Zelenskyy Meremehkan Kebutuhan Untuk Memanggil 500.000 Reservis Tetapi Mengatakan Undang-undang Mobilisasi Masih Kritis

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan tidak melihat kebutuhan untuk memobilisasi setengah juta orang di Ukraina, demikian dikatakannya dalam wawancara dengan Saluran Berita Inggris Channel 4 News, yang diterbitkan pada 21 Januari.

Sementara itu, ia menyebut RUU mobilisasi sangat penting, baik untuk militer maupun warga sipil yang mungkin diambil untuk masuk ke dalam tentara.

“Secara pribadi, saya tidak melihat kebutuhan untuk memobilisasi setengah juta orang saat ini,” kata kepala negara.

“Bukan hanya nyawa: nyawa adalah prioritas utama. Tetapi juga tindakan dan operasi yang sesuai.”

Baca juga: Political scientist describes ‘classic’ mistakes made by Ukrainian authorities in drafting mobilization bill

Diperlukan dana tambahan untuk mobilisasi dan gaji militer, yang tidak berasal dari mitra internasional Ukraina. Uang ini harus ditemukan dalam anggaran Ukraina, demikian disampaikan Zelenskyy.

Ia menyebut RUU mobilisasi sebagai masalah keadilan, terutama bagi prajurit yang saat ini berada di militer, yang perlu istirahat.

“Adil untuk memutar mereka,” kata Presiden.

“Adil memberi mereka istirahat. Tidak adil untuk mengabaikan seseorang ketika mereka mati untuk Anda.”

Baca juga: Lawyer analyzes privacy risks, state control in new online system for military conscription records

Juga diperlukan undang-undang untuk mengatur bagaimana warga sipil dikonskrip. Harus ada ketentuan yang lebih jelas mengenai pelatihan militer dan masa dinas, tekankan Presiden.

Zelenskyy mengatakan dalam konferensi pers pada bulan Desember bahwa kepemimpinan militer Ukraina telah meminta mobilisasi tambahan 450.000-500.000 orang, yang akan menghabiskan 500 miliar hryvnia ($13,4 miliar).

Parlemen Ukraina dijadwalkan untuk memberikan suara terhadap rancangan undang-undang Kabinet tentang mobilisasi pada 11 Januari, tetapi, setelah pertemuan anggota parlemen dengan Valerii Zaluzhnyi, Rustem Umerov, dan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Serhiy Shaptala, itu dikembalikan ke pemerintah untuk direvisi.

Membaca  Mensuplai Sistem Perang Elektronik Radio ke Wilayah-wilayah Ukraina adalah Salah Satu Prioritas Utama untuk Tahun 2024 - Zelenskyy

Provisi yang termasuk dalam versi awal undang-undang tersebut termasuk:

·         menurunkan usia wajib militer dari 27 menjadi 25 tahun

·         menghapus wajib militer

·         mengirim pemberitahuan wajib militer secara elektronik

·         kemungkinan pembebasan setelah tiga tahun dinas yang kontinu selama masa hukum darurat

·         memperkenalkan pelatihan militer dasar selama tiga bulan untuk semua warga berusia 18 hingga 25 tahun.

Anggota parlemen mengharapkan versi kedua dari RUU mobilisasi akan disampaikan pada minggu pertama Februari. Namun, pemerintah tidak banyak memberikan konsesi, demikian dilaporkan oleh mitra NV, situs berita Ukrainska Pravda pada 18 Januari.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine