Presiden Baru Finlandia Menghadapi Ujian Pertama Tak Terduga: Bukan Rusia, tapi Trump

Terdidik di Amerika Serikat dan sangat pro-Amerika, Presiden terpilih Finlandia, Alexander Stubb, tampaknya sempurna untuk memimpin negaranya dalam kemitraan trans-Atlantik yang lebih kuat dan mendefinisikan kembali peran Finlandia dalam tatanan global sebagai anggota NATO yang baru diakui.

Namun, dia akan memasuki jabatan bulan depan pada saat politik Amerika Serikat sekali lagi mempertanyakan ketahanan hubungan tersebut – dan kebijaksanaan negara-negara Eropa yang mengandalkan hal tersebut.

Selama berminggu-minggu, kedua kandidat dalam pemilihan presiden putaran kedua Finlandia, yang dimenangkan oleh Mr. Stubb pada hari Minggu, telah menyoroti kredensial pro-NATO mereka dan pandangan tegas terhadap Rusia. Namun kemudian mantan presiden Amerika Serikat, Donald J. Trump, mengancam bahwa, jika terpilih kembali, dia akan membiarkan Rusia “melakukan apapun yang mereka inginkan” terhadap sekutu NATO yang tidak berkontribusi dengan cukup untuk pertahanan kolektif.

Itu tentu bukan apa yang ingin didengar oleh negara Nordik kecil ini dengan populasi 5.6 juta jiwa, yang setelah beberapa dekade tetap menjalankan kebijakan non-aliannya, dan sekarang memegang perbatasan terpanjang NATO dengan Rusia – terutama jika para pemimpin Eropa memperingatkan bahwa konfrontasi benua ini dengan Moskow mungkin akan berlangsung selama beberapa dekade ke depan.

Komentar-komentar Trump telah mengingatkan banyak negara Eropa bahwa mengandalkan Washington dalam menghadapi invasi Rusia ke Ukraina tidak lagi seperti taruhan yang pasti seperti yang kelihatannya.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal NATO, mengatakan “Setiap saran bahwa sekutu tidak akan membela satu sama lain merusak semua keamanan kita, termasuk keamanan AS, dan membuat tentara Amerika dan Eropa berisiko lebih tinggi.”

Namun di Helsinki, Mr. Stubb yang baru terpilih tetap tenang.

Membaca  Pembunuhan di Kota Kecil Membawa Makna yang Lebih Besar bagi Perancis

Dalam beberapa komentar pertamanya sejak memenangkan pemilihan Minggu malam, dia menyimpulkan kata-kata Trump sebagai perbedaan antara retorika kampanye yang berapi-api di Amerika dan pandangan yang didorong oleh konsensus dari kampanye presiden Finlandia.

“Ini karena bagi kami, kebijakan luar negeri adalah pertanyaan yang eksistensial,” katanya dalam konferensi pers pada hari Senin.

Sebagai gantinya, dia mendorong warga Finlandia untuk menganggap komentar-komentar menyakitkan itu sebagai pengingat lain bahwa Eropa, yang sekarang menghadapi perang darat terbesarnya sejak Perang Dunia II, perlu serius dalam pertahanan sendiri, tanpa mengandalkan Washington, terlepas dari siapa pun yang berakhir di Oval Office.

Meskipun menyebut dirinya sebagai “penyokong trans-Atlantik yang fanatik,” yang percaya bahwa keterlibatan AS dalam NATO sangat penting, Mr. Stubb mengatakan bahwa dia tetap percaya bahwa Eropa perlu lebih mengandalkan dirinya sendiri.

“Seluruh tatanan keamanan Eropa telah terganggu karena agresi Rusia dan serangannya terhadap Ukraina,” katanya. “Kita perlu memastikan bahwa kami di Eropa mengurus bagian kami dalam NATO. Finlandia adalah negara yang akan terus melakukannya. Kami adalah penyedia keamanan, bukan konsumen keamanan.”

Finlandia memiliki sejarah panjang perang dengan tetangganya di timur – Finns menciptakan istilah “koktail Molotov” selama Perang Musim Dingin mereka dengan Rusia pada tahun 1939. Hidup di bayang-bayang Rusia, Finlandia telah lama memiliki tentara wajib militer dan sudah menghabiskan lebih dari 2 persen dari GDP-nya untuk pertahanan, seperti yang dijanjikan oleh anggota NATO.

Mr. Stubb, dengan fasih berganti antara bahasa Finlandia, Swedia, dan Inggris dalam konferensi persnya, bahkan berpendapat bahwa Mr. Trump “pada dasarnya benar” bahwa negara-negara berkewajiban untuk memenuhi komitmen pengeluaran.

Seorang politisi tengah-kanan dan mantan perdana menteri, Mr. Stubb mendapatkan gelar sarjananya dengan beasiswa golf di Furman University di South Carolina (dan dapat menirukan logat selatan yang luar biasa). Awalnya bercita-cita menjadi pemain golf profesional, dia kemudian beralih ke hubungan internasional dan menjadi akademisi.

Membaca  Ketua Konferensi Keamanan Munich: Rusia mungkin menyerang NATOTranslated to Indonesian: Ketua Konferensi Keamanan Munich: Rusia mungkin menyerang NATO

Dia masuk ke politik internasional pada tahun 2004, terpilih menjadi anggota Parlemen Eropa sebagai kandidat dari Partai Koalisi Nasional Finlandia. Pada bulan April 2008, perdana menteri Finlandia, Jyrki Katainen, menunjuknya sebagai menteri luar negeri. Empat bulan kemudian, dia menangani respons negara terhadap invasi Rusia tahun 2008 ke Georgia.

Kemudian, sebagai menteri urusan Eropa dan menteri keuangan, Mr. Stubb terlibat dalam persetujuan pemerintah akan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir baru di Finlandia dengan perusahaan energi atom Rosatom Rusia, serta izin untuk membangun pipa gas Nord Stream 2 yang didukung Kremlin melalui perairan Finlandia.

Mr. Stubb sejak itu secara terbuka mengakui bahwa keputusan-keputusan tersebut adalah kesalahan.

Setelah kalah karena persaingan kepemimpinan internal di partainya sendiri, Mr. Stubb mengesampingkan politik Finlandia, menjadi wakil presiden Bank Investasi Eropa pada tahun 2017, dan seorang akademisi di European University Institute pada tahun 2020.

Dia mengaitkan kembalinya ke politik dengan invasi Ukraina, yang menetapkan Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO, mendefinisikan kembali peran mereka di panggung dunia pada saat ketidakstabilan global yang meningkat.

Meskipun Finlandia memiliki sistem parlementer, presidennya bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri dan bertindak sebagai panglima tertinggi.

“Stubb jelas memiliki ambisi besar untuk mengambil peran lebih besar bagi presiden Finlandia dalam urusan internasional,” kata Juhana Aunesluoma, sejarawan politik di Universitas Helsinki.

Mengenai bagaimana dia akan menghadapi kemungkinan kembali Donald Trump sebagai presiden AS, Mr. Stubb sudah memberi tahu para pemilih di jalur kampanyenya bahwa dia punya rencana: Dia akan membawa Donald Trump ke lapangan golf, dan membiarkannya menang.