Zelensky urges the West to pressure Russia to make peace: Zelensky mendesak Barat untuk memaksa Rusia untuk membuat perdamaian

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, telah mendesak para pemimpin Barat untuk menekan Rusia agar mencapai perdamaian dengan menggunakan “semua cara” yang diperlukan. Berbicara di Spanyol, Bapak Zelensky mengatakan bahwa diperlukan “tekanan nyata terhadap Rusia” yang sedang berusaha “menghancurkan Ukraina dan melangkah lebih jauh”. Bapak Zelensky telah lama mengatakan bahwa ia tidak akan bernegosiasi langsung dengan Rusia sampai pasukan Moscow meninggalkan seluruh wilayah Ukraina, termasuk Crimea. Pemanggilannya, bagaimanapun, datang saat Rusia membuat kemajuan melawan Ukraina, dengan Kyiv mengalami kekurangan persenjataan yang dipasok oleh Barat. Rusia, kata Presiden Zelensky, melemparkan sekitar 3.200 bom pandu udara pada Ukraina setiap bulannya. “Bagaimana cara melawan itu?” tanyanya kepada para wartawan di Madrid tempat ia bertemu dengan Perdana Menteri Pedro S├ínchez. Pemimpin Ukraina menolak ide mengundang Rusia ke pertemuan perdamaian yang direncanakan di Swiss bulan depan. Pertemuan tersebut diharapkan melibatkan perwakilan dari lebih dari 90 negara. Delegasi akan mencoba merumuskan langkah untuk perdamaian yang adil dan berkelanjutan di Ukraina berdasarkan 10 tuntutan yang diajukan oleh Kyiv yang menuntut pemulihan seluruh wilayah yang diinvasi, pembayaran reparasi untuk kerusakan terkait perang, dan penciptaan tribunal khusus untuk menuntut kejahatan perang Rusia, rencana yang telah ditolak mentah-mentah oleh Moscow. Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan Presiden Rusia, Vladimir Putin, siap untuk berbicara tetapi hanya “untuk mencapai tujuan yang sedang dicapai melalui operasi militer khusus”, seperti yang dijelaskan oleh Rusia dalam perang di Ukraina. Di Madrid, Bapak Zelensky mendesak para pemimpin Barat untuk menghapus larangan senjata bantuan yang digunakan untuk menyerang wilayah Rusia yang diakui secara internasional. Sebagian besar negara Barat, termasuk AS, telah bersikeras agar Kyiv memfokuskan serangannya pada pasukan Rusia yang menduduki wilayah Ukraina. “Kita perlu bekerja sama dan memberikan tekanan bukan hanya pada Rusia, tetapi juga pada mitra kami untuk memberi kami kesempatan untuk membela diri terhadap Rusia,” kata pemimpin Ukraina. Salah satu syarat untuk menerima miliaran pound bantuan dari sekutu Barat adalah bagi Kyiv untuk menguraikan visinya sendiri tentang bagaimana perang ini seharusnya berakhir. Itulah mengapa Presiden Zelensky sebelumnya mempublikasikan “rencana perdamaian 10 poin” yang mencakup penarikan penuh pasukan Rusia dan jaminan terhadap agresi Rusia di masa depan. Itulah yang selalu diminta oleh Kyiv, tapi nada telah berubah. Pertemuan di Swiss menciptakan urgensi bagi Presiden Zelensky. Dia ingin membangkitkan momentum internasional di balik persyaratan-persyaratan yang ia ajukan. Hingga saat ini, sebagian besar adalah Ukraina yang meminta mundurnya Rusia sepenuhnya, dan Barat coba mendukungnya dalam upaya tersebut. Pertemuan tersebut bisa menjadi kesempatan satu-satunya bagi Zelensky untuk membuatnya menjadi hal yang tak bisa ditawar bagi para sekutunya juga, dan menjauhkan meja perundingan. Semakin banyak negara yang hadir, semakin besar tekanan politik yang bisa dirasakan oleh Kremlin. Atau setidaknya itulah harapannya. Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan bahwa semacam perjanjian perdamaian harus “mencerminkan kenyataan di medan perang”. Kenyataan tersebut melibatkan pasukannya yang terus melakukan serangan lintas batas besar-besaran ke wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina. Desa-desa lain ditangkap sebagai hasilnya. Seperti yang terjadi selama 18 bulan terakhir, pasukannya tidak hanya menangkap wilayah, mereka juga mempertahankannya. Rusia, atau Vladimir Putin, tidak perlu berkompromi dengan apapun, sampai saat ini. Namun, Kyiv berargumen bahwa setiap bentuk kompromi atau wilayah abu-abu akan menguntungkan Moscow. Hal ini menunjukkan pada gencatan senjata sebelumnya yang gagal selama dekade agresi Rusia, serta argumen bahwa Putin pada akhirnya ingin mengambil seluruh Ukraina, saat sorotan dunia beralih ke tempat lain. Komandan Ukraina mengklaim mendominasi situasi, dan Presiden Zelensky memulai perjalanan internasional mungkin mencerminkan hal itu. Hal lain yang mungkin telah memicu kunjungannya ke Madrid, adalah kebutuhannya untuk terus melawan kelelahan perang dan memastikan bantuan militer dan kemanusiaan berlanjut. Paket bantuan senilai $1 milyar yang diumumkan dari Spanyol menunjukkan bahwa diplomasi Bapak Zelensky masih bisa membuahkan hasil. Presiden Putin meluncurkan invasi skala penuh terhadap Ukraina pada Februari 2022.