Pasukan Rusia menyesuaikan strategi militer saat perang memasuki tahun ketiga

Semafor Signals

Ditunjang oleh

wawasan dari Institute for the Study of War dan Foreign Affairs

The News

Rusia sedang mengadopsi strategi baru saat meluncurkan serangan musim dingin terhadap Ukraina, sementara beberapa pejabat intelijen Barat memperingatkan bahwa Moskow juga mungkin bersiap untuk konfrontasi militer dengan negara NATO.

Perubahan pendekatan Rusia ini bisa menjadi sinyal tahap baru dari perang, kata para analis, karena Ukraina kesulitan mencapai tujuan militer mereka.

SIGNALSSemafor Signals: Wawasan global tentang cerita terbesar saat ini.Rencana musim dingin Rusia mungkin tidak menghasilkan keuntungan wilayah Sumber: The Institute for the Study of War

Rusia telah membuat kemajuan taktis yang signifikan dalam beberapa minggu terakhir, catat Institute for the Study of War. Serangan musim dingin-musim semi yang diharapkan di wilayah Kharkiv-Luhansk sedang berlangsung, dan pasukan Rusia meningkatkan serangan di area tersebut. Pejabat Ukraina percaya bahwa militer Rusia akan “kelelahan” pada musim semi, tetapi ISW menyatakan bahwa pasukan itu kemungkinan besar akan mengamankan sejumlah kemenangan. Namun, Rusia “belum tentu mampu menerjemahkan kemenangan taktis ini menjadi manuver mekanis yang lebih luas” yang akan melihat mereka merebut lebih banyak wilayah Ukraina di Kharkiv.

Pasukan Rusia belajar beradaptasi melawan UkrainaSumber: Foreign Affairs

Ukraina awalnya memiliki keunggulan dalam perang karena kemampuannya untuk mengalahkan Rusia. Hal itu berubah setelah dua tahun konflik, tulis ahli strategi militer Mick Ryan di Foreign Affairs. Rusia bisa lambat beradaptasi — tetapi ketika melakukannya, ia mengambil apa yang telah dipelajari dan “[mensistematikannya] di seluruh militer dan melalui industri pertahanan besar-besaran,” katanya. Rusia sudah menggunakan strategi baru untuk menangkis kontra-serangan Ukraina. “Pada akhirnya, jika keunggulan Rusia dalam adaptasi strategis terus berlanjut tanpa respons Barat yang tepat, hal terburuk yang bisa terjadi dalam perang ini bukanlah kebuntuan. Tetapi kekalahan Ukraina,” tambah Ryan.

Membaca  ‘Dua Pria Tewas’: Bagi Tenaga Medis Ukraine, Sudah Waktunya untuk Pindah