merusak pesawat komando dan kontrol.

Membaca  Zelensky Mengganti Jend. Valery Zaluzhny, dalam Perombakan Militer Ukraine

Ukraina menghantam kedua pesawat itu saat mereka terbang jauh di belakang garis depan di atas Laut Azov, kata juru bicara angkatan udara itu, Yurii Ihnat, kepada media berita Ukraina, menunjukkan kemampuan negara itu untuk menyerang dari jarak jauh. Militer tidak menjelaskan senjata apa yang mereka tembakkan. Klaim Ukraina tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Pesawat radar, model yang dikenal sebagai A-50, dekat Ukraina, sementara pesawat komando dan kontrol, sebuah Il-22, mendarat di bandara di bagian selatan Rusia dalam keadaan terbakar, kata Mr. Ihnat.

Bulan lalu, Angkatan Udara Ukraina mengatakan bahwa mereka telah menembak jatuh lima jet tempur Rusia dekat garis depan, juga tanpa menyebutkan bagaimana mereka melakukannya. Para analis militer menyarankan bahwa Ukraina telah menembak jatuh pesawat dengan rudal Patriot buatan Amerika.